Disalahkan secara tidak adil karena menipiskan referensi batubara COP26: Resmi

India mengatakan pada hari Rabu bahwa itu “disalahkan secara tidak adil” karena merujuk pada “penghentian” dari batubara dalam perjanjian COP26 akhir yang dimodifikasi untuk “mengurangi secara bertahap,” mengatakan bahwa semua yang dia lakukan hanyalah meminjam frasa yang telah digunakan dalam pernyataan bersama AS-China beberapa hari sebelumnya.

Antara lain, Pakta Iklim Glasgow, sebagai hasil akhir dari konferensi perubahan iklim dua minggu yang baru saja berakhir, menyerukan semua negara untuk bekerja menuju “penghapusan bertahap” tenaga batu bara tanpa henti. India, dan banyak negara lain, tidak terlalu senang dengan kata-kata ini dan datang dengan amandemen pada menit terakhir untuk mengubahnya menjadi “menghapus” tenaga batu bara tanpa henti.

Ini adalah pertama kalinya penghapusan batubara secara eksplisit disebutkan dalam keputusan pertemuan perubahan iklim, dan dipandang sebagai salah satu elemen progresif dalam hasil Glasgow. Beberapa negara dan kelompok masyarakat sipil melihat ini sebagai pengenceran hasil akhir.

“Ini bukan istilah yang diusulkan atau disimpan India [for the first time]. Ini [term] sudah ada di sana [in circulation], kami terima saja,” kata seorang pejabat dari Kementerian Luar Negeri.

Di sela-sela pertemuan iklim Glasgow, Amerika Serikat dan China mengeluarkan pernyataan bersama tentang penguatan kerja sama iklim mereka satu sama lain dalam dekade ini. Antara lain, pernyataan bersama itu mengatakan China akan “secara bertahap mengurangi” konsumsi batu baranya selama Rencana Lima Tahun ke-15 yang berjalan hingga 2025.

Pejabat MEA mengatakan India telah mengajukan dan mengajukan keberatan tertulis atas tiga masalah utama, bukan hanya satu, “yang kami anggap bermasalah”. Selain menghapus batubara secara bertahap, India telah menentang ketentuan yang menyerukan peningkatan upaya mitigasi saat ini oleh semua orang tanpa mekanisme aktif untuk meningkatkan ambisi pendanaan iklim. Hal ketiga yang tidak disetujui India, kata pejabat itu, adalah arahan yang mewajibkan semua negara untuk menyerahkan kontribusi yang ditentukan secara nasional (rencana aksi iklim) setiap tahun.

READ  Sarah Hyland, Wells Adams merayakan hari pernikahan calon mereka

“Bagi kami, yang paling bermasalah adalah penyebutan penghapusan batu bara secara bertahap serta penghapusan subsidi bahan bakar fosil. Soal keluarnya batu bara, India belum mencapai puncaknya [in coal based electricity generation] dan kami akan membutuhkan beberapa produksi batu bara hingga tahun 2030 untuk memenuhi permintaan kami. Kita tidak dapat secara tiba-tiba dan sepenuhnya menutup salah satu sektor energi utama kita. Tentu saja, kami sedang mengerjakan transisi ke energi terbarukan, yang dibuktikan dengan pengumuman yang dibuat oleh Perdana Menteri selama COP ”, katanya.

“Kesenjangan antara batu bara dan bahan bakar fosil lainnya adalah masalah mendasar. UNFCCC mengacu pada mitigasi gas rumah kaca dan tidak membedakan antara batubara. Selain itu, semua bahan bakar fosil buruk. Tetapi negara-negara maju telah beralih ke bahan bakar fosil lainnya – seperti minyak dan gas – dan tidak lagi bergantung pada batu bara. Sedangkan negara berkembang masih dalam masa transisi. Tetapi diskusi tentang bahan bakar fosil lainnya sangat sedikit,” katanya, seraya menambahkan bahwa negara-negara perlu mengatasi masalah keadilan dalam negosiasi iklim.

Batubara dan negara berkembang

Menjelang pertemuan iklim Glasgow, tuan rumah dari Inggris dan negara-negara maju lainnya telah berusaha keras untuk membuat negara-negara setuju untuk menghentikan batubara, topik hangat untuk negara-negara berkembang seperti India dan Cina di mana batubara masih memainkan peran penting. peranan yang sangat penting dalam produksi listrik. India di masa lalu mengatakan tidak dapat sepenuhnya menghapus pembangkit listrik berbasis batu bara selama setidaknya dua dekade.

More from Casildo Jabbour
Pemilik rumah sakit di Bangladesh diduga memalsukan ribuan tes Covid-19
Pihak berwenang di Bangladesh mengatakan Mohammad Shahed, 43, yang telah menghindari otoritas...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *