Donald Trump sedang menghadapi kemungkinan kerugian besar

Donald Trump sedang menghadapi kemungkinan kerugian besar

Survei yang dilakukan oleh New York Times dan Siena College, tunjukkan Trump di belakang mantan Wakil Presiden Joe Biden dengan dua digit di Michigan (Biden +11), Wisconsin (Biden +11) dan Pennsylvania (Biden + 10) dan dengan angka tengah tunggal di North Carolina (Biden +9), Arizona (Biden +7) dan Florida (Biden +6).

Trump menang semua orang dari negara-negara tersebut dalam pemilu 2016. Ubah dari merah menjadi biru dan Anda dapat dengan cepat melihat betapa buruknya penampilan Trump saat ini.

Berikan Biden keenam negara bagian itu – Michigan, Wisconsin, Pennsylvania, North Carolina, Arizona, dan Florida – dan pertahankan sisa peta 2020 seperti pada 2016, dan calon Demokrat itu memiliki 333 suara pemilihan untuk adil 205 untuk Trump. Itu akan menjadi margin Electoral College yang lebih besar daripada yang dimenangkan oleh Presiden Barack Obama dalam pemilihannya pada tahun 2012.

Tetapi bahkan itu tidak menangkap bagaimana hal-hal gelap bisa terjadi untuk Trump. Mempertimbangkan:

* SEBUAH Jajak pendapat Universitas Quinnipiac di Ohio yang dirilis Rabu menunjukkan Biden pada 46% menjadi Trump’s 45%. (Jajak pendapat Fox News dirilis pada awal Juni menunjukkan Biden pada 47% menjadi Trump’s 45%). Jika Ohio pergi ke Biden, ia akan berada di 351 suara pemilihan.
* SEBUAH Des Moines, Polling pendaftaran awal bulan ini menempatkan Trump di 44% dan Biden di 43% di Iowa. Berikan Biden Iowa dan dia ada di 357 suara pemilihan.
* Sebuah jajak pendapat Universitas Quinnipiac yang dirilis pada awal bulan ini membuat Biden berada di titik Trump di Texas. Jika Biden berhasil memenangkan Texas, dia akan melakukannya 395 sejak pemilihan, pemungutan suara pemilihan terbesar sejak itu George H. Bush mengalahkan Michael Dukakis pada tahun 1988 dengan 426 suara pemilihan.

Sekarang, untuk menjadi jelas: Sangat tidak mungkin bahwa Biden memenangkan semua 9 negara tersebut. Texas terakhir pergi untuk kandidat presiden dari Partai Demokrat pada tahun 1976, ketika Jimmy Carter membawanya. Ohio dan Iowa pergi ke Trump dengan meyakinkan pada tahun 2016 dan Partai Republik bertahan di sana pada tahun 2018 – memenangkan gubernur di keduanya.

READ  Harga dan spesifikasi SAMSUNG Galaxy M11, ponsel murah dengan baterai yang sangat baik

Tetapi apa yang diperjelas oleh jumlah jajak pendapat baru-baru ini adalah bahwa semua negara bagian ini sangat berperan. Jadi, saya tidak berpikir Biden akan memenangkan Texas tetapi a) Trump harus mengeluarkan uang (banyak) pada iklan TV untuk mengunci negara dan b) jajak pendapat menunjukkan bahwa ada jalur untuk Biden di Lone Status Bintang.

Plus, Biden tidak perlu memenangkan Texas. Atau Florida. Atau Ohio. Atau North Carolina. Atau bahkan Arizona. Jika Biden hanya menang di Wisconsin, Michigan, dan Pennsylvania – dan memegang seluruh negara bagian yang dimenangkan Hillary Clinton pada tahun 2016 – ia memenangkan Gedung Putih dengan 278 suara pemilihan. Apa pun di luar ketiga negara, yang memiliki, sebelum pemilihan 2016, sejarah panjang mendukung Demokrat di tingkat presiden, adalah gravy.

Apa yang disarankan oleh lanskap saat ini adalah ini: Ada kesempatan yang sangat kredibel bahwa Biden meraih 330 suara pemilihan pada tanggal 3 November. Yang, dalam dunia politik yang terpolarisasi dan bercabang dua seperti ini dan melawan presiden yang sedang menjabat, menurut saya, akan memenuhi syarat sebagai tanah longsor.

Satu-satunya harapan untuk Trump adalah bahwa itu 25 Juni. Yang berarti pemilihan bukan untuk 132 hari lagi. Trump harus berharap bahwa segalanya berubah secara drastis dalam lima bulan ke depan. Jika tidak, itu tidak akan menjadi malam pemilihan yang panjang baginya.

Written By
More from Suede Nazar

Sariawan selama lebih dari sebulan, waspadai tanda-tanda kanker mulut

Suara.com – Banyak orang sering menganggap ini tidak penting Lily dari lembahMereka...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *