Portugal akan mengembalikan kuncian virus corona ke beberapa daerah di Lisbon, kata perdana menteri

Portuguese Prime Minister Antonio Costa delivers remarks at Palacio Nacional de Ajuda Lisbon, Portugal on June 15.

Waktu adalah kunci ketika datang untuk mendapatkan hasil yang akurat dari tes antibodi Covid-19 yang digunakan untuk menentukan apakah seseorang telah terinfeksi dengan virus corona baru, menurut kertas Cochrane Critique baru.

Tes antibodi lebih baik dalam mendeteksi Covid-19 pada orang dua atau lebih minggu setelah gejala mereka mulai, tetapi belum ada cukup bukti untuk menentukan seberapa baik mereka bekerja lebih dari lima minggu setelahnya, atau di antara orang yang memiliki penyakit yang lebih ringan atau tidak memiliki gejala sama sekali. semua, menyarankan ulasan, yang diterbitkan dalam Cochrane Databases of Systematic Testimonials, Kamis.

“Waktu sangat penting. Gunakan tes pada waktu yang salah – itu tidak akan berhasil,” Jon Deeks, profesor biostatistik dan kepala Biostatistik, Sintesis Bukti, dan Grup Penelitian Evaluasi Evaluasi di Universitas Birmingham di Inggris, yang terlibat dalam ulasan tersebut, mengatakan selama konferensi pers digital dengan wartawan pada hari Kamis.

“Ini sebagian besar didorong oleh ketika sampel diambil dari pasien,” kata Deeks. “Ini bukan ilmu baru, tapi itu adalah sesuatu yang belum dipikirkan dengan baik dalam banyak studi yang kami tinjau.”

Cochrane Critique adalah analisis sistemik dari studi yang dipublikasikan tentang topik yang diberikan, dan seringkali dokter, perawat, pasien, peneliti, atau penyandang dana beralih ke bukti Cochrane untuk membantu pengambilan keputusan atau lebih memahami masalah medis.

Ulasan baru tentang keakuratan tes antibodi, yang mencakup lebih dari 300 halaman, ditulis oleh para peneliti Cochrane dari lembaga-lembaga di seluruh Eropa dan dipimpin oleh para ahli dari University of Birmingham.

READ  "Virtually Killed Me": Pengalaman Valentino Rossi yang Mengerikan Di Kamera
More from Casildo Jabbour

Hampir 7 Kasus Lakh Coronavirus di India, yang terburuk ke-3 di dunia

Coronavirus India: Tingkat pemulihan mencapai 60,85 persen. New Delhi: India telah menyusul...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *