NDTV News

Dua Mati, Empat dirawat di Rumah Sakit Setelah Kebocoran Gas Di Unit Farmasi Visakhapatnam

Mereka yang terbunuh karena kebocoran gas hadir di unit farmasi.

Vishakhapatnam:

Dua orang tewas dan empat dirawat di rumah sakit setelah gas bocor semalam di sebuah unit farmasi di Visakhapatnam, Andhra Pradesh.

Mereka yang meninggal bekerja di unit Visakhapatnam dari perusahaan Sainor Life Sciences, kata polisi, menambahkan bahwa situasinya sekarang “di bawah kendali”.

Unit farmasi di daerah Parwada kota pelabuhan industri ditutup segera sebagai tindakan pencegahan setelah kebocoran gas benzimidazole dilaporkan sekitar pukul 11:30 malam, menurut pejabat.

“Situasinya terkendali sekarang. Dua orang yang meninggal adalah pekerja dan hadir di lokasi kebocoran (pada saat kejadian). Gas belum menyebar di tempat lain,” kata perwira senior polisi Uday Kumar seperti dikutip oleh kantor berita. ANI.

Ketua Menteri YS Jagan Mohan Reddy telah mencari informasi tentang insiden itu, kantornya mengatakan pagi ini.

Insiden terbaru itu terjadi hampir dua bulan setelah 11 orang, termasuk dua anak-anak, tewas dan lebih dari 1.000 orang sakit setelah gas bocor di pabrik kimia – fasilitas LG Polymers – di Visakhapatnam.

Gas stirena beracun telah keluar dari pabrik kimia yang telah ditutup selama lebih dari 40 hari karena penguncian coronavirus secara nasional. Tiga desa di sekitarnya dievakuasi dan para pejabat pergi dari rumah ke rumah, menerobos masuk untuk menarik keluar korban yang tidak sadar.

Insiden itu dibandingkan oleh banyak orang dengan kebocoran Gas Bhopal 1984, salah satu bencana industri terburuk dalam sejarah ketika gas bocor dari pabrik pestisida yang dioperasikan oleh Union Carbide. Sekitar 3.500 orang meninggal. Statistik pemerintah mengatakan setidaknya satu lakh orang terus menderita penyakit kronis.

(Dengan masukan dari ANI)

READ  Rusia negara pertama yang menyelesaikan uji coba manusia untuk vaksin Covid-19

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *