Efek Coronavirus Akan Dirasakan Selama Puluhan Tahun: Organisasi Kesehatan Dunia

'Efek Coronavirus Akan Merasa Selama Satu Dekade': WHO

Pandemi adalah krisis kesehatan sekali dalam seabad, kata WHO.

Jenewa:

WHO mengatakan pada Jumat bahwa dampak pandemi coronavirus akan terasa selama beberapa dekade ketika komite daruratnya menilai situasi enam bulan setelah membunyikan alarm puncak atas wabah tersebut.

Novel coronavirus telah membunuh hampir 675.000 orang dan menginfeksi setidaknya 17,3 juta sejak muncul di Cina Desember lalu, menurut penghitungan dari sumber resmi yang dikumpulkan oleh AFP.

Komite darurat Organisasi Kesehatan Dunia, yang terdiri dari 18 anggota dan 12 penasihat, bertemu untuk keempat kalinya terkait krisis COVID-19.

“Sungguh menyedihkan untuk berpikir bahwa enam bulan yang lalu, ketika Anda merekomendasikan saya menyatakan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional (PHEIC), ada kurang dari 100 kasus dan tidak ada kematian di luar China.” Ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan saat pertemuan dimulai.

“Pandemi adalah krisis kesehatan sekali dalam seabad, yang dampaknya akan terasa selama beberapa dekade mendatang.”

Komite dapat mengusulkan rekomendasi baru atau mengubah rekomendasi yang sudah ada.

Namun, ada sedikit keraguan bahwa WHO akan mempertahankan status pandemi sebagai PHEIC – tingkat alarm tertinggi – pertama kali diumumkan pada 30 Januari.

WHO telah dikritik dengan tajam untuk waktu yang lama untuk menyatakan keadaan darurat internasional.

Amerika Serikat, yang menuduh organisasi itu terlalu dekat dengan China, secara resmi mulai menarik diri dari organisasi itu pada Juli.

Badan tersebut juga telah dikritik karena rekomendasi yang dianggap terlambat atau kontradiktif, khususnya tentang penggunaan topeng, atau cara penularan virus.

– Pertanyaan yang belum terjawab –

“Banyak pertanyaan ilmiah telah diselesaikan; banyak yang masih harus dijawab,” kata Tedros.

“Hasil awal dari studi serologi melukiskan gambaran yang konsisten: sebagian besar orang di dunia tetap rentan terhadap virus ini, bahkan di daerah yang telah mengalami wabah parah.

READ  Joe Biden secara resmi menerima nominasi Demokrat untuk presiden di DNC

“Banyak negara yang percaya bahwa mereka telah melewati yang terburuk sekarang bergulat dengan wabah baru. Beberapa yang kurang terpengaruh dalam minggu-minggu awal sekarang melihat meningkatnya jumlah kasus dan kematian. Dan beberapa yang memiliki wabah besar telah mengendalikan mereka.”

Penguncian yang sangat ketat yang diberlakukan untuk menangani pandemi awal tahun ini menyebabkan gejolak ekonomi dan vaksin yang efektif mungkin merupakan satu-satunya solusi jangka panjang untuk penyakit pernapasan yang sangat menular ini.

“Meskipun pengembangan vaksin terjadi dengan sangat cepat, kita harus belajar hidup dengan virus ini, dan kita harus berjuang dengan alat yang kita miliki,” kata Tedros.

(Kisah ini belum diedit oleh staf NDTV dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Written By
More from Suede Nazar
Mets ‘Edwin Diaz yakin dia’ mampu menjadi lebih dekat ‘
Edwin Diaz menegaskan dia tidak fokus pada perannya di bullpen Mets. Tetapi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *