eFishery Indonesia mendapatkan tag unicorn setelah menaikkan Seri D – laporan

Perusahaan rintisan Aquatech yang berbasis di Indonesia memancing garis menjadi unicorn terbaru di negara itu setelah mengumpulkan $108 juta dalam putaran pendanaan Seri D yang dipimpin oleh G42 Global Expansion Fund (42XFund) yang berbasis di UEA, BusinessStreetAsia dilaporkan Kamis, mengutip pengajuan peraturan.

42XFund dilaporkan telah menyumbang $100 juta dalam putaran tersebut, sementara SoftBank Vision Fund II menyumbang hampir $5 juta, menurut pengajuan oleh eFishery kepada Accounting and Regulatory Authority.company (ACRA) dari Singapura. Perusahaan ekuitas swasta Asia Tenggara Northstar Group menginvestasikan $3 juta, menurut laporan tersebut.

Perusahaan Indonesia ini bernilai $1,26 miliar setelah pendanaan terbaru dan peningkatan Rencana Opsi Saham Karyawan (ESOP) dan Rencana Opsi Saham Eksekutif (MSOP), menurut perhitungan oleh DealStreetAsia – KEUNTUNGAN DATA..

Perusahaan yang didukung Temasek dan Softbank dapat mengumpulkan hingga $200 juta lebih dalam putaran Seri D-nya, menurut pengajuannya. Node Teknologi Global menghubungi pendiri dan CEO eFishery Gibran Huzaifah untuk konfirmasi, namun belum mendapat kabar darinya.

eFishery dilaporkan “dalam pembicaraan lanjutan” untuk putaran pendanaan yang akan mengambil valuasinya menjadi $1,2 miliar, Bloomberg dilaporkan bulan lalu.

Putaran Seri C eFishery senilai $90 juta pada bulan Januari tahun lalu bernilai lebih dari $400 juta. Putaran investasi dipimpin bersama oleh Temasek, SoftBank Vision Fund 2 dan Sequoia Capital India, dengan partisipasi dari investor yang sudah ada termasuk Northstar Group, Go-Ventures, Aqua-Spark dan Wavemaker Partners, kata perusahaan itu saat itu.

Dimulai pada tahun 2013 oleh Gibran, yang juga seorang aquaculturist, eFishery telah mengerahkan ribuan feeder untuk melayani lebih dari 30.000 petambak ikan dan udang di Indonesia, menurut rilis perusahaan tahun lalu. eFishery juga memberi petani akses ke pembiayaan.

eFishery mengatakan sedang membangun ekosistem di mana pembudidaya ikan dan udang dapat dengan mudah meningkatkan produktivitasnya sambil menciptakan lingkungan yang lebih berkelanjutan, aman, dan adil bagi mereka. Dengan cara ini, perusahaan dapat menyediakan produk ikan dan udang kemasan dengan kualitas terbaik yang bersumber langsung dari petani, menurut situs webnya.

eFishery Indonesia siap menjadi unicorn karena perusahaan ‘dalam pembicaraan lanjutan’ untuk mengumpulkan $100 juta – lapor

READ  Tarrell Basham memiliki potensi besar
Written By
More from Suede Nazar
Milan Bungkam Inter 2-1, “Prediksi” Ricardo Kaka membuktikan halaman kanan semuanya
KOMPAS.com – Ramalan Ricardo Kaka pada hasil pertandingan Inter Milan melawan AC...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *