“Keamanan bandara Kozhikode sesuai pedoman ICAO”: Pemeriksaan fakta Hardeep Puri para pemimpin Kongres menargetkannya karena kecelakaan penerbangan

"Keamanan bandara Kozhikode sesuai pedoman ICAO": Pemeriksaan fakta Hardeep Puri para pemimpin Kongres menargetkannya karena kecelakaan penerbangan

Menteri Penerbangan Sipil Hardeep Puri pada Senin, 10 Agustus, membalas pertanyaan yang diajukan oleh anggota parlemen Kongres atas keamanan bandara Kozhikode setelah kecelakaan pesawat Air India yang menewaskan sebanyak 18 orang.

Puri, dalam rangkaian tweetnya, menegaskan bahwa orang-orang yang mengomentari tragedi Kozhikode perlu mendapatkan fakta yang benar karena bandara Karipur dilengkapi dengan Runway End Safety Area (RESA), sesuai pedoman International Civil Aviation Organization (ICAO). .

Hardeep Singh Puri, Menteri Perhubungan Penerbangan SipilReuters

“Ada beberapa tweeting yang menarik demi perhatian media oleh beberapa anggota Partai Kongres tanpa sepenuhnya menyadari fakta-fakta. Ini tidak hanya berbatasan dengan yang tidak bertanggung jawab tetapi mungkin juga sengaja dirancang untuk menjadi nakal,” tulis Menteri Persatuan.

Memanggil Anggota Parlemen Ludhiana dari Kongres Ravneet Singh Bittu, Puri mengatakan bahwa dia tidak tahu perbedaan antara pesawat berbadan sempit dan yang berbadan lebar, tetapi menulis di Twitter sebagai pakar penerbangan.

Bittu menggunakan Twitter untuk menuduh bahwa “Hardeep Singh Puri menghapus larangan pendaratan pesawat berbadan lebar di bandara Kozhikode pada Juli 2019 dan itu menyebabkan kecelakaan fatal”. Dia, bagaimanapun, menghapus tweetnya nanti.

Pesawat Air India Express yang jatuh pada Jumat malam adalah B737, pesawat berbadan sempit.

Kecelakaan pesawat Air India

Pesawat Air India Express tergelincir saat mendarat di Bandara Karipur

Kementerian Penerbangan mengikuti pedoman ICAO: Puri

Puri juga mengecam anggota parlemen Kongres Manickam Tagore yang menyatakan bahwa Kementerian Penerbangan mengabaikan saran ICAO untuk memasang Engineered Material Arrestor System (EMAS) di bandara Kozhikode.

Bandara Kozhikode dilengkapi dengan RESA sesuai pedoman keselamatan ICAO. EMAS memberikan manfaat keselamatan jika tersedia kurang dari standar panjang RESA atau di Bandara yang tidak dapat disediakan RESA karena kendala, kata Puri seraya menambahkan bahwa ketentuan EMAS tidak wajib. di bandara sipil.

Tagore juga mengklaim bahwa Puri tidak mengunjungi lokasi kecelakaan untuk mengamati situasi tersebut. Mengoreksinya, Puri berkata, “Tagore menonjol dengan kurangnya kesadarannya yang mencengangkan. Sebagai permulaan, dia ingin saya pergi ke Kozhikode ketika saya sudah dalam perjalanan. Kunjungan menteri harus diatur sedemikian rupa sehingga tidak menghalangi bantuan. dan operasi penyelamatan oleh lembaga profesional. “

Penerbangan Air India Express yang naas dari Dubai ke Kozhikode yang membawa 190 orang tergelincir dari landasan pacu meja saat mendarat di bandara Kozhikode. Pesawat itu jatuh ke lembah 35 kaki di bawah dan pecah menjadi dua.

READ  Di dalam pertimbangan internal Mahkamah Agung tentang pajak Trump
Written By
More from Suede Nazar

20 juta kasus virus korona dilaporkan di seluruh dunia

Jumlah kasus melonjak secara eksponensial sejak yang pertama dilaporkan di China pada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *