Ekonomi pertunjukan telah memecahkan beberapa masalah ketenagakerjaan yang sudah berlangsung lama, kata pakar

Indore (Madhya Pradesh): Rekan penulis Indonesia untuk buku “Using the GIGWave”, Supriya Kulkarni mengatakan gig economic climate akan menjadi bagian penting dunia dengan munculnya berbagai platform electronic.

“Gig economic system telah berhasil memecahkan beberapa masalah ketenagakerjaan yang sudah berlangsung lama. Penting untuk mengetahui dampak gig economic climate terhadap kesejahteraan orang yang menggunakannya dan mereka yang tidak menggunakannya, ”katanya dalam konferensi ahli yang diselenggarakan oleh Worldwide Institute for Expert Experiments dengan tema “GIG ekonomi”. sebagai bagian dari rangkaian acara yang diselenggarakan untuk “Azadi Ka Amrit Mahotsav”.

Kulkarni, yang termasuk dalam daftar “100 Wanita Cemerlang dalam Etika AI” 2022, menyoroti teknologi yang muncul dan dampaknya terhadap orang-orang, dan percaya bahwa sangat penting bagi pencipta serta pemimpin bisnis untuk memahami interaksi sistemik antara teknologi, bisnis, dan masyarakat.

Dia berbicara tentang kesadaran pekerja pertunjukan, jenis tantangan yang mereka hadapi dan memberikan beberapa contoh kategori platform dalam ekonomi pertunjukan untuk lebih memahami gelombang pertunjukan.

Dia juga membahas berbagai elemen ekonomi pertunjukan dan mengungkapkan pandangannya tentang dampaknya terhadap masyarakat secara keseluruhan dan strategi yang layak.

Kulkarni juga membahas tantangan yang ditimbulkan oleh budaya kerja manggung. Dia berbicara tentang 6 dimensi kesejahteraan dan menyoroti perlunya mengambil pendekatan yang berpusat pada manusia. “Algoritme otoriter tanpa campur tangan manusia dan pemantauan GIG yang konstan menyebabkan dampak sistemik yang negatif. Ada ketakutan dan ketidakamanan di antara tenaga kerja dan sikap sosial terhadap gigster perlu diubah. Gig economic system harus tumbuh dengan cara yang menguntungkan semua orang,” kata Kulkarni.

Kulkarni membagikan perspektifnya tentang penggunaan pendekatan yang berpusat pada manusia untuk memanfaatkan ekonomi pertunjukan. Direktur IIPS BK Tripathi mengatakan ekonomi pertunjukan adalah tren terbaru di internet perusahaan India. “Uber, Swiggy dan Zomato adalah contoh perusahaan sukses yang berkembang di gig economic system,” katanya.

READ  4 BUMN Gotong Royong menyiapkan pabrik aki kendaraan listrik

Yamini Karmarkar mengkoordinir acara tersebut sementara Geeta Nema mengucapkan terima kasih.


Written By
More from Faisal Hadi
Peneliti mengembangkan strategi pengelolaan perikanan
Renato Molina, Asisten Profesor, mengeksplorasi bagaimana kawasan lindung laut lintas batas dapat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *