Gajah kerdil? Tikus raksasa? Makhluk Pulau Aneh Berisiko Tinggi

Gajah kerdil?  Tikus raksasa?  Makhluk Pulau Aneh Berisiko Tinggi

WASHINGTON, 9 Maret (Reuters) – Seekor gajah kerdil seukuran kuda poni Shetland pernah berkeliaran di pulau Mediterania Siprus. Di Hindia Barat, seekor tikus raksasa seperti tikus dengan berat lebih dari 400 pound (180 kg), menyaingi beruang hitam Amerika.

Mereka adalah contoh dari “efek pulau”, aturan biologi evolusioner yang menggambarkan bagaimana spesies bertubuh besar cenderung mengecil ukurannya di pulau sementara spesies bertubuh kecil bertambah. Katai dan raksasa pulau ini – hewan peliharaan juga termasuk kuda nil, kerbau, dan serigala berukuran kecil – telah lama menghadapi risiko kepunahan yang tinggi yang menurut sebuah studi baru semakin intensif, menyoroti bahaya beberapa makhluk paling unik di Bumi.

Berfokus pada mamalia pulau, para peneliti mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah memeriksa 1.231 spesies yang masih ada dan 350 spesies yang telah punah selama 23 juta tahun terakhir. Risiko kepunahan paling tinggi di antara spesies yang mengalami perubahan ukuran tubuh yang lebih ekstrim dibandingkan kerabat di daratan. Dan kedatangan manusia di pulau-pulau tersebut telah meningkatkan tingkat kepunahan lebih dari sepuluh kali lipat.

“Sayangnya, kemiringan kurva kepunahan yang dimulai dengan kedatangan penjelajah manusia pertama dan dilanjutkan dengan gelombang kolonisasi terbaru telah menjadi lebih curam dalam beberapa dekade terakhir,” kata ahli paleoekologi Roberto Rozzi dari Museum Sejarah Alam Universitas Martin Luther. di Halle. -Wittenberg di Jerman, penulis utama studi yang diterbitkan dalam jurnal Sains.

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Kepulauan mendukung dinamika evolusi yang unik. Untuk spesies bertubuh besar, ada tekanan evolusioner untuk menjadi lebih kecil karena keterbatasan wilayah habitat dan sumber makanan relatif terhadap daratan. Tetapi spesies berukuran kecil, karena risiko pemangsa yang lebih rendah di pulau-pulau itu, dibebaskan dari kendala evolusioner pada ukurannya.

READ  Program data satelit NICFI digunakan secara global untuk memajukan ilmu pengetahuan dan melindungi hutan

Beberapa spesies pulau yang terancam punah saat ini meliputi: kerbau kerdil Tamaraw di pulau Mindoro, Filipina, 21% ukuran kerabat terdekatnya di daratan; rusa tutul dari pulau Panay dan Negros Visayan Filipina, 26% ukuran kerabat terdekatnya di daratan; dan hutia Jamaika, hewan pengerat 4-1/2 kali lebih besar dari kerabat terdekatnya di daratan.

Pulau Flores di Indonesia adalah laboratorium yang luar biasa untuk efek pulau, juga dikenal sebagai “Aturan Foster”, berdasarkan pengamatan oleh ahli mamalia J. Bristol Foster pada tahun 1960. Pulau ini pernah menjadi rumah bagi kerabat gajah kerdil, tikus raksasa, dan gajah raksasa. bangau, serta spesies manusia kerdil – Homo floresiensis, dijuluki “Hobbit”, tingginya hanya 106 cm. Hobbit menghilang sekitar 50.000 tahun yang lalu, tak lama setelah spesies Homo sapiens kita mencapai Flores.

Kepulauan adalah hotspot keanekaragaman hayati. Meskipun mereka menutupi kurang dari 7% luas daratan Bumi, mereka mencapai 20% dari spesies terestrial.

“Karena aturan pulau, Anda mendapatkan semua jenis hewan aneh dan indah di pulau-pulau, banyak di antaranya sudah punah di planet ini dan sekitar 50% dari mereka terancam punah. Ini sangat menyedihkan,” kata ahli paleoekologi dan rekan studi. -penulis Kate Lyons dari Universitas Nebraska-Lincoln.

Para peneliti telah mendokumentasikan percepatan kepunahan pulau, yang dimulai lebih dari 100.000 tahun lalu.

Spesies kita telah memainkan peran penting melalui perburuan, perusakan habitat, dan masuknya penyakit dan predator invasif, mendestabilisasi ekosistem pulau yang masih asli. Bahkan kedatangan spesies manusia yang telah punah seperti Homo erectus di pulau-pulau itu lebih awal bertepatan dengan kepunahan yang berlipat ganda.

“Kita harus selalu berhati-hati dalam menetapkan penyebab yang sebenarnya, terutama karena biasanya ada banyak hal berbeda yang terjadi pada waktu yang sama,” kata ahli biologi dan salah satu penulis studi Jonathan Chase dari German Center for Penelitian Keanekaragaman Hayati Integratif.

READ  Berapa banyak air di atmosfer bumi?

“Namun hasil kami menunjukkan dengan kepastian yang cukup baik bahwa tingkat kepunahan di pulau-pulau ini meningkat secara dramatis setelah kedatangan manusia modern, yang setidaknya secara historis sering terjadi karena perburuan yang berlebihan,” tambah Chase. “Mungkin hanya ada beberapa ratus gajah kerdil yang berkeliaran di sekitar Siprus saat manusia pertama kali tiba di sana, dan tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk menghilang.”

Dilaporkan oleh Will Dunham, diedit oleh Rosalba O’Brien

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Written By
More from Faisal Hadi
Berbicara Indonesia: Sastra dalam Terjemahan
Kredit gambar: https://booksandbao.com/ Dalam beberapa tahun terakhir, profil internasional sastra Indonesia telah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *