Garis tak terlihat menghentikan kanguru, bukan goanna dan kookaburra

Garis tak terlihat menghentikan kanguru, bukan goanna dan kookaburra

Penelitian baru menjelaskan mengapa Anda tidak akan menemukan kanguru, koala, dan marsupial Australia ikonik lainnya di Indonesia, meskipun banyak kelompok hewan melakukan perjalanan ke Asia, termasuk goanna, tikus, dan kookaburra .

Perbatasan tak terlihat tampaknya ada.


Baca lebih lanjut: Megafauna apa yang ditemui oleh penduduk asli Australia?


Ini disebut Garis Wallace – dinamai naturalis abad ke-19 Alfred Russell Wallace, co-penemu dengan Charles Darwin, dari proses seleksi alam.

Peta asia tenggara dan australia dengan garis berlabel
Peta yang menunjukkan garis Wallace. Kredit: Maximilian Dörrbecker (Chumwa) melalui Wikimedia Commons.

Garis Wallace memisahkan satwa liar Australia dan Asia Selatan. Ini pertama kali diusulkan pada tahun 1859 dan melintasi Indonesia, antara Kalimantan dan Sulawesi, dan melalui Selat Lombok selebar 35 kilometer antara Bali dan Lombok.

Karakternya yang penuh teka-teki telah membuat penasaran para ahli biologi dari generasi ke generasi.

Di sebelah barat Wallace’s Line Anda akan menemukan gajah, harimau, badak, monyet, kucing, dan monyet. Di sebelah timur adalah fauna Australasia termasuk marsupial dan monotremata.

Tentu saja ada pengecualian, termasuk kera dan babi yang ditemukan di sebelah timur perbatasan Sulawesi.

Sekarang kertas baru diterbitkan Di dalam Sains memberikan penjelasan tentang Garis Wallace. Ahli biologi dari Universitas Nasional Australia (ANU) dan ETH Zurich di Swiss berpendapat bahwa perubahan lempeng tektonik 45 juta tahun yang lalu dan perubahan drastis pada iklim Bumi puluhan tahun yang lalu jutaan tahun telah menyebabkan distribusi makhluk yang tidak merata melintasi batas tak terlihat.

“Sekitar 35 juta tahun yang lalu, Australia terletak lebih jauh ke selatan dan terhubung ke Antartika,” kata Dr Alex Skeels dari ANU.

“Pada satu titik, Australia memisahkan diri dari Antartika dan melayang ke utara, akhirnya menabrak Asia. Tabrakan ini memunculkan pulau vulkanik yang kita kenal sekarang sebagai ‘Indonesia’.

Harimau di dahan di pohon berdaun lebar
Harimau Sumatera di Indonesia. Kredit: Fotografi Aprison / Momen / Getty Images lainnya.

“Ketika Australia pindah dari Antartika, ia membuka wilayah laut dalam yang mengelilingi Antartika, di mana Arus Sirkumpolar Antartika sekarang berada. Ini secara drastis mengubah iklim Bumi secara keseluruhan; itu membuat iklim menjadi lebih sejuk,” kata Skeel.

“Meskipun terjadi pendinginan global ini, iklim pulau-pulau Indonesia, yang digunakan organisme sebagai pintu gerbang untuk melompat ke Australia, tetap relatif hangat, lembab, dan tropis. Satwa liar Asia sudah beradaptasi dengan baik dan nyaman dengan kondisi ini, yang membantu mereka menetap di Australia .

“Ini tidak terjadi pada spesies Australia. Mereka telah berevolusi di iklim yang lebih dingin dan semakin kering dari waktu ke waktu dan karena itu kurang berhasil membangun diri di pulau-pulau tropis daripada makhluk yang bermigrasi dari Asia.



Sekitar 20.000 spesies burung, mamalia, reptil, dan amfibi dianalisis dalam penelitian ini.

“Temuan kami juga dapat menginformasikan prediksi migrasi hewan di masa depan dan membantu kami memprediksi spesies mana yang lebih baik beradaptasi dengan lingkungan baru, karena perubahan iklim Bumi terus memengaruhi pola keanekaragaman hayati global,” kata Skeels.

Langganan riaus luar negeri

Apakah Anda peduli dengan lautan? Apakah Anda tertarik dengan perkembangan ilmiah tentang mereka? Kemudian buletin email kami Luar negeri, segera hadir, untuk Anda. Klik di sini untuk menjadi pelanggan.



Written By
More from Faisal Hadi
WhatsApp kemudian menguji direktori bisnis terintegrasi di Brasil, India, dan Indonesia
London: WhatsApp, layanan pesan instan terbesar di dunia, telah meluncurkan fitur baru...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *