Mahasiswa PSHS-Cebu Bersinar di ASEAN Science Fair

TIGA tim dari Sekolah Menengah Ilmu Pengetahuan Filipina – Kampus Central Visayas di Argao, Cebu menonjol dengan tujuh penghargaan di antara 368 tim yang berpartisipasi di Asosiasi Bangsa Inovasi, Lingkungan dan Kewirausahaan Pameran Asia Tenggara (Asean) 2023 (Aiseef 2023) yang diadakan di Universitas Diponegoro , Semarang, Indonesia dari 10-14 Februari.

Lima belas negara – Aljazair, Bangladesh, Bulgaria, India, Indonesia, Iran, Kazakhstan, Makedonia, Malaysia, Filipina, Korea Selatan, Thailand, Turki, AS, dan Vietnam – bergabung dalam pameran yang diselenggarakan oleh Asosiasi Ilmuwan Muda Indonesia (IYSA).

Inhibitor Gaya Hidup dengan Melacak Asupan Natrium (Liksi) Melalui Cairan Tubuh untuk Membatasi Asupan Makanan oleh Keith Geralde, Rob Eishico Rentuza, Eugene Verano, Jacklord Pongasi Raih Penghargaan Emas dan hadiah khusus dekan fakultas teknik universitas Diponegoro.

Tim yang terdiri dari David Elijah Corsini Atup, Josefino Nino Ligan dan Chesyne Danielle Pepito memenangkan Penghargaan Emas, Penghargaan Poster Terbaik Khusus dan Penghargaan Asosiasi Kreativitas Penemuan Inovasi Malaysia (Miica) untuk perangkat perawatan mereka. penilaian kualitas Air (Imahé).

Sementara itu, Guard Apparatus of Infrared Levels Assessment dan Arduino-based System for the Bedridden’s Welfare (Galaw) oleh Bianca Margareth Lo, Nicole Conrad Obrero, Angel Karl Gordo meraih Gold Award dan Best Project Special Award.

“Inovasi memungkinkan siswa untuk menikmati penerapan konsep yang dipelajari di sekolah di dunia nyata. Inovasi adalah cara untuk menumbuhkan kolaborasi antar siswa dan memungkinkan mereka menciptakan solusi baru untuk memecahkan masalah masalah,” kata pelatih Dr Benito Baje.

Ro-Ann Laude, Arlene Cahoy-Agosto, Gencianus Alphonsus Retardo dan Paul Isaac Dizon juga berperan sebagai mentor dan pelatih.


“Keberhasilan tersebut juga membantu memperkuat kemitraan antara rumah dan sekolah, karena kami dapat berkolaborasi dan mendukung siswa kami untuk membawa pengalaman pendidikan STEM mereka di Pisay-Cebu ke tingkat internasional,” kata Rachel Luz Rica, Direktur Kampus PSHS-Central Visayas .

READ  Lulusan fisika matematika AS yang berkinerja tinggi meminta untuk menerima Medali Dekan pada pertemuan musim gugur - Berita

Aiseef merupakan ajang kompetisi kreativitas di bidang inovasi ilmiah dan kewirausahaan antar pelajar (SD/SMP/SMA/Sederajat) dan pelajar tingkat internasional. Kegiatan ini harus menumbuhkan kreativitas dan inovasi dalam ilmu pengetahuan dan kewirausahaan.

“Integrasi keterampilan Design Thinking ke dalam kurikulum fisika yang saya ajar sangat membantu dalam memicu rasa ingin tahu siswa untuk mengembangkan solusi teknis untuk masalah mendesak di masyarakat,” kata pelatih.

Baje menambahkan bahwa menciptakan MakerSpace di PSHS-CVisC di mana siswa memiliki kesempatan untuk berkembang dan menemukan potensi mereka telah mempersiapkan siswa untuk upaya seperti memenangkan Aissef 2023.

Written By
More from Faisal Hadi
‘Tanpa peringatan’: topan kuat menunjukkan kurangnya kesiapsiagaan Indonesia
Gregorius Hide, seorang petani berusia 70 tahun dari provinsi Nusa Tenggara timur...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *