Setelah Afghanistan, AS Fokus ke China

WASHINGTON: Setelah dua dekade berfokus pada Afghanistan, penarikan AS minggu ini memungkinkan negara itu untuk mengalihkan fokusnya ke timur, di mana negara adidaya saingan China sekarang menjadi prioritas nomor satu.
Sebuah tanda perubahan strategis Washington, Wakil Presiden Kamala Harris berada di Asia Tenggara minggu lalu bahkan ketika penarikan AS dari Afghanistan memasuki hari-hari terakhirnya yang bergejolak, berharap untuk meningkatkan perlawanan sekutu AS terhadap raksasa kawasan itu.
Harris menuduh Beijing “tindakan yang … mengancam tatanan internasional berbasis aturan,” terutama klaim agresifnya atas wilayah di Laut Cina Selatan.
Kunjungannya ke Singapura dan Vietnam dilihat sebagai upaya pemerintahan Presiden Joe Biden untuk meyakinkan sekutu Asia, yang agak khawatir tentang penarikan AS dari Kabul setelah jatuhnya tiba-tiba pemerintah Afghanistan yang didukung Washington selama hampir 20 tahun. bertahun-tahun.
Ryan Hass, spesialis kebijakan luar negeri di Institusi Brooking, mengatakan bencana penarikan AS dari Afghanistan tidak akan berdampak lama pada kredibilitas Washington di Asia.
“Posisi Amerika di Asia didasarkan pada kepentingan bersama dengan mitranya untuk menyeimbangkan kebangkitan China dan menjaga perdamaian panjang yang telah mendukung perkembangan pesat kawasan itu,” kata Hass.
“Tidak satu pun dari faktor-faktor ini berkurang oleh peristiwa di Afghanistan,” katanya kepada AFP.
Pergeseran Amerika ke Asia Timur “akan membuka peluang baru” bagi Amerika Serikat dan mitranya di kawasan itu, katanya kepada AFP.
Anggota parlemen Adam Smith, kepala Komite Angkatan Bersenjata Dewan Perwakilan Rakyat, mengatakan keluarnya Amerika Serikat dari Afghanistan tidak mungkin mengubah keseimbangan antara Amerika Serikat dan negara adidaya saingan Rusia dan China.
Dia pada hari Selasa menolak saran bahwa tampilan kelemahan sesaat Amerika mungkin mendorong China untuk menyerang Taiwan atau Rusia untuk menyerang Ukraina, misalnya.
“Saya pikir siapa pun berpikir mereka [Russia’s or China’s] matematika telah berubah secara dramatis karena kami baru saja menarik 2.500 tentara terakhir dari Afghanistan – saya benar-benar tidak melihat itu, ”kata Smith dalam sebuah wawancara online. Brooking pertemuan.
“Ada banyak pertanyaan lain yang muncul, apakah Rusia dan China akan merasa memiliki kapasitas untuk menjadi agresif di bagian dunia ini,” katanya.
Derek Grossman, mantan Segi lima PNS dan ahli pertahanan hari ini di Perusahaan Rand think tank, kata China mungkin berusaha untuk membina hubungan baik dengan Taliban, kelompok militan Islam dari pasukan Amerika bertempur selama 20 tahun sebelum mendapatkan kembali kekuasaan di Afghanistan pada 15 Agustus.
Beijing dapat dengan cepat memutuskan untuk mengakui pemerintah Taliban, bahkan ketika Washington dan pemerintah Barat lainnya menunggu untuk meyakinkan para penguasa Afghanistan yang baru untuk memoderasi kebijakan keras mereka.
“China, sebagai kekuatan besar baru yang bersaing dengan Amerika Serikat, mungkin ingin menunjukkan cara uniknya dalam menangani peristiwa dunia, yang cenderung – sering secara refleks – kebalikan dari pendekatan Washington.” kata Grossman.
“Mengakui Afghanistan yang dikuasai Taliban akan membantu memberi kesan bahwa Beijing, dan bukan lagi Washington, yang sekarang menetapkan agenda dan membentuk tatanan regional masa depan,” katanya.

READ  Pengguna TikTok mengendalikan kampanye Trump selama reli Tulsa
More from Casildo Jabbour
Microsoft mengatakan kesalahan membuat Bing memblokir rekaman ‘tank man’ Tiananmen
Microsoft Corp pada hari Jumat menuduh “kesalahan manusia yang tidak disengaja” untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *