Gunung Merapi di Indonesia meletus dengan semburan lava dan abu

Gunung tersebut telah mengalami peningkatan aktivitas vulkanik dalam beberapa pekan terakhir, dengan kubah lava yang berkembang pesat, sebelum sebagian runtuh pada hari Minggu.

Gunung tersebut telah mengalami peningkatan aktivitas vulkanik dalam beberapa pekan terakhir, dengan kubah lava yang berkembang pesat, sebelum sebagian runtuh pada hari Minggu.

Gunung berapi paling tidak stabil di Indonesia meletus di pulau Jawa yang berpenduduk padat pada hari Minggu, menyemburkan asap dan abu ke udara dan mengirimkan aliran lava dan gas ke lerengnya. Tidak ada korban yang dilaporkan.

Gunung Merapi merupakan yang paling aktif dari lebih dari 120 gunung berapi aktif di Indonesia dan baru-baru ini beberapa kali meletus dengan awan lahar dan gas. Puncak 2.968 meter (9.737 kaki) berada di dekat Yogyakarta, sebuah kota kuno berpenduduk beberapa ratus ribu orang yang tergabung dalam wilayah metropolitan yang besar.

Gunung tersebut telah mengalami peningkatan aktivitas vulkanik dalam beberapa pekan terakhir, dengan kubah lava yang berkembang pesat, sebelum sebagian runtuh pada hari Minggu, mengirimkan batu dan abu mengalir ke sisi barat daya gunung berapi, kata Hanik Humaida, yang mengepalai kota Yogyakarta. . Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi.

Letusan terbaru ini mengirimkan abu panas 1.000 meter (3.280 kaki) ke langit, dan awan gas panas naik hingga 3 kilometer di lerengnya pada beberapa kesempatan, kata badan geologi negara itu di situs webnya.

Gunung Merapi telah melepaskan awan abu panas setidaknya tujuh kali sejak Minggu pagi, bersama dengan serangkaian aliran piroklastik yang bergerak cepat, campuran batuan, puing-puing, lava dan gas, kata Humaida. Suara gemuruh bisa terdengar beberapa mil jauhnya.

Abu dari letusan menyelimuti beberapa desa dan kota terdekat, tambahnya.

Penduduk desa yang tinggal di lereng Merapi yang subur telah disarankan untuk tinggal 5 kilometer dari mulut kawah dan harus mewaspadai bahaya yang ditimbulkan oleh lahar, kata Badan Penelitian Geologi dan Vulkanologi Indonesia. Letusan besar Merapi terakhir pada tahun 2010 menewaskan 347 orang.

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi tidak menaikkan status waspada Merapi yang sudah menjadi tertinggi kedua dari empat tingkat sejak letusan dimulai November lalu.

Indonesia, negara kepulauan berpenduduk 270 juta orang, rentan terhadap gempa bumi dan aktivitas vulkanik karena terletak di sepanjang “Cincin Api” Pasifik, serangkaian garis patahan seismik yang berbentuk seperti tapal kuda di sekitar lautan.

READ  Gelombang tinggi menewaskan sedikitnya 10 orang selama ritual pantai di Indonesia
Written By
More from Suede Nazar
Berani menghapus patung ‘Chop On’ dari luar stadion
Chop tomahawk tampaknya menuju pensiun. Di tengah meninjau ulang perayaan ofensif yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *