Gunung Merapi di Indonesia meletus dua kali | Berita | DW

Gunung Merapi, gunung berapi aktif di Indonesia, meletus dua kali pada hari Minggu, mengirimkan awan abu sejauh 6 kilometer (4 mil) ke langit, Badan Geologi Indonesia melaporkan.

Letusan tersebut menyebabkan hujan abu abu-abu di beberapa desa di lereng gunung berapi setinggi 2.930 meter di dekat ibu kota budaya Indonesia, Yogyakarta.

Kedua letusan tersebut berlangsung sekitar tujuh menit. Tidak ada korban luka atau korban jiwa yang dilaporkan. Gunung berapi terakhir meletus pada bulan Maret.

Waspada sejak 2018

Penduduk di daerah dekat gunung berapi mulai mendengar suara gemuruh keras di pagi hari, media lokal melaporkan.

Otoritas setempat telah memerintahkan penduduk untuk keluar dari zona larangan bepergian sepanjang 3 kilometer di sekitar kawah.

Baca lebih banyak: Gunung berapi dan gempa bumi: Cincin Api Pasifik

Setelah letusan, badan geologi menyarankan pesawat komersial untuk berhati-hati di daerah tersebut, tetapi tidak menaikkan status waspada gunung berapi.

Tingkat status gunung berapi itu konservatif – tingkat tertinggi kedua dalam sistem empat tingkat – sejak Mei 2018, ketika serangkaian letusan menghasilkan kolom abu panas mencapai 5,5 kilometer.

Masa Lalu Merapi yang Mematikan

Letusan Gunung Merapi terakhir yang signifikan terjadi pada tahun 2010. Saat itu, lebih dari 300 orang tewas dan sekitar 280.000 warga terpaksa mengungsi dari daerah sekitarnya.

Letusan tahun 1994 menewaskan sekitar 60 orang dan lainnya pada tahun 1930 menewaskan sekitar 1.300 orang.

Indonesia terletak di Cincin Api, wilayah yang luas di sekitar Samudera Pasifik di mana banyak lempeng tektonik bertemu. Ini terdiri dari lebih dari 17.000 pulau dan pulau – dan hampir 130 gunung berapi aktif.

kp / ng (AFP, dpa)

READ  Pasien Kanker 85 Tahun, Surendra Pati, Istrinya Sabitri, Sembuh Dari COVID-19 Di Distrik Kendrapara, Odisha

Berlangganan buletin DW:

Written By
More from Suede Nazar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *