Guru-guru di kelas Arizona yang sama semuanya mendapatkan coronavirus, 1 meninggal

Guru-guru di kelas Arizona yang sama semuanya mendapatkan coronavirus, 1 meninggal

Tiga guru sekolah musim panas Arizona yang mengikuti protokol keselamatan yang direkomendasikan untuk coronavirus sementara di kelas yang sama mengontrak penularan – dan salah satu dari mereka meninggal, kata laporan.

“Rasanya seperti mimpi buruk yang tidak dapat saya bangun dari tidur,” kata Jesse Byrd, suami dari instruktur kelas satu yang terlambat, Kimberley Chavez Lopez Byrd, 61, ke Republik Arizona.

Istrinya sebelumnya telah pensiun, hanya untuk sangat merindukan ruang kelas sehingga dia akhirnya kembali ke pekerjaan sebagai guru kelas satu di Distrik Sekolah Terpadu Hayden-Winkelman di Kabupaten Gila.

Pada bulan Juni, Kimberley dan dua guru lainnya – Angela Skillings dan Jena Martinez-Inzunza – berkumpul di satu ruang kelas untuk mengadakan kelas untuk sekelompok anak-anak TK dan siswa kelas satu dan dua, yang menyaksikan para pendidik online ketika mereka tampil menyenangkan yang terinspirasi oleh alam percobaan seperti menggunakan Cheetos untuk menunjukkan penyerbukan lebah.

Para wanita mengatakan mereka menggunakan masker dan sarung tangan, menjaga jarak secara sosial dan menggunakan pembersih tangan untuk menjaga keamanan mereka CNN melaporkan.

“Kami sangat berhati-hati,” Skillings memberi tahu Republik.

Kimberley – yang menderita diabetes, lupus dan asma – adalah yang pertama dites positif untuk virus tersebut, dan pada 26 Juni, kurang dari dua minggu setelah ia menjadi kasus yang dikonfirmasi, ia meninggal.

Dua guru lainnya dinyatakan positif segera setelah Kimberley melakukannya dan mengatakan mereka masih menderita komplikasi.

Arizona adalah di antara banyak negara bagian AS yang menderita lonjakan virus baru-baru ini.

Negara melaporkan 2.537 kasus baru penularan pada hari Minggu, dengan total saat ini 122.467 – lebih dari sepertiganya terjadi sejauh bulan ini, menurut statistik dari Departemen Kesehatan Arizona.

READ  Terakhir muncul di 2018, fenomena alam bulan biru akan muncul di malam hari pada malam Halloween - Semua halaman

Ada 86 kematian lainnya yang dilaporkan Minggu di Arizona juga, dengan total 2.237 kematian. Ada 69 kematian dilaporkan pada Sabtu dan 44 sehari sebelumnya. Korban tewas harian tertinggi bagi negara adalah 177 kematian pada hari Selasa.

Sebagian besar sekolah di negara bagian tersebut memiliki tanggal pembukaan kembali pada awal Agustus, hingga Gubernur Arizona Doug Ducey mengatakan bulan lalu bahwa mereka akan ditunda hingga setidaknya 17 Agustus. Pekan lalu, Ducey hanya menambahkan bahwa pembelajaran di sekolah akan dimulai lagi “ ketika aman, ” Republik melaporkan.

Kepala sekolah negeri Kathy Hoffman menulis di Facebook pada 9 Juli, “Hari ini, lebih dari 2.000 orang Arizon meninggal karena # COVID19. Di antara mereka yang tragis adalah Kimberley Chavez Lopez Byrd, seorang guru kelas satu di Distrik Sekolah Terpadu Hayden-Winkelman.

“Pengabdian guru untuk melayani siswa tidak boleh berisiko tinggi. Arizona harus berbuat lebih banyak untuk memperlambat penyebaran COVID19 dan memastikan masuknya kembali ke ruang kelas kami dengan aman. ”

Inspektur Distrik Jeff Gregorich mengutip kematian Kimberley dengan alasan menentang pembukaan kembali sekolah-sekolah lokal dalam pengertian tradisional.

“Kupikir [that] sungguh pesan atau kekhawatiran yang dimiliki staf kami adalah, kami bahkan tidak dapat menjaga staf kami aman sendiri. … Bagaimana kita akan menjaga 20 anak di ruang kelas yang aman? ” katanya kepada CNN.

“Aku hanya tidak melihat bagaimana itu mungkin dilakukan.”

Written By
More from Suede Nazar

Richard Quest: Saya mendapat Covid-19 dua bulan lalu. Saya masih menemukan area baru kerusakan

Suka banyak lainnya, Sekarang saya menyadari bahwa saya hidup dan menderita ekor...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *