Para pemrotes Balai Kota menyerang wartawan NY Submit ketika polisi tidak melakukan apa-apa

Para pemrotes Balai Kota menyerang wartawan NY Post ketika polisi tidak melakukan apa-apa

Seorang pengunjuk rasa di Balai Kota Occupy memukul seorang reporter Article yang bertugas di muka dengan 2-oleh-4 pada hari Minggu – mengingat lusinan polisi NYPD, yang tidak mengangkat satu jari pun untuk membantu, dan bahkan menolak untuk menerima pengaduan kejahatan tersebut.

Wartawan, Kevin Sheehan, menggunakan ponselnya untuk merekam video clip demonstrasi – yang dulunya ratusan orang kuat tetapi sekarang berkurang menjadi sekitar 50 berkemah di tenda yang kasar dan beratapkan terpal – dari jalan umum melintasi penghalang logam ketika seorang pengunjuk rasa mengambil pengecualian.

“Letakkan kamera f-king!” cemooh demonstran yang tidak begitu damai saat dia mengayunkan papan kayu ke Sheehan beberapa kali, mengetuk teleponnya ke trotoar dan memukul wajahnya.

Banyak di dalam perkemahan terkekeh, sementara seorang wanita terdengar memanggil, “Baiklah, baiklah!” seolah-olah untuk memecah operate-in 11:15.

“Kalian melihat itu, kan?” tanya Sheehan tentang kira-kira 30 polisi NYPD yang berkumpul untuk mengawasi protes – yang dimulai bulan lalu untuk meminta pengurangan hingga $ 1 miliar dalam pendanaan untuk departemen.

Tetapi tidak ada satu pun dari polisi yang bergerak ke arah serangan itu, seperti orang yang bertanggung jawab, mengenakan kaus Brooklyn Nets bertuliskan nomor 11 Kyrie Irving, menghilang ke dalam perkemahan.

Sheehan, yang dibiarkan dengan bibir bengkak dan sakit kepala, mulai berjalan menjauh dari demonstrasi, hanya untuk melihat bahwa penyerangnya telah muncul kembali dan sedang membuntutinya dari seberang penghalang yang menuliskan para pengunjuk rasa masuk.

Sekali lagi merasa terancam, Sheehan menyeberang jalan ke sekelompok sekitar delapan perwira, mengidentifikasi dirinya sebagai seorang reporter dengan kredensial yang dikeluarkan NYPD dan mencoba melaporkan serangan itu.

Seorang petugas mengatakan kepada Sheehan bahwa kecuali dia memiliki tanda fisik, “Itu bukan serangan, itu pelecehan.”

READ  Antony Blinken menggantikan Mike Pompeo sebagai Menteri Luar Negeri ke-71

Ketika reporter itu kemudian mencoba mengajukan pengaduan pelecehan, seorang polisi berpangkat lebih tinggi dengan seragam putih mengisyaratkan bahwa dia ingin berbicara dengan salah satu pengunjuk rasa.

Mereka mengobrol singkat dari pendengaran Sheehan sebelum polisi mengirim demonstran kembali ke kandang.

“Kami mencari tahu apa yang akan kami lakukan,” kata polisi itu kepada Sheehan, tetapi tidak menawarkan pembaruan lebih lanjut.

Peringatan: Bahasa Grafis

Seorang juru bicara NYPD mengatakan bahwa Sheehan meninggalkan daerah itu sebelum polisi dapat memberinya panduan lebih lanjut untuk mengajukan laporan pelecehan.

“Petugas itu bertanya apakah dia terluka. Dia bilang tidak. Petugas itu bertanya apakah ingin membuat laporan pelecehan. Dia bilang dia bilang dia harus memeriksa dengan bosnya, “klaim juru bicara itu.

Juru bicara itu mengklaim bahwa sebelum polisi bisa kembali ke Sheehan, reporter itu “sudah pergi.”

Sheehan, yang terus diancam secara verbal oleh para demonstran sementara polisi berunding, mengatakan bahwa dia akhirnya pindah agak jauh setelah, “Polisi pada dasarnya mengabaikan saya.”

Dia membantah kutipan yang dikaitkan dengan polisi itu dan mengatakan dia tidak pernah menolak untuk mengajukan laporan.

Juru bicara NYPD tidak menanggapi pertanyaan tentang mengapa polisi tidak melakukan intervensi atau bergerak untuk menangkap antagonis selama serangan awal.

Polisi mendapatkan penghasilan penuh dari para pemrotes pada Minggu pagi.

“Hai nona-nona, aku ingin menjagamu!” setengah lusin pemrotes pria memanggil dua petugas wanita. “Yo sayang, kau seorang polisi dan aku harus mengerti itu.”

Ketika ditanya tentang komentar, kelompok itu bersikeras, “Kami tidak melecehkan mereka, kami memberi mereka pujian.”

Polisi berdiri di tanah mereka, tetapi tampak terguncang oleh pernyataan itu.

“Kami tidak bisa berkomentar, Sir,” kata salah satu petugas wanita, sambil tersenyum sedih dan dengan mata berair.

READ  Kebakaran Di Pusat Perbelanjaan Di Mumbai, 14 Mesin Kebakaran Di Location

Ketika tiga pengunjuk rasa kemudian pindah ke polisi dari jarak dekat, petugas mundur lebih jauh.

Protes dimulai dengan tujuan yang dinyatakan menekan para anggota parlemen untuk mendukung pemotongan $ 1 miliar dari anggaran NYPD $ 6 miliar.

Meskipun ada pengurangan signifikan yang disampaikan dalam anggaran tahun fiskal baru pada 30 Juni, beberapa telah menolak untuk mengambil saham dari taman Decrease Manhattan.

Seorang turis yang menyebut dirinya “bersimpati” pada protes nasional terhadap kebrutalan polisi mengatakan bahwa ia kecewa dengan adegan “mengejutkan”.

“Sifat pemberontak dari orang-orang di sana, tanda-tanda, kata-kata “Bunuh babi!” dan seterusnya, ”kata Dennis Turnquist, penjamin emisi hipotek berusia 26 tahun yang berkunjung dari Elgin, Illinois.

“Saya rasa ini bukan protes,” kata Turnquist. “Mereka bekerja dengan kedok protes.”

More from Casildo Jabbour

Sengketa Senakaku / Diaoyu: Pemungutan suara Jepang untuk mengubah status kepulauan juga diklaim oleh Tiongkok

Dewan Kota Ishigaki di prefektur Okinawa Jepang menyetujui undang-undang yang mengubah status...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *