Hong Kong akan mengadakan pemilihan tanpa perlawanan nyata

Hong Kong akan mengadakan pemilihan tanpa perlawanan nyata

Wilayah administratif khusus (SAR) Cina, Hong Kong memiliki sistem politik dan hukum yang sebagian otonom, termasuk bentuk demokrasi terbatas yang berevolusi dari zamannya di bawah kekuasaan kolonial Inggris.

Batasan-batasan dan ketidakmampuan pemerintah untuk melanjutkan transisi ke demokrasi penuh telah lama dikritik oleh oposisi kota, dan memicu gerakan protes massa.

Dan tentu saja, ada banyak masalah.

Pada hari Kamis, batas-batas demokrasi dalam sistem ini tampaknya berkontraksi lebih jauh, ketika pemerintah melarang selusin kandidat untuk mencalonkan diri dalam pemilihan legislatif September, dan memperingatkan bahwa lebih banyak diskualifikasi akan datang.

Mereka yang terkena dampak termasuk aktivis Joshua Wong, seorang pemimpin Gerakan Payung 2014, dan mantan pengunjuk rasa mahasiswa lainnya, tetapi juga calon-calon arus utama dari partai-partai pro-demokrasi dan beberapa anggota parlemen berkuasa moderat, termasuk Dennis Kwok dan Alvin Yeung.

Sementara kandidat telah dilarang berdiri di masa lalu, dan beberapa bahkan dipecat dari jabatannya setelah terpilih, sejumlah besar dari mereka dilarang minggu ini, dan justifikasi luas yang diberikan untuk melakukan hal itu, menimbulkan pertanyaan tentang apakah mungkin untuk memiliki oposisi yang berarti di Hongkong.

Pemilihan yang akan datang – saat ini dijadwalkan 6 September – akan menjadi yang pertama sejak undang-undang keamanan nasional yang baru berlaku, mengkriminalisasi pemisahan diri, subversi, terorisme, dan campur tangan asing.

Undang-undang itu telah memiliki efek dingin yang besar, dan mungkin telah menghentikan gerakan protes kota. Pemerintah sekarang tampaknya datang setelah kritik di dalam legislatif.

Tes politik

Sementara keputusan untuk melarang 12 legislator dibuat oleh petugas yang kembali di berbagai daerah pemilihan mereka – birokrat tingkat rendah – baik pemerintah Hong Kong dan Cina dengan cepat mengeluarkan pernyataan untuk mendukung langkah tersebut.

READ  "Sudah waktunya" untuk membawa anak-anak kembali ke sekolah

Di bawah Undang-Undang Dasar Hong Kong, konstitusi de facto kota ini, calon legislator harus bersumpah untuk “menjunjung tinggi” konstitusi, sebuah deklarasi yang sebagian besar bersifat prosedural di masa lalu.

Tetapi mengutip sebuah kasus pengadilan pada tahun 2016 yang melarang seorang kandidat pro-kemerdekaan, pemerintah mengatakan dalam sebuah pernyataan yang bersumpah untuk “menegakkan” Hukum Dasar “menunjukkan tidak hanya kepatuhan terhadapnya, tetapi juga niat untuk mendukung, mempromosikan, dan merangkulnya.”

Pemerintah juga memberikan contoh perilaku yang akan mengakibatkan diskualifikasi, termasuk mengadvokasi kemerdekaan atau penentuan nasib sendiri Hong Kong, atau “meminta intervensi oleh pemerintah asing atau otoritas politik.”

Sementara perilaku seperti itu ditoleransi di banyak negara demokrasi – baik parlemen Inggris dan Kanada termasuk partai separatis terbuka misalnya – semua baru ilegal di Hong Kong, di bawah hukum keamanan.

Pengacara dan politisi Alvin Yeung berbicara selama konferensi pers pada 30 Juli 2020 di Hong Kong, Cina. Yeung adalah salah satu dari 12 tokoh pro-demokrasi terkemuka yang dilarang berdiri untuk jabatan.

Namun, contoh-contoh lain jauh lebih sesuai dengan artinya menjadi seorang politisi oposisi, termasuk “menyatakan niat” untuk “membabi buta (memilih) proposal legislatif, penunjukan, aplikasi pendanaan dan anggaran yang diperkenalkan oleh (pemerintah) sehingga memaksa pemerintah untuk menyetujui tuntutan politik tertentu.”

Hal ini tampaknya sebagai tanggapan terhadap rencana dari beberapa pihak di kubu pro-demokrasi, jika mereka memenangkan mayoritas di legislatif, untuk memilih anggaran pemimpin Carrie Lam, memaksakan krisis konstitusional dan berpotensi pengunduran dirinya.

Calon juga harus dilarang jika mereka menyatakan “keberatan pada prinsipnya” dengan berlakunya undang-undang keamanan. Dan sementara pemerintah berjanji undang-undang itu tidak akan berlaku surut, beberapa perwira yang kembali mengutip oposisi calon terhadap undang-undang sebelum diberlakukannya sebagai alasan untuk melarang mereka, sesuatu yang dapat mengakibatkan lebih banyak diskualifikasi mengingat bahwa hampir seluruh gerakan pro-demokrasi praktis bersatu dalam menentang hukum.

READ  Factbox-Siapa yang mencalonkan diri sebagai presiden pada pemilu 2024 di Indonesia? - Jejak -

Gratis dan adil?

Dalam pernyataannya yang mendukung diskualifikasi para kandidat minggu ini, dan mengisyaratkan akan datang lebih banyak lagi, pemerintah mengatakan “tidak ada pertanyaan mengenai sensor politik, pembatasan kebebasan berbicara atau perampasan hak untuk ikut serta dalam pemilihan seperti yang dituduhkan oleh beberapa anggota komunitas. ”

“Pemerintah (Hong Kong) menghormati dan melindungi hak-hak sah rakyat Hong Kong, termasuk hak untuk memilih dan hak untuk mengikuti pemilihan. Pemerintah juga memiliki tugas untuk menerapkan dan menegakkan Hukum Dasar dan memastikan bahwa semua pemilihan akan dilakukan. dilakukan sesuai dengan Hukum Dasar dan hukum pemilu yang relevan, “tambahnya.

Namun, klaim itu segera dipertanyakan oleh banyak orang, baik di dalam maupun di luar kota, termasuk Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab yang, dalam sebuah pernyataan, mengatakan jelas bahwa para kandidat “didiskualifikasi karena pandangan politik mereka.”

“Langkah itu merusak integritas ‘Satu Negara, Dua Sistem’ dan hak-hak dan kebebasan yang dijamin dalam Deklarasi Bersama dan Hukum Dasar Hong Kong,” tambah Raab, merujuk pada sistem yang di bawah hukum internasional menjamin otonomi kota hingga tahun 2047.

Aliansi Antar-Parlemen untuk Tiongkok, yang mewakili anggota parlemen di beberapa negara termasuk Inggris, Australia dan Kanada, kata diskualifikasi adalah “pembatasan lebih lanjut dari cara hidup Hong Kong dan akan memperburuk keluhan yang ada di kota pada saat ketegangan meningkat.”

Kelompok-kelompok hak asasi manusia, anggota parlemen saat ini, partai politik dan pemerintah asing lainnya juga telah mengkritik langkah tersebut, dengan Amnesty International mengatakan itu menunjukkan “niat untuk menghukum kritik damai dan advokasi pandangan yang bertentangan.”

Sementara pemilihan itu sendiri saat ini diragukan karena coronavirus – ada saran itu bisa ditunda tahun depan – jika itu berjalan terus, sepertinya tidak akan mencakup banyak pro-demokrasi yang paling populer atau terkemuka tokoh di kota, dan mungkin beberapa kandidat oposisi serius sama sekali.

READ  Kepulauan Arktik Norwegia Mencatat Temperatur Tertinggi Dalam Lebih Dari 40 Tahun

Ada gema dalam proposal yang diajukan oleh Beijing pada tahun 2014 tentang bagaimana Hong Kong dapat memilih pemimpinnya. Tidak seperti sistem saat ini, di mana komite kecil memilih kepala eksekutif, pemerintah Cina mengatakan bahwa semua warga Hong Kong akan mendapatkan suara – tetapi Beijing akan mengontrol siapa yang berdiri.

Written By
More from Suede Nazar
Insiden Masahiro Tanaka sangat menyiksa bagi Stanton Yankees
Sebuah bola batal yang diputar pada kecepatan 112 mph dan berlomba untuk...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *