SpaceX Capsule Dengan NASA Astronot Splashdown Di Teluk Meksiko

NDTV News

Itu adalah pendaratan air pertama untuk pesawat ruang angkasa AS sejak misi Apollo-Soyuz tahun 1975. (File)

Washington:

Pesawat ruang angkasa kru pertama Amerika untuk mencapai orbit sejak era Space Shuttle terpuruk dengan aman di Teluk Meksiko pada hari Minggu.

Empat parasut utama SpaceX Crew Dragon Endeavour dengan lembut melayang turun setelah kapal mendarat di lepas pantai Pensacola pada pukul 14:48 (1848 GMT).

Pilot Doug Hurley, salah satu dari dua astronot di kapal, mengatakan: “Ini benar-benar kehormatan dan kehormatan kami” ketika komunikasi radio menjadi berombak dan terputus.

Sebuah kapal pemulihan melaju untuk mengumpulkan Hurley dan komandan Bob Behnken, yang menghabiskan dua bulan di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Misi yang berhasil menunjukkan bahwa Amerika Serikat sekali lagi memiliki kapasitas untuk mengirim astronot ke luar angkasa dan membawa mereka kembali.

Presiden Donald Trump – yang telah melakukan perjalanan ke Florida untuk peluncuran kapsul dua bulan lalu – memuji kembalinya yang aman.

“Terimakasih untuk semuanya!” dia mentweet. “Senang memiliki Astronot NASA kembali ke Bumi setelah misi dua bulan yang sangat sukses.”

Amerika Serikat harus bergantung pada Rusia untuk tujuan ini sejak Space Shuttle terakhir terbang pada tahun 2011.

Badai Tropis Isaias, yang merusak lokasi pendaratan asli Endeavour di Atlantik, mendekati pantai timur Florida pada Minggu pagi, ratusan mil jauhnya.

Misi ini juga merupakan kemenangan besar bagi SpaceX Elon Musk, yang didirikan hanya pada tahun 2002 tetapi telah melompat melewati Boeing, pesaing utamanya dalam perlombaan luar angkasa komersial.

AS telah membayar kedua perusahaan total sekitar $ 7 miliar untuk kontrak “taksi ruang angkasa” mereka, meskipun upaya raksasa kedirgantaraan Boeing telah gagal total.

Masuknya kembali atmosfer

Kapsul Kru Naga melakukan beberapa prosedur tepat untuk kembali ke rumah dengan selamat.

Pada pukul 1:51 siang (1751 GMT), ia membuang “belalainya” yang berisi kekuatan, panas, dan sistem lainnya, yang akan memasuki kembali atmosfer Bumi dan terbakar.

Endeavour kemudian menembakkan pendorongnya untuk bermanuver sendiri ke orbit yang tepat dan lintasan untuk pendaratan.

Pada pukul 14:32 (1832 GMT) memasuki kembali atmosfer dengan kecepatan sekitar 17.500 mph (28.000 kph).

Perisai panas kapal diperlukan untuk menahan suhu 3.500 derajat Fahrenheit (1900 derajat Celsius), yang menyebabkan pemadaman komunikasi selama beberapa menit.

Endeavour kemudian mengerahkan dua set parasut pada turunannya, membawa kecepatannya menjadi hanya 15 mph (24 kph) saat menyentuh air.

Selama beberapa menit berikutnya, dua astronot akan dibawa ke kapal pemulihan untuk pemeriksaan medis sebelum dibawa ke darat.

Ayah Astro

Pesawat ruang angkasa SpaceX Crew Dragon berangkat dari ISS Sabtu malam.

Cuplikan menunjukkan kapsul melayang jauh dari ISS dalam kegelapan ruang, mengakhiri tinggal dua bulan untuk kru.

Selama upacara perpisahan di stasiun, Behnken mengatakan bahwa “bagian tersulit adalah membuat kita diluncurkan. Tetapi bagian yang paling penting adalah membawa kita pulang.”

Ketika berbicara kepada putranya dan putra Hurley, dia mengangkat sebuah mainan dinosaurus yang dipilih anak-anak untuk dikirimi misi dan berkata: “Tremor Apatosaurus akan segera pulang dan dia akan bersama ayahmu.”

Kembalinya Behnken dan Hurley hanya menandai awal bagi Crew Dragon ketika SpaceX dan NASA menanti misi selanjutnya.

Endeavour akan dibawa kembali ke SpaceX Dragon Lair di Florida di mana ia akan menjalani proses inspeksi selama enam minggu, ketika tim meneliti data dan kinerjanya untuk mensertifikasi kapal sebagai layak untuk misi orbit rendah Bumi di masa depan.

Misi berikutnya – dijuluki “Kru-1” – akan melibatkan empat anggota tim: komandan Michael Hopkins, pilot Victor Glover, dan spesialis misi Shannon Walker dari NASA, bersama dengan spesialis misi Badan Eksplorasi Ruang Angkasa Jepang Soichi Noguchi.

Lepas landas ditetapkan untuk akhir September dan kru akan menghabiskan enam bulan di stasiun ruang angkasa.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

READ  Vaksin untuk lansia, Covid-19 dan influenza di tengah pandemi ... Halaman semua
Written By
More from Suede Nazar

Ilmuwan India Membuat Batu Bata Luar Angkasa Dengan Urine Untuk Bangunan Di Bulan

Prosesnya menggunakan urea yang bersumber dari urine dan tanah bulan sebagai bahan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *