HSBC membantah berkolusi dengan AS untuk ‘membingkai’ Huawei karena tekanan dari Cina meningkat

HSBC membantah berkolusi dengan AS untuk 'membingkai' Huawei karena tekanan dari Cina meningkat
Bank yang berbasis di London akhir pekan ini ditarik untuk mengeluarkan penolakan klaim baru bahwa ia “menjebak” Huawei untuk membantu pemerintah AS. Dalam sebuah pernyataan yang diposting di platform media sosial Cina WeChat, perusahaan itu menekankan bahwa mereka tidak memendam “permusuhan” terhadap raksasa teknologi China itu.
HSBC mengeluarkan pernyataannya akhir pekan ini setelah media pemerintah China dihidupkan kembali tuduhan lama bahwa HSBC telah “memasang perangkap untuk menjerat Huawei” dalam pertarungan hukumnya dengan Amerika Serikat. Keputusan bank untuk merespons dengan menarik langsung ke orang-orang Cina menunjukkan seberapa banyak yang dipertaruhkan – itu membuat lebih dari setengah keuntungannya di Cina dan Hong Kong.

Huawei CFO Meng Wanzhou ditangkap di Vancouver, Kanada, pada akhir 2018 atas perintah pemerintah AS, yang menuduhnya dan perusahaan tersebut melakukan penipuan bank dan menghindari sanksi terhadap Iran. Amerika Serikat menuduh bahwa Huawei dan Meng salah menggambarkan hubungan mereka dengan perusahaan telekomunikasi Iran Skycom ke HSBC untuk menghindari sanksi tersebut. Pengadilan Kanada sedang mempertimbangkan apakah akan mengekstradisi Meng ke Amerika Serikat untuk diadili atas tuduhan itu, yang telah ia dan Huawei tolak.

Media pemerintah China pada tahun lalu telah memukul HSBC – yang berakar di Hong Kong dan Shanghai – karena perannya dalam penangkapan Meng.

Tuduhan bahwa HSBC berkonspirasi dengan pemerintah AS muncul kembali minggu lalu setelah dokumen hukum baru yang diajukan oleh pengacara Meng dipublikasikan. Pengacara berusaha membuktikan bahwa HSBC tahu Huawei beroperasi di Iran dan bahwa Huawei dan Skycom melakukan bisnis di negara tersebut.

Pengacara Meng menuduh pemerintah AS mengambil informasi dari ceri Sebuah Presentasi Power Point yang diberikan Huawei kepada HSBC pada 2013. Pengacara menyerahkan presentasi lengkap, yang menurut mereka dengan jelas menunjukkan hubungan Huawei dengan Skycom dan bisnisnya di Iran, menurut pengajuan pengadilan. Presentasi juga menyatakan bahwa Huawei “beroperasi di Iran dengan kepatuhan ketat pada hukum, peraturan, dan sanksi yang berlaku.”

READ  Pidato Joe Biden dan Kamala Harris: Pemilu 2020 pembaruan langsung

“Dengan demikian HSBC tahu Skycom dan Huawei beroperasi bersama di Iran,” menurut laporan tersebut.

Surat kabar milik pemerintah China Daily pada hari Jumat menyebut HSBC sebagai “kaki tangan“Dalam kasus ini. Dan Harian Rakyat, corong resmi Partai Komunis, ditegaskan yang dimiliki HSBC “Data berlebihan dan menyembunyikan fakta.”

Dalam tanggapannya, HSBC mengatakan tidak terlibat dalam keputusan AS untuk menuntut Huawei atau meminta penangkapan Meng di Kanada.

“Baru-baru ini, kami mencatat beberapa pembaruan media yang salah menafsirkan fakta,” kata HSBC dalam pernyataan WeChat, yang diberikan kepada CNN Business. “Kerangka waktu dalam kasus Huawei membuatnya sangat jelas bahwa HSBC tidak meminta investigasi terhadap Huawei. Pengawasan pemerintah AS terhadap Huawei dimulai jauh sebelum HSBC terjebak dalam kasus tersebut pada akhir 2016.”

HSBC mengambil panas dari semua sisi setelah mendukung China di Hong Kong

Ia melanjutkan: “HSBC tidak memiliki permusuhan terhadap Huawei dan tidak ‘membingkai’ Huawei.”

Bank juga mengatakan bahwa berikutliputan negatif media tentang hubungan Huawei dengan Skycom pada Desember 2012 dan Januari 2013, HSBC mengajukan pertanyaan standar kepada Huawei, yang merupakan bagian dari proses normal … bank. “Itu tidak masuk ke rincian lebih lanjut.

Huawei menolak berkomentar untuk cerita ini, merujuk CNN Business ke dokumen hukum yang dipublikasikan minggu lalu.

Ketegangan antara HSBC dan China telah meningkat sejak penangkapan Meng, menempatkan HSBC di tempat yang sulit. Bank, yang mulai hidup sebagai Perusahaan Perbankan Hongkong dan Shanghai, menghasilkan sebagian besar uangnya di Asia, meskipun kantor pusat globalnya berada di Inggris.

Media pemerintah China sebelumnya menyatakan bahwa bank itu dapat muncul dalam daftar perusahaan asing “tidak dapat dipercaya” yang dikabarkan panjang bahwa Cina bisa masuk daftar hitam. Dan meskipun CEO Asia Pasifik HSBC secara terbuka mendukung undang-undang keamanan nasional Beijing yang kontroversial yang diberlakukan terhadap Hong Kong, media pemerintah China terus mengkritik bank tersebut.

READ  Menghijaukan Pemulihan Pandemi: Pilihan untuk Indonesia - Universitas

Dalam pernyataan akhir pekannya, HSBC menyoroti dukungannya selama puluhan tahun terhadap pembangunan ekonomi dan sosial Tiongkok.

“Kami akan terus berinvestasi dalam bisnis, layanan, bakat, dan teknologi kami di China dan berkontribusi pada pembangunan berkelanjutan negara itu,” kata bank itu.

Tapi itu tampaknya tidak memadamkan kritik di Tiongkok. The Global Times menyebut HSBC membela tindakannya “perjuangan ranjang kematian. ”

“Pemberi pinjaman bisa menghadapi jalan buntu karena berkonspirasi dengan AS melawan Huawei,” tulis publikasi itu, mengutip analis dan pengamat Cina.

Written By
More from Suede Nazar
Tim penyelamat meluncurkan operasi pencarian untuk 13 penumpang setelah kapal terbalik di dekat Pulau Tokaka
JAKARTA, Indonesia (AP) — Tim penyelamat pada Selasa mencari 13 penumpang dari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *