Hukum Keamanan Nasional China di Hong Kong memaksa perusahaan teknologi terkemuka seperti Zoom, TikTok, Microsoft, yang lainnya keluar

Zoom, TikTok, Microsoft, other top tech firms halt Hong Kong data requests

aplikasi media sosial ditampilkan untuk representasipinterest

Langkah ini dilakukan setelah China memberlakukan UU Keamanan Nasional baru yang kontroversial di Hong Kong. Banyak perusahaan teknologi terkemuka termasuk WhatsApp, Microsoft, TikTok, Telegram dan lainnya telah menangguhkan kepatuhan mereka dengan permintaan data.

Facebook, WhatsApp, Google, Twitter dan Telegram mengatakan mereka tidak akan memproses permintaan resmi dari otoritas Hong Kong untuk menyerahkan data pengguna untuk saat ini, setelah Cina memberlakukan Undang-Undang Keamanan Nasional baru yang kontroversial di Hong Kong.

Menurut sebuah laporan di The Wall Street Journal, WhatsApp memutuskan untuk menghentikan sementara tinjauan permintaan pemerintah Hong Kong untuk data pengguna “menunggu penilaian lebih lanjut” dari hukum keamanan nasional China untuk wilayah.

Facebook sedang “menghentikan” ulasan seperti itu “sambil menunggu penilaian lebih lanjut tentang dampak Undang-Undang Keamanan Nasional, termasuk uji tuntas hak asasi manusia formal dan konsultasi dengan para ahli hak asasi manusia,” kata juru bicara WhatsApp seperti dikutip dalam laporan tersebut.

Aplikasi iOS gratis

Aplikasi iPhone untuk tujuan representasi ditampilkan di sinipxhere

Google dan Twitter mengatakan mereka menangguhkan ulasan mereka tentang permintaan data dari otoritas Hong Kong segera setelah undang-undang tersebut berlaku.

Twitter mengutip “keprihatinan serius” tentang implikasi hukum.

Telegram Group yang berbasis di Dubai mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak berniat memproses “permintaan data apa pun yang terkait dengan pengguna Hong Kong sampai konsensus internasional tercapai sehubungan dengan perubahan politik yang sedang berlangsung di kota.”

Seorang juru bicara perusahaan mengatakan “tidak pernah berbagi data dengan otoritas Hong Kong di masa lalu.”

Bahkan TikTok China tidak setuju dengan itu

Aplikasi pembuatan video pendek Cina TikTok mengatakan akan keluar dari Hong Kong setelah Cina memberlakukan undang-undang keamanan nasional yang baru. Keputusan TikTok untuk menghentikan operasi aplikasi video populer di Hong Kong terlihat tidak biasa tetapi strategis, lapor BBC

“Sehubungan dengan peristiwa baru-baru ini, kami telah memutuskan untuk menghentikan operasi aplikasi TikTok di Hong Kong,” kata seorang juru bicara seperti dikutip.

Hukum Keamanan Nasional China yang kontroversial

Orang-orang di Hong Kong takut bahwa undang-undang baru dapat mengirim mereka ke penjara berdasarkan posting dan pesan media sosial mereka. Setelah Cina memberlakukan Undang-Undang Keamanan Nasional baru yang kontroversial di Hong Kong, raksasa teknologi kini menghadapi tes kebebasan berbicara di negara itu. Undang-undang yang baru mewajibkan pihak berwenang setempat untuk mengambil langkah untuk mengawasi dan mengatur internet kota.

Seorang pemrotes anti-pemerintah mengibarkan bendera saat protes di Edinburgh Place di Hong Kong, Cina, 12 Januari 2020. REUTERS / Navesh Chitrakar / Files

Seorang pemrotes anti-pemerintah mengibarkan bendera saat protes di Edinburgh Place di Hong Kong, Cina, 12 Januari 2020. REUTERS / Navesh Chitrakar / Files

Facebook, Instagram, Twitter, dan YouTube milik Google saat ini beroperasi secara bebas di Hong Kong, tidak seperti Cina di mana Firewall yang hebat telah menyensor raksasa teknologi AS di daratan Cina.

Twitter mengatakan dalam pernyataan sebelumnya bahwa mereka “memiliki keprihatinan besar dan berkomitmen untuk melindungi orang-orang yang menggunakan layanan kami dan kebebasan berekspresi mereka”.

Pemerintah Hong Kong pekan lalu mengatakan AS tidak berhak melakukan intervensi dalam urusan internal kota, setelah Senat Amerika dengan suara bulat mengeluarkan RUU sanksi sebagai reaksi terhadap Undang-Undang Keamanan Nasional baru yang kontroversial yang diberlakukan oleh Tiongkok.

Undang-undang keamanan nasional, yang diberlakukan Beijing dan diumumkan minggu lalu pada malam ulang tahun ke-23 penyerahan Hong Kong dari Inggris ke pemerintahan Cina, mengkriminalkan berbagai perilaku dan bertindak di bawah empat kategori pemisahan diri, subversi, terorisme dan kolusi dengan kekuatan asing.

(Dengan masukan dari IANS)

READ  Penghargaan Untuk Nishikant Kamat Dari Bintang Drishyam Ajay Devgn Dan Lainnya
Written By
More from Suede Nazar

PM Modi mengirim pesan ke China, mengutip nasib Pak di Kargil

Perdana Menteri Narendra Modi. Indonesia Perdana Menteri Narendra Modi tampaknya melakukan pukulan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *