Tabrakan di Bangladesh menewaskan setidaknya 32, saat kapal tenggelam dalam 20 detik

Tabrakan di Bangladesh menewaskan setidaknya 32, saat kapal tenggelam dalam 20 detik

Sebuah kapal bernama Burung Pagi, yang mengangkut hingga 60 penumpang, tenggelam hanya dalam 20 detik setelah bertabrakan dengan Mayur-2, sebuah feri yang lebih besar, sekitar pukul 8:55 pagi waktu setempat. Dhaka, kepala polisi setempat Shah Jamal mengatakan kepada CNN.

Jamal mengatakan kapal yang lebih besar itu berusaha menjatuhkan jangkar di sebuah pelabuhan di Sungai Buriganga pada saat kecelakaan itu. Dia menambahkan setidaknya ada delapan wanita dan tiga anak di antara almarhum, dan bahwa Burung Pagi tenggelam sangat cepat, dalam waktu sekitar 15-20 detik.

Shahidul Islam, seorang pejabat Dinas Pemadam Kebakaran Bangladesh, mengatakan kepada CNN: “Kami sejauh ini telah menemukan 32 mayat dari feri terbalik. Kami telah menyerahkan mayat-mayat itu kepada kerabat. Tim gabungan Angkatan Laut, otoritas air dan penyelam swasta bersama dengan sungai polisi sedang mengerjakan misi penyelamatan. “

Penyelam Angkatan Laut Nazrul Islam menarik dua mayat ke permukaan, tetapi ia percaya mungkin ada lebih banyak orang di dalam kapal. Dia mengatakan kapal itu berbaring sekitar 60-70 meter di dasar sungai, yang terdiri dari tanah lunak dan sampah plastik.

Komite beranggotakan empat orang telah dibentuk untuk menyelidiki kecelakaan itu, kata Commodore Golam Sadeq, yang adalah Kepala Otoritas Transportasi Air Darat Bangladesh.

Ketika berita kecelakaan menyebar, ratusan orang berkumpul di tepi sungai. Kerumunan termasuk anggota keluarga yang hilang, beberapa di antaranya menyewa perahu dalam upaya untuk menemukan orang yang mereka cintai.

READ  "Aku pikir kita berada di tempat yang baik. Aku tidak setuju dengannya."

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *