Ibu-ibu Portland membentuk perisai manusia untuk melindungi para pengunjuk rasa dari FBI

Ibu-ibu Portland membentuk perisai manusia untuk melindungi para pengunjuk rasa dari FBI

Hei, FBI: Tinggalkan anak-anak kita sendiri!

Lusinan ibu membentuk perisai manusia antara pengunjuk rasa anti-rasisme dan petugas penegak hukum di luar gedung pengadilan federal di pusat kota Portland pada hari Minggu.

“Moms ada di sini, FBI tetap jernih,” seru kelompok sekitar 100 wanita, menurut rekaman diposting di media sosial.

Banyak dari wanita itu mengenakan helm sepeda berwarna kuning dan berjubah saat mereka mengaitkan lengan. Mereka membawa tanda-tanda yang bertuliskan “Mama marah beruang BLM” dan “Ibu marah.”

Setidaknya itu adalah malam kedua berturut-turut bahwa kelompok itu menunjukkan demonstrasi yang sedang berlangsung melawan kebrutalan dan rasisme polisi.

Pada Sabtu malam, sekitar 30 ibu berkumpul di luar gedung pengadilan yang sama untuk membentuk penghalang antara pejabat penegak hukum dan pemrotes lokal dan federal.

Mereka berdiri selama beberapa jam sebelum FBI menggunakan gasoline air mata dan poni flash untuk membubarkan kerumunan, menurut laporan.

“Kami akan melindungi hak warga negara yang damai untuk melakukan protes,” Bev Barnum, penyelenggara “Wall Of Moms,” kepada BuzzFeed News pada hari Minggu.

Pemasar konten berusia 35 tahun dan ibu dari dua anak ini mengatakan dia berharap penampilan kelompok yang tidak mengancam akan memungkinkan mereka untuk memberikan perlindungan kepada para pengunjuk rasa – tetapi mereka kemudian disobek dengan gas oleh petugas federal.

Namun, dia mengatakan dia berencana untuk terus mengatur agar para ibu menghadiri protes, yang telah berkecamuk di kota selama lebih dari 50 hari.

“Kami akan keluar sampai tidak ada pemrotes yang perlu dilindungi,” kata Barnum kepada situs website.

More from Casildo Jabbour

‘Karen’ sekarang memiliki lagu tema sendiri

Itu adalah penyanyi yang kedoknya terbuka. Kami telah melihatnya melakukan segala sesuatu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *