Ibu kota Xinjiang dikunci karena lonjakan kasus coronavirus

Ibu kota Xinjiang dikunci karena lonjakan kasus coronavirus

Kota Urumqi melaporkan 17 infeksi lokal pada hari Minggu, yang berarti bahwa 47 kasus telah diidentifikasi sejak Rabu lalu. Sebelum itu, itu tidak mencatat satu kasus pun dalam hampir lima bulan, menurut otoritas kesehatan Xinjiang.

Sejak pekan lalu, Urumqi juga telah mencatat 50 kasus tanpa gejala. Di Cina, ini tidak dianggap sebagai kasus yang dikonfirmasi berdasarkan pedoman pemerintah.

Untuk menghentikan meluasnya wabah, pihak berwenang sekarang menerapkan apa yang disebut design Beijing.

Beijing bulan lalu melihat kebangkitan koronavirus terburuk di Cina sejak epidemi awal sebagian besar dikendalikan pada Maret. Wabah itu menginfeksi lebih dari 300 orang, tetapi cepat langkah-langkah kuncian, pelacakan kontak yang luas dan pengujian massal melihatnya terkandung.

Namun di Beijing, transportasi umum tidak ditutup dan hanya lingkungan yang dekat dengan kelompok berisiko tinggi yang dikunci penuh. Langkah-langkah di Urumqi bahkan lebih ketat – tanda betapa seriusnya otoritas Cina mengambil kembali virus tersebut.

Mode “Masa Perang”

Pada hari Jumat, setelah Urumqi melaporkan hanya enam infeksi baru dalam dua hari, pihak berwenang mengunci semua komunitas perumahan di kota berpenduduk 3,5 juta orang, yang melarang orang meninggalkan kompleks perumahan mereka. Pusat perbelanjaan dan resort juga ditutup, menurut majalah baru yang dikelola pemerintah China Newsweek.
Satu-satunya jalur metro kota diumumkan di media sosial bahwa itu menangguhkan layanan pada Kamis malam. Itu tidak menentukan kapan operasi akan dilanjutkan. Untuk menghentikan virus yang bocor ke bagian lain negara itu, hampir 90% penerbangan di Urumqi dibatalkan pada hari Jumat, menurut World Moments, sebuah tabloid yang dijalankan oleh pemerintah Cina.

Pada hari Sabtu, pemerintah Xinjiang menyatakan bahwa Urumqi telah masuk ke mode “masa perang”, melarang semua pertemuan publik dan mendorong penduduk untuk tinggal di kota. Mereka yang harus pergi harus terlebih dahulu melakukan tes negatif untuk virus korona.

READ  Donald Trump memulai pemilihan presiden AS 2024, menyalip para pesaingnya

Pihak berwenang juga meluncurkan pengujian di seluruh kota, dimulai dengan lingkungan dan kelompok yang dianggap berisiko tinggi untuk tertular virus.

Lebih dari 1.600 pekerja perawatan kesehatan di Urumqi telah dimobilisasi untuk melakukan tes, dan 200 pekerja medis dikirim dari 10 provinsi dan kota untuk membantu.

Otoritas regulasi pasar kota juga memeriksa 75 pasar makanan, 237 grocery store dan 638 restoran, di mana semua karyawan dan produk dinyatakan negatif.

Pada hari Minggu pagi, Urumqi telah menguji semua orang di bawah pengawasan medis di rumah sakit dan isolasi diri di rumah, dan masih melacak sumber lonjakan dalam kasus. Pada hari Senin, ada lebih dari 3.000 orang di bawah pengawasan medis.

Wilayah yang digunakan untuk pengawasan

Sebelum wabah terakhir, Xinjiang menunggangi gelombang pertama virus corona dengan hanya 76 kasus termasuk tiga kematian, sebagian karena tindakan penguncian yang ketat pada Februari dan Maret.

Pembatasan kebebasan bergerak bukanlah hal baru di kawasan ini. Dalam beberapa tahun terakhir, Xinjiang menjadi sasaran peningkatan pengawasan polisi di tengah tindakan keras keamanan terhadap 11 juta Uyghurnya.

Sejak 2016, muncul bukti bahwa pemerintah Tiongkok telah mengoperasikan pusat-pusat yang besar dan dibentengi untuk menahan warga Uyghurnya. Sebanyak 2 jutaan orang mungkin telah dibawa ke kamp, ​​menurut Departemen Luar Negeri AS. Wabah koronavirus yang meluas dapat menjadi bencana di salah satu fasilitas yang penuh sesak ini, yang semakin mendapat sorotan world-wide dalam beberapa bulan terakhir.

Pekan lalu, pemerintahan Trump memberlakukan sanksi pada sejumlah pejabat Cina, termasuk Chen Quanguo, sekretaris Partai Komunis untuk Xinjiang, karena keterlibatan mereka dalam pelanggaran hak asasi manusia yang menargetkan kelompok etnis minoritas di Xinjiang.

READ  Staf memotong kepala bayi yang baru lahir dan meninggalkannya di dalam rahim seorang wanita Hindu di Pakistan

Beijing membalas dengan mengumumkan sanksi terhadap pejabat AS, termasuk Senator Marco Rubio dan Ted Cruz, menyerukan AS untuk “berhenti mencampuri urusan internasional China.”

More from Casildo Jabbour
Truss memenangkan dukungan kabinet Inggris saat pemungutan suara dimulai dalam kontes PM
.Nyonya. Saingan Truss, Rishi Sunak, telah berlomba-lomba untuk menutupi kerugian dengan rencana...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *