Raja Arab Saudi Salman dirawat di rumah sakit untuk tes

Raja Arab Saudi Salman dirawat di rumah sakit untuk tes

DUBAI, Uni Emirat Arab – Raja Arab Saudi Salman telah dirawat di rumah sakit di ibu kota, Riyadh, untuk tes medis karena peradangan kandung empedu, Pengadilan Kerajaan kerajaan mengatakan Senin dalam sebuah pernyataan yang dibawa oleh Saudi Press Agency resmi.

Pernyataan itu mengatakan raja berusia 84 tahun itu sedang diuji di Rumah Sakit Spesialis Faisal King. Pernyataan singkat tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Rumah sakit sering merawat anggota keluarga kerajaan, termasuk baru-baru ini mereka yang telah mengontrak virus korona. Fasilitas ini berspesialisasi dalam operasi transplantasi, penelitian dan program pelatihan.

Raja Salman telah berkuasa sejak Januari 2015. Dia dianggap sebagai raja Saudi terakhir dari generasinya yang telah memegang kekuasaan sejak kematian ayah mereka dan pendiri Arab Saudi, Raja Abdulaziz.

Kesehatannya diawasi ketat oleh pengamat karena kekuasaan absolut yang dipegangnya memimpin salah satu produsen minyak terbesar dunia dan salah satu ekonomi terbesar di dunia.

Raja Salman telah memberdayakan putranya yang berusia 34 tahun, Putra Mahkota Mohammed bin Salman, sebagai penggantinya. Gaya kepemimpinan yang tegas dan berani dari putra mahkota, serta konsolidasi kekuasaan dan pengesampingan saingan potensial, telah menjadi kontroversial.

Dengan dukungan ayahnya, Pangeran Mohammed telah mengubah kerajaan dalam beberapa tahun terakhir, membukanya bagi wisatawan dan mengikis pembatasan ultrakonservatif selama puluhan tahun pada hiburan dan hak-hak perempuan ketika ia mencoba untuk mendiversifikasi ekonomi Saudi dari ketergantungan pada ekspor minyak. Sang pangeran juga telah menahan puluhan aktivis dan kritik, mengawasi perang yang menghancurkan di Yaman dan mengumpulkan anggota keluarga kerajaan dalam usahanya mencari kekuasaan.

Raja Saudi belum terlihat di depan umum dalam beberapa bulan terakhir karena pedoman jarak sosial dan kekhawatiran tentang penyebaran virus corona di dalam kerajaan, yang memiliki salah satu wabah terbesar di Timur Tengah. Namun, ia telah diperlihatkan dalam gambar-gambar media yang dikelola pemerintah menghadiri pertemuan virtual dengan kabinetnya dan telah mengadakan panggilan dengan para pemimpin dunia, termasuk baru-baru ini pada hari Sabtu dengan emir yang berkuasa di Kuwait.

READ  Posting Abhishek Coronavirus-Positif Dari Rumah Sakit

Perdana Menteri baru Irak Mustafa al-Kadhimi menunda kunjungan yang direncanakan ke Arab Saudi pada hari Senin menyusul berita tentang kondisi raja, kata Menteri Luar Negeri Saudi Faisal bin Farhan. Delegasi pejabat Irak telah tiba di Arab Saudi untuk persiapan kunjungan. Ini akan menjadi kunjungan pertama al-Kadhimi ke kerajaan sebagai perdana menteri.

Raja Salman, yang mengawasi situs-situs paling suci Islam di Mekah dan Madinah, adalah putra mahkota di bawah Raja Abdullah dan menjabat sebagai menteri pertahanan. Selama lebih dari 50 tahun sebelum itu, ia adalah gubernur Riyadh, yang mengawasi evolusinya dari kota tandus menjadi ibu kota yang padat.

Pada hari Minggu, penguasa Kuwait yang berusia 91 tahun menjalani operasi “sukses” yang mengharuskan putra mahkota negara kaya minyak untuk sementara diberdayakan untuk melayani di tempatnya, kantor berita milik pemerintah melaporkan. Kuwait belum menguraikan apa yang mengharuskan Sheikh Sabah Al Ahmad Al Sabah untuk mencari perawatan medis yang sebelumnya tidak diumumkan mulai Sabtu.

Written By
More from Suede Nazar
Sharad Pawar Mengatakan Lembah Galwan Ladakh dengan China Sensitif di Alam, Bukan Kegagalan Pemerintah
Adalah China yang berperan sebagai provokator di Lembah Galwan, kata Sharad Pawar....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *