Identitas Hitam Kamala Harris dan Suara Indian-Amerika

NDTV News

Kamala Harris bisa menjadi Wakil Presiden India-Amerika pertama di Amerika Serikat. Biarkan itu meresap.

Dia dipilih oleh calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden sebagai pasangannya.

Itu mengambil momen protes terbesar dalam sejarah AS untuk mendorong politisi karier agar akhirnya memilih wanita kulit berwarna sebagai pasangan, yang pertama dalam sejarah AS.

Kamala Harris adalah orang pertama keturunan India yang dinominasikan oleh partai politik besar untuk menjadi wakil panglima tertinggi pasukan AS.

Yang paling populer Tokoh dalam daftar pemilihan wakil presiden Biden – dia memiliki lebih dari selusin kandidat wanita untuk dipilih – adalah Elizabeth Warren. Susan Rice, Karen Bass, Val Demings, Stacey Abrams, dan setidaknya tiga wanita kulit berwarna lainnya adalah finalis tetapi akhirnya jatuh ke tangan Rice dan Harris.

Apa yang disukai oleh senator junior California Harris akan muncul dalam beberapa hari mendatang, tetapi banyak yang percaya bahwa gerakan Black Lives Matter memainkan peran. Gerakan sosial menjadi seruan keras untuk calon wakil presiden Demokrat kulit hitam.

Tapi apakah Harris berkulit hitam?

Dia pernah berkata dalam sebuah wawancara: “Saya berkulit hitam, dan saya bangga menjadi orang kulit hitam. Saya dilahirkan berkulit hitam. Saya akan mati hitam.”

Tahun lalu, selama debat presiden Partai Demokrat, Donald John Trump, putra tertua Donald Trump, membagikan tweet viral, yang kemudian dihapusnya – Kamala Harris * bukan * seorang kulit hitam Amerika. Dia setengah India dan setengah Jamaika. Saya sangat muak dengan orang-orang yang merampok Amerika Hitam (seperti saya) dari sejarah kita. Itu menjijikkan. Sekarang menggunakannya untuk waktu debat di # DemDebate2? Ini adalah orang-orangku, bukan bangsanya. Sangat menjijikkan.

– Ali Alexander (@ali) 28 Juni 2019

Kamala Harris lahir dari ibu India dan ayah Jamaika. Dia menikah dengan seorang pria kulit putih Yahudi dari New York. Apakah akan menjadi masalah jika dia berkata, ‘Saya berkulit hitam, coklat, putih, India, Yahudi, dan Amerika?’

Apa yang ingin dia identifikasi sebagai hak prerogatif Kamala Harris. Demikian pula, apa yang dirasakan pemilih adalah pilihannya.

Pintu apakah Harris itu Hitam atau bukan telah ditutup untuk orang-orang fanatik rasis dengan momentum gerakan Black Lives Make a difference, tetapi apakah itu akan semakin mengasingkan bank suara yang semakin menguangkan Donald Trump – pemilih India-Amerika? Secara tradisional, orang India-Amerika memilih Demokrat tetapi dalam pemilihan 2016, sebagian besar dari salah satu populasi imigran terbesar di Amerika memilih Trump.

Bonhomie Trump dan Perdana Menteri Narendra Modi telah terlihat pada dua kesempatan dalam setahun terakhir – di Houston dan di India.

Mengingat fakta ini, seorang kandidat yang menolak untuk mengakui identitasnya berpotensi mengasingkan sekelompok besar orang.

Perdebatan ini telah muncul di masa lalu juga dengan Tressie McMillan Cottom, seorang profesor sosiologi di Virginia Commonwealth University, males-tweet “Orang-orang tidak terlalu gila untuk memperdebatkan solidaritas rasial Kamala seperti mereka berdebat dengan kandidat lain,” tulisnya. “Apa yang saya tidak akan biarkan orang lakukan adalah berpura-pura bahwa pemilih kulit hitam bodoh atau salah karena melakukan apa yang pasti dilakukan orang kepada kami, yang merupakan pertanyaan bonafit kami.”

Pertanyaannya di sini adalah tentang apa yang ditambahkan Kamala Harris pada elektabilitas Joe Biden sebagai calon wakil presiden. Beberapa percaya jika dia menolak untuk mengakui latar belakang India-nya, itu bisa mengasingkan orang Asia Selatan dan membuat keraguan bahkan tentang identitas Hitamnya. Karena Harris belum banyak berbicara tentang masalah ini, pertanyaan tentang apakah dia berasal dari sesuatu yang berasal dari ibunya yang berasal dari India. Di pihaknya, Harris telah menyarankan bahwa karena dia dibesarkan dalam komunitas kulit hitam dan bersekolah di Howard College, salah satu dari sedikit universitas kulit hitam bersejarah di negara itu, dia mengidentifikasi sebagai orang kulit hitam.

READ  Pradeep Singh Memuncaki Ujian Layanan Sipil 2019. PM Modi, Pimpinan Lain Memberi Selamat Toppers di Twitter

Pertanyaan yang mungkin dia hadapi adalah mengapa dia tidak dapat mengidentifikasi dirinya dari dua atau lebih ras dan hanya memilih Hitam. Adiknya Maya Harris mengungkapkan sedikit tentang kehidupan pribadinya dan keluarga besarnya di India belum berbicara kepada media. Mungkin diingat bahwa Harris pernah melakukan perjalanan ke Chennai, kampung halaman ibunya di India, untuk bertemu kerabatnya di masa lalu.

Harris telah menyatakan bahwa ini adalah kontroversi lain yang sama yang dihadapi Obama. “Ini adalah hal yang sama yang mereka lakukan pada Barack,” katanya. Tetapi Obama sendiri telah menulis dalam bukunya, ‘The Audacity of Hope,’ bahwa meskipun dia telah mengalami beberapa versi ringan dari stereotip tipikal, dia tidak dapat mengklaim masalah itu sebagai miliknya – dia juga tidak menjalani kehidupan sebagai orang kulit hitam Amerika.

Harris sebelumnya telah berbicara tentang terinspirasi oleh kakeknya yang progresif dari India.

“Ibu saya sangat bangga dengan warisan India-nya dan mengajari kami, saya dan saudara perempuan saya Maya, untuk berbagi dalam kebanggaan tentang budaya kami. Kami biasanya kembali ke India setiap beberapa tahun. Salah satu orang paling berpengaruh dalam hidup saya , selain ibu saya, adalah kakek saya PV Gopalan, yang sebenarnya memegang jabatan di India yang seperti posisi sekretaris negara di negara ini. Kakek saya adalah salah satu pejuang kemerdekaan asli di India, dan beberapa kenangan terindah saya sejak kecil berjalan di sepanjang pantai bersamanya setelah dia pensiun dan tinggal di Besant Nagar, di tempat yang kemudian disebut Madras. “

Jadi tidak mengakui peran terkecil budaya India dalam hidupnya selama kampanye 2020 mungkin bukan rencana terbaik dalam hal pemungutan suara India.

READ  Mobil yang diparkir ditelan jurang raksasa di Yerusalem

Jika pertarungan antara Biden dan Trump semakin dekat, dapatkah menjadi seperti ini?

Amitoj Singh (@amito) adalah jurnalis politik yang tinggal di New York City.

Penafian: Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah pendapat pribadi penulis. Fakta dan opini yang muncul dalam artikel tidak mencerminkan pandangan NDTV dan NDTV tidak bertanggung jawab atau berkewajiban untuk hal yang sama.

More from Casildo Jabbour
Keluarga teroris di Prancis: kami ingin bukti, jika itu benar, untuk menghukumnya. Page semua
TUNIS, KOMPAS.com – Keluarga, tetangga, dan kerabat Ibrahim Issaoui (21) Tersangka penyerang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *