Iklim yang tepat untuk kerjasama Indonesia-AS

Indonesia merasa agak diabaikan. Kunjungan Wakil Presiden AS Kamal Harris baru-baru ini ke Vietnam dan Singapura telah mengisyaratkan bahwa Indonesia bukan prioritas bagi pemerintahan Biden. “Dihina lagi, Joe?“, Seseorang membaca dalam judul lokal. Beberapa minggu sebelumnya, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin juga telah meninggalkan Indonesia dari jadwalnya selama perjalanan ke Asia Tenggara.

Tak ayal merebaknya penyebaran Covid-19 di Indonesia menjadi salah satu alasan kedua petinggi AS itu memilih untuk tidak menyerah. Itu akan terlihat cukup adil, kecuali Filipina juga diganggu oleh penyebaran Covid-19 yang meluas dan Austin berhasil singgah di Manila.

Namun terlalu dini untuk menafsirkan ketidakhadiran diplomatik ini sebagai sinyal bahwa Indonesia tidak lagi penting bagi kebijakan luar negeri AS. Dua arena, dalam perdagangan dan perubahan iklim, menggarisbawahi tumbuhnya peluang bagi Amerika Serikat dan Indonesia untuk bekerja sama.

Selama satu dekade terakhir, neraca perdagangan kedua negara menunjukkan tren positif. Berdasarkan angka terbaru, perdagangan barang dua arah mencapai hampir US $ 28 miliar, dengan Indonesia mencatat surplus perdagangan. Amerika Serikat telah beranjak dari posisinya sebagai mitra dagang terbesar keempat Indonesia setelah China, Singapura dan Jepang menjadi tempat kedua di tahun 2020, tepat di bawah Cina.

Di mana hubungan ekonomi ini dapat diperluas adalah di bidang masalah lingkungan. Pemerintah Biden mengatakan masalah lingkungan akan menjadi titik acuan untuk kebijakan perdagangannya. Selain bergabung dengan Kesepakatan Iklim Paris setelah pelantikannya, Biden juga menjadi tuan rumah pertemuan puncak virtual pada bulan April untuk menandai upayanya untuk mendapatkan kembali kepemimpinan AS dalam aksi global tentang perubahan iklim. Indonesia dulu antara negara-negara yang diundang.

Presiden Indonesia Joko Widodo berbicara di KTT Iklim Pemimpin Virtual dalam tangkapan layar video pada 22 April (Gedung Putih / Bloomberg via Getty Images

Sementara produk Indonesia sering menjadi sasaran kritik atas dugaan kerusakan lingkungan selama produksi, Indonesia sebenarnya memiliki peringkat yang lebih baik daripada banyak sumber impor AS lainnya. Penegasan ini didukung oleh pencapaian Indonesia dalam “Indeks kinerja lingkungan”(EPI), skala peringkat yang dihasilkan oleh Universitas Yale dan Columbia bekerja sama dengan Forum Ekonomi Dunia dan Pusat Penelitian Gabungan Uni Eropa. Indeks yang diterbitkan setiap dua tahun sejak 2006, dianggap sebagai ukuran penting untuk menilai kinerja lingkungan dalam berbagai kategori kebijakan.

READ  Encore Films mengisyaratkan perilisan film Makoto Shinkai Weathering With You di Singapura, Indonesia - Berita

Jika pemerintah AS serius memastikan bahwa isu lingkungan menjadi tolok ukur kerja sama perdagangan dengan negara lain, Indonesia harus melihat sendiri potensi yang lebih besar.

Menurut EPI 2020, perhatian Indonesia terhadap kelestarian lingkungan menempati peringkat lebih tinggi dari tiga negara (China, Vietnam, dan India) yang secara kolektif sejauh ini menyumbang hampir seperempat dari semua impor AS. Prestasi Indonesia adalah diklasifikasikan pada 116, sedangkan China, Vietnam dan India masing-masing berada di peringkat 120, 141 dan 168. Indeks tersebut menunjukkan bahwa dari 11 kategori masalah dengan 32 indikator terkait lingkungan – mulai dari kualitas udara hingga sumber daya air – Indonesia dinilai berkinerja lebih baik dibandingkan dengan negara-negara lain tersebut. mitra dagang Amerika Serikat.

Jadi, jika pemerintah AS serius untuk memastikan bahwa masalah lingkungan menjadi tolok ukur kerja sama perdagangan dengan negara lain, Indonesia harus melihat sendiri potensi yang lebih besar untuk meningkatkan kinerja lingkungannya, untuk menarik pemerintahan Biden.

Pekerjaan dasar sudah berlangsung. Amerika Serikat telah mengembangkan kerja sama dengan Indonesia dalam perubahan iklim, termasuk dengan pelatihan kelompok kerja bersama tentang iklim. Pokja ini bertujuan untuk mencari peluang melalui empat tema, yaitu: (i) mempertimbangkan ambisi iklim menuju emisi nol bersih; (ii) modal alam dan jasa ekosistem untuk penggunaan lahan, kehutanan, hutan bakau dan wilayah laut; (iii) mengelola transisi ke energi terbarukan; dan (iv) keuangan berkelanjutan dan campuran.

Selain itu, posisi Indonesia sebagai co-chair dari Koalisi Menteri Keuangan untuk Aksi Iklim, yang terakhir bertemu pada bulan April di pertemuan Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional pada tahun 2021, harus dipertimbangkan oleh pemerintahan Biden jika Amerika Serikat berusaha menggunakan forum apa pun untuk menyiarkan program perubahan iklim mereka. Indonesia dapat menjadi jembatan antara Amerika Serikat dengan negara lain, terutama negara berkembang.

READ  Anggota Parlemen Korea Selatan Minta Maaf Atas Foto Tato BTS

Misalnya, keputusan pemerintahan Biden untuk bergabung dengan Koalisi pada bulan April dapat memungkinkan Amerika Serikat untuk bekerja lebih erat dengan Indonesia dalam menangani pendanaan iklim, yang menjadi perhatian banyak negara di dunia. . Indonesia dan Amerika Serikat sudah bekerja sama di bidang ini, setelah menerapkan apa yang dianggap sukses sebagai pertukaran utang melalui Undang-undang Hutan Tropis dan Karang (TFCA) program, di mana pembayaran utang Indonesia dikurangi sebagai imbalan atas kegiatan yang terkait dengan konservasi. Tujuannya adalah untuk melindungi keanekaragaman hayati sambil mempertahankan mata pencaharian penduduk lokal dan menawarkan contoh yang dapat digunakan di tempat lain di dunia.

Mengingat apa yang sudah ada dan potensi kerja sama antara Indonesia dan Amerika Serikat di bidang perdagangan dan perubahan iklim, kedua negara saling membutuhkan. Dinamika geopolitik kawasan juga mendorong Indonesia dan Amerika Serikat untuk bekerja sama. Esensi kerja sama tidak boleh ditentukan oleh kunjungan resmi saja – atau oleh ketidakhadirannya. Interaksi positif yang terus dipelihara akan menentukan masa depan.

More from Benincasa Samara
Chelsea Olivia melahirkan anak keduanya, begitulah arti nama bayinya
Jakarta – Kabar baik datang dari pasangan itu Chelsea Olivia dan Glenn...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *