Ilmuwan bertanya-tanya dari mana asal air di bumi

Senin, 31 Agustus 2020 | 11:56 WIB

Penampakan air di Bumi. [NASA/Unsplash]


KlikBabel.com – Air menutupi 70% permukaan bumi dan merupakan elemen yang sangat penting bagi kehidupan. Namun, bagaimana air berasal dari Bumi adalah perdebatan ilmiah yang telah berlangsung lama di kalangan ilmuwan.

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Science, tim ilmuwan Prancis mengatakan, Bumi telah lembab sejak pembentukannya.

Hasilnya bertentangan dengan teori saat ini bahwa air dibawa ke Bumi ketika awalnya kering oleh komet atau asteroid yang jatuh.

Menurut model awal pembentukan tata surya, piringan gas dan debu yang sangat besar berputar mengelilingi Matahari dan akhirnya membentuk planet bagian dalam yang terlalu panas untuk menopang es.

Ini akan menjelaskan kondisi steril di Merkurius, Venus, dan Mars, tetapi tidak di Bumi dengan lautannya yang luas, atmosfer yang lembab, dan geologi yang terhidrasi dengan baik.

Oleh karena itu, para ilmuwan berteori bahwa air datang setelahnya dan kecurigaan utamanya adalah bahwa meteorit dikenal sebagai kondrit berkarbon yang kaya akan mineral hidro. Namun, masalahnya adalah susunan kimiawi mereka tidak cocok dengan Bumi.

Kondrit karbonat juga terbentuk di luar tata surya, sehingga kecil kemungkinannya mereka jatuh ke Bumi awal.

Kelompok meteorit lainnya, disebut kondrit enstatit, adalah pasangan kimia yang lebih dekat dengan batuan dan mengandung isotop dari jenis oksigen, titanium, dan kalsium yang sama. Ini menunjukkan bahwa mereka adalah penyusun Bumi dan planet dalam lainnya.

Namun, karena batuan ini terbentuk di dekat Matahari, maka dianggap terlalu kering untuk menjadi sumber air di Bumi.

READ  Fosil beruang gua Zaman Es Utuh ditemukan di Rusia

Untuk mengujinya, ahli kosmokimia Laurette Piani dan timnya dari Pusat Penelitian Petrografi dan Geokimia, Prancis, menggunakan teknik yang disebut spektrometri massa untuk mengukur kandungan hidrogen dari 13 kondrit enstatit.

Batuan itu sekarang cukup langka, terhitung hanya sekitar dua persen dari meteorit yang diketahui dan sulit ditemukan dalam kondisi murni dan tidak tercemar.

Tim ahli menemukan bahwa bebatuan tersebut mengandung cukup hidrogen untuk memberi Bumi setidaknya tiga kali massa air laut dan mungkin lebih banyak.

Ilmuwan juga mengukur dua isotop hidrogen karena proporsi relatifnya sangat bervariasi dari satu benda langit ke benda langit lainnya.

“Kami menemukan bahwa komposisi isotop hidrogen kondrit enstatit mirip dengan air yang tersimpan di mantel bumi,” kata Piani seperti dikutip Science Alert, Senin (31/8/2020).

Komposisi isotop samudera ditemukan konsisten dengan campuran 95% air dari kondrit enstatit, menunjukkan lebih banyak bukti bahwa ini bertanggung jawab atas sebagian besar air di bumi.

Penulis penelitian kemudian menemukan bahwa isotop nitrogen kondrit enstatite mirip dengan yang ada di Bumi dan menyarankan bahwa batuan ini juga bisa menjadi sumber komponen atmosfer yang paling melimpah. duniawi.

Piani menambahkan, penelitian tersebut tidak menutup kemungkinan adanya penambahan air di kemudian hari oleh sumber lain, seperti komet, namun menunjukkan bahwa kondrit enstatit berkontribusi signifikan terhadap kemunculan komet. air bumi selama pembentukannya.


Memuat…


Penulis:

Penerbit: Cantik
Sumber: Suara.com

Written By
More from Faisal Hadi

Katalog promo JSM Giant mulai tanggal 18-21 September 2020, diskon akhir pekan!

KONTAN.CO.ID – Promo JSM Big masih bisa digunakan untuk periode 18-21 September...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *