Ilmuwan giat yang turun ke bumi tepat setelah Gempa Besar Alaska

Ilmuwan giat yang turun ke bumi tepat setelah Gempa Besar Alaska

Pada tanggal 27 Maret 1964, ahli geologi California George Plafker menghadiri konferensi penelitian di Seattle ketika berita tentang gempa besar di Alaska tiba.

“Sudah hampir waktunya untuk meninggalkan pertemuan ketika beberapa orang kembali dari Space Needle dan mengatakan mereka merasa terguncang,” kata Plafker baru-baru ini di kantornya di Menlo Park, California. “Kami berkata, ‘Ini adalah gempa bumi yang parah.’ ”

Itu, tentu saja, gempa bumi terkuat kedua di era instrumen yang mampu mengukurnya, yang akan mengubah arah karier Plafker dan pendapat orang tentang gempa bumi besar di Cincin Api Cekungan Pasifik.

Plafker, kini berusia 94 tahun, saat itu adalah seorang peneliti Survei Geologi AS berusia 35 tahun yang tahu banyak tentang geologi dasar dan kartografi, tetapi sangat sedikit tentang gempa bumi. Kemudian ditugaskan ke “Divisi Alaska”, dia adalah satu dari tiga ilmuwan dari kantor Menlo Park yang dikirim ke utara tepat setelah gempa bumi untuk melihat apa yang terjadi.

Dia terbang ke Alaska untuk perjalanan selama seminggu setelah gempa. Selama waktu ini, dia sering bepergian ke Prince William Sound untuk memeriksa lanskap yang robek, terangkat, dan tertelan. Menyadari kesempatan unik, dia dan ilmuwan lainnya akhirnya kembali untuk menghabiskan sebagian besar musim panas tahun 1964 di Alaska.

Pada perjalanan awal beberapa hari setelah gempa, dua rekannya fokus pada sistem jalan tol Anchorage dan Alaska. Plafker mengambil penerbangan helikopter militer dan terbang dengan pesawat semak ke desa-desa dan pulau-pulau kosong di Prince William Sound. Dia meliput sebagian besar negara ini dengan Jim Osborne, seorang pilot Cordova Airlines, yang membawa Plafker ke tempat yang tersisa dari beberapa desa di jalur surat Osborne.

READ  Untuk menjelajahi lanskap yang paling menantang, Duxus Explorer NASA membaginya menjadi dua

Plafker ingat terbang ke Teluk Chenega, tempat tinggal 76 orang sebelum gempa. Gelombang yang disebabkan oleh gempa menenggelamkan 25 orang ini.

“Tidak ada satu pun rumah yang layak huni di sana,” kata Plafker, yang mengambil foto bukit gundul dengan hanya satu bangunan – sebuah sekolah – terlihat di atas bukit tunggul pohon. Dia mewawancarai seorang penyintas yang menggambarkan “tembok air setinggi 90 kaki”. Plafker melihat dengan matanya sendiri bahwa air laut telah memasuki gedung sekolah hampir 100 kaki di atas permukaan laut.

Gelombang yang disebabkan oleh gempa bumi di Teluk Chenega, yang oleh Plafker dikaitkan dengan sekelompok kecil pulau terdekat yang memusatkan air yang deras, adalah contoh air yang terlantar akibat gempa besar. Lebih dari 100 orang tewas di Alaska dan lainnya sejauh Oregon ketika tsunami menghantam pantai barat Amerika Serikat dan Kanada.

“Gerakan yang mirip dengan air di panci miring bisa dihasilkan dari pengangkatan tektonik tiba-tiba dari barat Prince William Sound dan landas kontinen yang bersebelahan selama gempa,” tulis Plafker bersama rekan penulis Arthur Grantz dan Reuben Kachadoorian dalam publikasi USGS. berdasarkan perjalanan pertama mereka ke Alaska.

Beberapa hari setelah gempa, Plafker berharap menemukan tanda-tanda bersih dari tanah yang robek yang menunjukkan patahan yang menyebabkan gempa, tetapi visual yang paling mencolok adalah teritip di bebatuan di tepi laut. Beberapa setinggi ikat pinggangnya meskipun makhluk itu membutuhkan air asin untuk bertahan hidup.

READ  Sebuah kelompok ilmiah aktif memerangi kebakaran hutan

“Di babak pertama ini, kami melihat hal-hal ini muncul di mana-mana,” katanya.

[March 27, 1964: The day the earth fell to pieces for one Anchorage family]

Pada pelayaran selanjutnya, termasuk ketika dia menghabiskan sebagian besar musim panas menjelajah dari kapal tunda yang telah diubah, teritip menjadi tanda yang lebih jelas dari tanah yang terangkat akibat gempa. Selain bau busuk, teritip kering tinggi, kerang, dan kehidupan laut lainnya menonjol seperti dinding bercat putih.

“Seluruh Prince William Sound terlihat seperti ini,” katanya, sambil menunjukkan foto yang menunjukkan garis samar di bebatuan pantai. “Anda benar-benar dapat melihat bahwa makhluk-makhluk ini tahu persis di mana mereka harus berada. Jika mereka sedikit terlalu tinggi, mereka mati.

Menggunakan teritip sebagai salah satu dari banyak petunjuk, Plafker melakukan lebih dari 800 pengukuran musim panas itu. Di tempat lain, hutan dan semak belukar telah tumbang, tergenang air asin. Plafker dan rekan-rekannya menghitung bahwa area seluas Washington terangkat ke angkasa.

Dalam semua perjalanannya ke Alaska musim panas itu, Plafker tidak melihat apa yang dia cari – garis bersih kerusakan dari patahan seperti San Andreas di California. Itu karena Plafker dan rekan-rekannya sedang mengumpulkan bukti untuk apa yang dijelaskan oleh penulis Jerry Thompson dalam Cascadia’s Fault sebagai “gagasan mendebarkan bahwa lempengan dari dasar Samudra Pasifik dapat menyelinap di bawah negara bagian ‘Alaska”.

Karya Plafker membantu membuktikan keberadaan zona subduksi yang menyebabkan banyak gempa bumi di lepas pantai Alaska dan tempat lain di Cincin Api Pasifik. Dia mungkin satu-satunya ilmuwan yang menginjakkan kaki di Alaska pada tahun 1964, di Indonesia setelah tsunami 40 tahun kemudian, dan di Jepang setelah gempa bumi dan tsunami pada tahun 2011. Dia masih heran bahwa gempa besar Alaska menewaskan begitu sedikit orang 50 tahun kemudian. . Ada.

READ  Sabin Center dan EDF meluncurkan situs web untuk melacak ketentuan iklim Undang-Undang Pengurangan Inflasi

“Ini keajaiban,” katanya. “Gempa dengan kekuatan yang sama menewaskan 225.000 orang di Sumatera.”

[Here’s who to thank that we all survived Alaska’s November 2018 earthquake]

Written By
More from Faisal Hadi
Kemitraan Teknologi melalui China-Singapore Suzhou Industrial Park – OpenGov Asia
Ketika sampai pada pencarian untuk pemerataan layanan di negara bagian dan lokalitas...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *