Impossible, Blue Bottle and Shake Shack: Seberapa besar merek makanan AS berputar selama virus corona

Impossible, Blue Bottle and Shake Shack: Seberapa besar merek makanan AS berputar selama virus corona

Impossible Foods menjadi contoh utama terbaru pada hari Senin. Dalam pengumuman yang dibagikan secara eksklusif dengan CNN Business, perusahaan tersebut mengatakan akan mulai mengizinkan restoran di Hong Kong untuk menjual kembali burger mereka secara massal langsung ke pelanggan.

Langkah untuk mulai memperlakukan restoran lebih seperti pengecer adalah bagian dari perubahan yang lebih luas karena industri berjuang untuk beradaptasi dengan dampak dari pandemi. Pemain lain, seperti Shake Shack dan Blue Bottle Coffee, baru-baru ini juga meluncurkan inisiatif baru di seluruh dunia untuk mencoba menjangkau lebih banyak pelanggan saat mereka menghabiskan lebih banyak waktu di rumah.

Di Hong Kong, Impossible mengirimkan pasokan curah ke beberapa mitra restorannya di sekitar kota dengan harapan pelanggan akan mulai mengambil 10 paket patty untuk mencoba membuat burger nabati mereka sendiri. Program ini mengikuti inisiatif serupa yang diperkenalkan perusahaan tahun ini di Amerika Serikat dan Singapura.

Nick Halla, wakil presiden senior bisnis internasional Impossible Foods, mengatakan bahwa perusahaan telah melakukan brainstorming bagaimana membantu mitranya melakukan diversifikasi karena pembatasan pemerintah mengurangi permintaan di Hong Kong, seperti di bagian lain dunia.

“Banyak yang kami dengar, ini seperti roller coaster,” katanya.

“Kami melihat ini dan berkata, ‘Oke, ini waktu yang tepat untuk kami bawa [the idea] di sini untuk mendukung restoran kami. ‘ Untuk setidaknya meringankan tantangan yang mereka miliki sedikit. Aku tahu itu bantuan kecil, tapi itu sesuatu yang bisa kita lakukan. “

Impossible sudah melihat dampaknya. Di Singapura, restoran yang berpartisipasi dalam program penjualan kembali “mengalami peningkatan rata-rata 88% dalam total penjualan dalam bulan pertama, dengan lebih dari setengahnya berasal dari penjualan langsung ke konsumen dari Impossible Burger,” kata Halla.

READ  Naver melakukan investasi strategis di grup media Indonesia Emtek

Krisis bersejarah

Seiring kemerosotan akibat virus korona yang terus berlanjut, tren tersebut diperkirakan akan meningkat. Lebih banyak restoran kemungkinan akan bercabang dari operasi normal mereka, dan beralih ke opsi yang lebih fleksibel, seperti layanan pengiriman dan pemesanan ponsel cerdas, menurut Euromonitor International, penyedia riset pasar.

Pandemi “sejauh ini merupakan krisis terburuk yang berdampak pada industri jasa makanan konsumen di era pasca Perang Dunia II,” tulis para peneliti dalam sebuah laporan pada bulan April. “Industri yang dibentuk ulang [is] kemungkinan besar akan muncul. ”

Restoran dapat mencegah beberapa efek dengan membuat format baru yang tidak bergantung pada layanan makan malam, catat para peneliti. Mereka memperkirakan bahwa setiap operator yang dapat menggabungkan penawarannya dengan bahan makanan tradisional, seperti melalui peralatan makan dan barang kemasan lainnya, “akan memiliki garis hidup yang signifikan.”

Coffee Academics, rantai kopi populer di Asia, adalah salah satu bisnis yang berpartisipasi dalam program baru Impossible.

Dalam sebuah pernyataan, perusahaan mengatakan kepada CNN Business bahwa mencoba ide penjualan kembali adalah langkah alami berikutnya untuk bisnisnya karena berpacu untuk memenuhi kebutuhan pelanggan yang terus berubah.

“Permintaan konsumen dan kebiasaan berbelanja telah berubah dengan cepat di bawah ekonomi penguncian sebagian, dan bisnis kami telah beradaptasi dengan cepat juga,” kata Jennifer Liu, ketua dari Academics Group, perusahaan induk dari rantai kopi. “Produk-produk Impossible sangat cocok dengan strategi online kami untuk memenuhi permintaan yang meningkat untuk memasak dan makan di rumah.”

Turun ke jalan

Bukan hanya Mustahil. Blue Bottle Coffee, merek minuman populer yang mayoritas dimiliki oleh raksasa makanan Swiss Bersarang (NSRGF), telah menyiapkan beberapa mesin penjual otomatis di Tokyo untuk menjangkau orang dengan lebih mudah.

Mesin tersebut, tanpa uang tunai, menawarkan kesempatan kepada orang yang lewat untuk mengambil minuman dingin, kopi instan, atau cangkir bermerek yang dapat digunakan kembali.

READ  PM Pakistan Imran Khan menyerukan pertemuan tingkat tinggi untuk menilai keamanan negara

Meskipun idenya bukanlah hal baru, ia muncul pada saat yang tepat, menurut Blue Bottle. Perusahaan tersebut mengatakan bahwa jika inisiatif tersebut terbukti berhasil, konsep tersebut dapat dikembangkan dan ditambahkan lebih banyak mesin di lokasi lain.

“Meskipun [this] Direncanakan sebelum pandemi, kami senang bisa melayani kebutuhan masyarakat, terutama di tengah panas dan lembab musim panas di Tokyo, “kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Burger dan bandana

Merek burger ikonik lainnya, Shake Shack (SHAK), juga memanfaatkan tren do-it-yourself. Pada bulan April, mereka meluncurkan peralatan makan di Amerika Serikat, yang memungkinkan pelanggan merakit burger Shack mereka sendiri di rumah untuk pertama kalinya.
Set termasuk roti daging sapi, gulungan kentang, irisan keju, dan saus khas Shake Shack – “semua bahan yang kami buat,” perusahaan kata. Itu menolak untuk mengungkapkan penjualan dari inisiatif tersebut.
Mereka biasa menjual makanan ke koki top.  Sekarang Anda adalah pelanggan terbaik mereka

Musim panas ini, rantai burger menggandakan ide itu. Itu meluncurkan “Kamp Shack,” satu set kotak persembahan yang berjanji untuk menyediakan persediaan selama enam minggu kegiatan untuk keluarga yang terkurung di rumah.

Kali ini, kotak itu seharusnya menjual pengalaman. Itu datang dengan balon air, bandana, sendok es krim dan taburan – bersama dengan voucher untuk burger gratis dan rencana perjalanan yang disarankan.

“Buat kios limun Anda sendiri, siapkan sundae musim panas, ceritakan kisah-kisah menakutkan di sekitar api unggun, tekuk otot-otot kreatif itu dengan kerajinan kamp, ‚Äč‚Äčlakukan hari lapangan terbaik dan terlibat dalam komunitas lokal Anda,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Bisnis tidak merahasiakan niat mereka untuk mengingatkan pelanggan bahwa mereka masih ada – dan haus akan bisnis. “Bukan rahasia lagi bahwa musim panas terasa berbeda tahun ini,” kata jaringan burger itu. “Tapi Shake Shack masih di sini.”

READ  Ajay Devgn dan Abhishek Bachchan memberikan video musik baru Black Eyed Peas Aksi yang terinspirasi dari sinema India mengangguk
Written By
More from Suede Nazar
Kemampuan Yankees untuk reli tanpa penggemar adalah kuncinya
Selama sembilan dari 11 tahun mereka di Stadion Yankee yang baru, orang-orang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *