Imran Khan menyerukan pemungutan suara baru di Pakistan

Imran Khan mengatakan pemerintah PTI di Punjab dan Khyber Pakhtunkhwa akan membubarkan majelis

Islamabad:

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan memperingatkan pada hari Sabtu bahwa “negaranya sedang runtuh” ​​ketika dia mengumumkan bahwa pemerintah Tehreek-e-Insaf (PTI) Pakistan di provinsi Punjab dan Khyber Pakhtunkhwa akan membubarkan majelis mereka pada tanggal 23 Desember untuk membuka jalan bagi yang baru. pemilu. .

“Sampai pemilu yang bebas dan adil diadakan, kami semua khawatir negara (Pakistan) akan tenggelam,” kata Ketua PTI Khan dalam pidato video dengan Ketua Menteri Punjab Parvez Elahi dan Ketua Menteri Khyber Pakhtunkhwa Mahmood Khan di sisinya. .

Imran Khan juga menegaskan kembali tuntutannya untuk pemilihan yang bebas dan adil, memperingatkan bahwa negara itu bisa tenggelam sebaliknya. Dia mengatakan pemilu yang bebas dan adil adalah satu-satunya solusi untuk masalah Pakistan dan mengatakan pemerintah “takut” akan pemilu baru karena takut kalah, lapor Dawn.

“Setelah kami membubarkan dua majelis, kami akan mengadakan pemilihan di provinsi. Selain itu, 123 hingga 125 anggota Majelis Nasional kami – yang pengunduran dirinya belum diterima – akan meminta presiden majelis untuk menerima pengunduran diri mereka,” dia berkata. .

Menguraikan rencana aksi PTI setelah pembubaran majelis, dia berkata: “Kemudian kami akan mempersiapkan pemilihan setelah itu dan dengan sekitar 130 kursi kami di Majelis Nasional, kami akan menemui presiden AN dan minta dia untuk menerima pengunduran diri kita sebagai gantinya. untuk memilih beberapa.”

Berbicara kepada orang-orang Pakistan, pemimpin PTI meminta bangsanya untuk tidak kecewa, dengan mengatakan bahwa hal itu sama saja dengan “melarikan diri dari tugas kita kepada masyarakat”, lapor surat kabar Dawn.

READ  Netflix Merilis Trailer Cinta, Dijamin

Dia mengatakan “pelajaran harus diajarkan melalui pemilihan” kepada pemerintah dan menimbulkan “kekalahan sedemikian rupa sehingga nama-nama pencuri ini dihapus selamanya”.

Imran Khan mengatakan negara akan “berdiri” ketika “keputusan sulit” diambil untuk “merestrukturisasi institusi dan menegakkan keadilan di negara”.

Di awal pidatonya, Imran Khan menyesalkan situasi ekonomi saat ini di negara di bawah pemerintahan Shehbaz Sharif. Dia mengatakan pemerintah dengan mandat baru dan dukungan bangsa di belakangnya akan dapat meningkatkan statusnya, lapor Dawn.

Dia mengatakan negara membutuhkan “pemilu yang segar dan adil karena kami khawatir negara ini tenggelam”.

Setelah digulingkan dari kekuasaan pada bulan April melalui mosi tidak percaya, pemimpin PTI bertanya: “Pertanyaan saya hari ini adalah: siapa yang bertanggung jawab atas perubahan rezim ini?

Dia menuduh mantan Kepala Staf Pakistan, Jenderal (purnawirawan) Qamar Javed Bajwa, terlibat dalam “komplot” yang direncanakan terhadap partainya.

“Jenderal Bajwa adalah satu-satunya orang yang bertanggung jawab menjatuhkan pemerintahan PTI,” kata mantan perdana menteri Pakistan itu seperti dikutip The News International dalam pidatonya.

Video Unggulan Hari Ini

Semua Tentang Kencan Malaika Arora dan Arjun Kapoor

More from Casildo Jabbour
Mengenakan masker wajah untuk menghentikan penyebaran virus corona seharusnya tidak menjadi masalah politik, kata Fauci
Wanita hamil mungkin memiliki risiko lebih tinggi untuk dirawat di device perawatan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *