India berhati-hati dengan ekspansi Brics | Berita India Terbaru

India melanjutkan dengan hati-hati pada masalah penting ekspansi Brics (Brasil-Rusia-India-China-Afrika Selatan) karena tidak ingin keanggotaan baru membelokkan blok berusia 16 tahun ke pusat kekuasaan tertentu, orang-orang yang akrab dengannya. kata masalah itu pada hari Rabu.

Perdebatan tentang perluasan Brics – dibuat sebagai Brics (Brasil, Rusia, India dan Cina) pada September 2006 dan diperluas dengan masuknya Afrika Selatan pada 2010 – dipercepat menjelang pertemuan puncak grup virtual terbaru pada 23 Juni, sebagian besar karena panggilan dari pejabat Cina. untuk memasukkan anggota baru.

Tidak ada tanggapan segera dari pejabat India atas laporan bahwa Argentina dan Iran telah mendaftar untuk bergabung dengan BRICS.

Posisi resmi India, bagaimanapun, terkubur dalam pernyataan 75 paragraf Beijing yang dirilis setelah KTT BRICS 23 Juni. Paragraf 73 menyatakan: “Kami mendukung promosi diskusi di antara anggota Brics tentang proses ekspansi Brics. Kami menekankan perlunya memperjelas prinsip panduan, standar, kriteria, dan prosedur untuk proses perluasan Sherpa ini berdasarkan konsultasi dan konsensus penuh.

Orang-orang yang dikutip di atas mengatakan bahwa pihak India belum secara resmi diberitahu tentang pencalonan Argentina dan Iran, yang tampaknya telah dikirim ke China, presiden BRICS untuk tahun ini. Menambah ketidakjelasan ini adalah informalitas BRICS, yang tidak memiliki piagam atau sekretariat tetap, kata mereka.

“Sebelum inisiatif ekspansi Brics dilakukan, harus ada definisi yang jelas tentang prinsip dan kriteria keanggotaan. Perluasan keanggotaan harus berimbang dan berdasarkan konsensus,” kata salah satu orang yang dikutip di atas.

Pihak India sangat berhati-hati untuk memasukkan anggota baru yang mungkin condong ke pusat kekuasaan dan membuat blok itu lebih China-sentris. Ada juga kekhawatiran tentang kemungkinan langkah untuk memasukkan negara-negara seperti Pakistan atas nama membawa ekonomi berkembang, kata orang-orang.

READ  Kim Jong Un dikabarkan koma selama berbulan-bulan, belakangan penampilannya dipalsukan

China mengadakan dialog virtual tingkat tinggi tentang pembangunan global di sela-sela KTT 24 Juni, yang diikuti oleh para pemimpin Aljazair, Argentina, Kamboja, Mesir, Ethiopia, Fiji, Indonesia, Iran, Kazakhstan, Malaysia, Senegal, dan Thailand. . dan Uzbekistan – semuanya dipandang sebagai calon anggota baru blok tersebut. Pertemuan ini bahkan disebut oleh beberapa orang sebagai acara “Bric-plus”.

Pakistan mengatakan seorang anggota Brics memblokir partisipasinya dalam pertemuan 24 Juni itu, tanpa menyebut nama negaranya. Media Pakistan, mengutip sumber, mengatakan negara itu adalah India.

Setelah KTT, para pejabat Rusia mengumumkan bahwa Argentina dan Iran telah meminta untuk bergabung dengan BRICS. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova dikutip oleh kantor berita resmi Tass mengatakan bahwa kedua negara telah mengajukan permohonan, sementara Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan pada hari Selasa bahwa kedua negara sedang dalam perjalanan untuk menjadi anggota.

Lavrov mengatakan pada konferensi pers di ibukota Turkmenistan Ashgabat bahwa proses awal untuk inklusi Argentina sedang berlangsung dan keputusan akhir “akan diambil melalui konsensus”.


More from Casildo Jabbour
Pemerintah BJP untuk merayakan pemerintahan satu tahun di Karnataka
Kepala Menteri Karnataka BS YediyurappaIndonesia Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa akan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *