India bisa menghadapi panasnya sanksi AS terhadap Myanmar: Tribune India

Layanan pers tribun

New Delhi, 30 Maret

Dampak sanksi AS terhadap dua perusahaan militer Burma dapat menghantam pantai India setelah pengacara hak asasi manusia Australia mengklaim Adani Group terlibat secara finansial di salah satu perusahaan.

Amerika Serikat memberi sanksi kepada Myanmar Economic Corporation (MEC) pekan lalu karena itu adalah “jalur keuangan vital” bagi junta yang menggulingkan pemerintah terpilih dan menewaskan ratusan pengunjuk rasa yang tidak bersenjata. Meskipun laporan pengacara mengklaim bahwa Adani membayar sekitar Rs 2.500 crore untuk MEC, kelompok tersebut melihatnya secara berbeda.

Edit: Flip-flop oleh Manipur

Pusat Keadilan Internasional Australia (ACIJ) dan Kelompok Keadilan untuk Myanmar mengatakan dokumen mengungkapkan jumlah yang diberikan kepada MEC yang “dituduh secara kredibel dan merupakan subjek penyelidikan ICC dan ICJ untuk kejahatan terhadap kemanusiaan”.

Tujuannya adalah untuk menekan Canberra agar meninggalkan investasinya di Pelabuhan Adani, yang juga memiliki operasi Queensland Utara yang terkait dengan tambang batu bara Carmichael. Pengacara dan aktivis Australia ini juga ingin dana kekayaan kedaulatan dan dana pensiun berhenti berinvestasi di Grup Adani karena alasan etis.

“Proyek Yangon berdiri sendiri tanpa mitra usaha patungan. Kami terus memantau situasi dan akan terlibat dengan pihak berwenang dan pemangku kepentingan terkait untuk meminta saran mereka di masa mendatang, ”kata juru bicara Pelabuhan Adani.


Manipur mengatakan tidak untuk pengungsi, menarik kembali

Pemerintah di Manipur mengeluarkan surat edaran kepada DC di distrik yang berbatasan dengan Myanmar untuk tidak membuka kamp bagi pengungsi yang melarikan diri dari negara tetangga, tetapi kemudian menariknya untuk menghindari potensi kemarahan publik. PTI

More from Casildo Jabbour
Pemilik kapal mengatakan Terusan Suez bersalah atas alasan Ever Given: pengacara
Pemilik kapal kontainer yang memblokir Terusan Suez pada Maret mengatakan otoritas kanal...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *