India-india luncurkan dialog ekonomi untuk tingkatkan kerja sama

India-india luncurkan dialog ekonomi untuk tingkatkan kerja sama

Pengetahuan

  • India dan india telah meluncurkan Dialog Ekonomi dan Keuangan (EFD) untuk meningkatkan kerja sama di bidang ekonomi dan keuangan, menurut kementerian keuangan.
  • Dialog tersebut akan mempertemukan pembuat kebijakan dan regulator keuangan dari kedua negara untuk membahas tantangan ekonomi makro, prospek ekonomi global dan hubungan investasi bilateral.

Mulyani Indrawati, Menteri Keuangan Indonesia, dan Nirmala Sitharaman, Menteri Keuangan dan Urusan Komersial India, mengumumkan pembentukan “Dialog Ekonomi dan Keuangan India-india” (EFD Dialogue). Pengumuman tersebut disampaikan pada pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur Lender Sentral Kelompok Dua Puluh (G20) dan Gubernur Financial institution Sentral (FMCBG). Platform ini bertujuan untuk memperkuat kerja sama antara kedua negara dan mempromosikan pemahaman bersama tentang isu-isu international.

Dialog EFD dirancang untuk meningkatkan kerjasama dalam masalah ekonomi dan keuangan bilateral dan internasional. Dialog tersebut akan mempertemukan pembuat kebijakan dan regulator keuangan dari kedua negara untuk membahas tantangan ekonomi makro, prospek ekonomi world-wide dan hubungan investasi bilateral. Selain itu, system tersebut akan memperluas kerja sama dalam isu-isu G20 dan ASEAN, kata kementerian keuangan dalam siaran pers.

Menyadari potensi ekonomi electronic, kedua menteri keuangan menyoroti peluang kerjasama di bidang fintech untuk inklusi keuangan. Tujuan bersama adalah untuk memanfaatkan kekuatan fintech untuk memperluas akses ke layanan keuangan.

&#13
&#13

India dan india telah meluncurkan Dialog Ekonomi dan Keuangan (EFD) untuk meningkatkan kerja sama di bidang ekonomi dan keuangan, menurut kementerian keuangan. Dialog tersebut akan mempertemukan pembuat kebijakan dan regulator keuangan dari kedua negara untuk membahas tantangan ekonomi makro, prospek ekonomi world-wide dan hubungan investasi bilateral.

Dengan latar belakang pertumbuhan ekonomi yang pesat, India dan Indonesia melihat dialog ini sebagai kesempatan unik untuk saling belajar dan koordinasi kebijakan. Kedua negara telah aktif dalam organisasi multilateral seperti G-20, WTO dan KTT Asia Timur, dan dialog tersebut bertujuan untuk memanfaatkan keterlibatan ini untuk keuntungan bersama.

READ  ViSAR Novarad Menerima Izin FDA untuk Navigasi Bedah Augmented Reality untuk Bedah Tulang Belakang di Indonesia | Bisnis

Para menteri menutup dengan optimisme, mengantisipasi bahwa dialog EFD akan memperdalam hubungan bilateral antara India dan india. Selain itu, mereka percaya ini akan berkontribusi pada stabilitas ekonomi dan keuangan yang lebih luas di Asia Tenggara dan dunia pada umumnya, menggarisbawahi signifikansi world-wide dari inisiatif ini.

“Evolusi ‘Kebijakan Melihat ke Timur’ India pada tahun 1991, diikuti oleh ‘Kebijakan Bertindak ke Timur’, memfasilitasi perkembangan pesat hubungan bilateral kita, khususnya di bidang perdagangan dan budaya,” kata Sitharaman. “Indonesia telah menjadi mitra dagang terbesar India di kawasan ASEAN, dengan pertumbuhan perdagangan kami delapan kali lipat sejak 2005, mencapai $38 miliar yang mengesankan pada tahun fiskal 2022-23.”

Kantor Pers Fibre2Manner (DP).

&#13
Penafian – Semua artikel Berita/Artikel tunduk pada hak cipta dan tidak ada artikel, seluruhnya atau sebagian, yang boleh direproduksi dalam bentuk apa pun tanpa izin dari Fibre2Trend Pvt. ltd.

Written By
More from Faisal Hadi
Penerbangan constitution 122 orang Taiwan ke Jakarta
Tadi malam, sekelompok 122 orang Taiwan, termasuk dua bayi, tiba di Taiwan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *