India Kemungkinan Akan Mendapatkan 6 Pesawat Tempur Rafale Yang Dimuat Sepenuhnya Hingga Juli-Akhir: Laporan

Pesawat Rafale akan tiba dengan paket lengkap mereka. (Mengajukan)

New Delhi:

India kemungkinan akan menerima sekitar enam pesawat tempur Rafale yang bermuatan penuh pada akhir Juli yang dilengkapi dengan rudal udara-ke-udara Meteor jarak jauh, yang diperkirakan akan meningkatkan kemampuan Angkatan Udara India.

Rafales bersama dengan rudal Meteor dapat mengenai goal pada jarak serangan lebih dari 150 km.

“Tergantung pada situasi dan pelatihan pilot IAF yang sedang berlangsung di Prancis, kami mungkin akan mendapatkan enam Rafales pada akhir Juli. Pesawat akan tiba dengan paket lengkap mereka dan akan dioperasikan dalam beberapa hari,” kata sumber pemerintah kepada kantor berita. ANI.

Laporan ini muncul di tengah perselisihan yang sedang berlangsung dengan Cina di sepanjang Garis Kontrol Aktual (LAC).

Rencana semula adalah untuk mendapatkan empat Rafales termasuk tiga versi pelatih tempat duduk kembar untuk melatih pilot di stasiun Angkatan Udara Ambala, yang akan menjadi pangkalan pertama jet tempur Rafale di India. Basis kedua akan berada di Hashimara, Benggala Barat, kata sumber.

Jumlah pesawat yang akan tiba di India mungkin lebih tinggi sesuai dengan persyaratan dan keputusan akan diambil mengingat persyaratan pelatihan pilot yang sudah ditempatkan di Prancis, kata sumber tersebut.

Terlepas dari pandemi coronavirus, Angkatan Udara India telah bekerja keras untuk memastikan bahwa infrastruktur darat siap pada saat pesawat mendarat.

Pejabat IAF mengatakan tanggal kedatangan pesawat akan diputuskan pada pertengahan Juli setelah mempertimbangkan beberapa faktor.

Pesawat pertama yang diterbangkan direncanakan akan diujicobakan oleh Komandan Skuadron 17 Panah Emas bersama dengan seorang pilot Prancis, kata mereka.

Pesawat yang sedang dalam perjalanan dari Perancis ke India akan diisi bahan bakar dengan pesawat tanker Angkatan Udara Prancis di udara sebelum mereka singgah di Timur Tengah.

READ  Konferensi pers virus korona yang sangat tidak akurat Donald Trump: 34 baris terliar

“Dari Timur Tengah ke India, akan ada satu pengisian bahan bakar di udara yang dilakukan oleh kapal tanker IL-78 India sebelum mereka mendarat di India,” tambah sumber.

Mereka mengatakan bahwa Rafales bisa datang langsung dari Prancis ke India tetapi penerbangan 10 jam akan membuat stres bagi pilot yang duduk di dalam kokpit kecil.

Angkatan pertama dari tujuh pilot India juga telah menyelesaikan pelatihan mereka di pangkalan udara Prancis sementara angkatan kedua akan pergi ke Prancis segera setelah langkah-langkah penutupan dikendurkan di kedua negara.

India telah menerima pengiriman peralatan pertama dari Perancis ketika sebuah pesawat kargo mendarat di Delhi beberapa minggu yang lalu dan lebih banyak peralatan diharapkan tiba dalam waktu dekat.

India telah menandatangani kesepakatan senilai lebih dari 60.000 crore dengan Perancis pada September 2016 untuk 36 Rafales untuk memenuhi persyaratan darurat Angkatan Udara India.

Kepala Udara Marsekal Bhadauria adalah Wakil Kepala Staf Udara pada saat itu dan memimpin tim negosiasi India untuk kesepakatan yang merupakan yang terbesar dalam hal moneter di India.

Berbekal rudal udara-ke-udara Meteor jarak jauh dan SCALP, Rafales akan memberi India keunggulan atas negara-negara tetangganya dalam hal kemampuan serangan udara, kata sumber.

More from Casildo Jabbour

Mike Woodson ‘gembira’ tentang kemungkinan Knicks kesempatan kedua

Mike Woodson mengatakan dia “gembira” tentang kemungkinan mendapatkan kesempatan kedua untuk menjadi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *