India Mengumumkan Gelembung Udara Dengan AS, Prancis Penerbangan Dari Besok

India Mengumumkan Gelembung Udara Dengan AS, Prancis; Penerbangan Dari Besok

Penerbangan penumpang internasional terjadwal telah ditangguhkan di India sejak 23 Maret.

New Delhi:

India telah menandatangani perjanjian bilateral dengan Perancis dan AS yang akan memungkinkan maskapai penerbangan dari masing-masing negara untuk mengoperasikan penerbangan internasional mulai Jumat, Menteri Penerbangan Sipil Hardeep Singh Puri mengatakan pada hari Kamis, menambahkan bahwa pengaturan serupa dengan Jerman dan Inggris juga sedang dikerjakan.

“Sampai penerbangan sipil internasional dapat memperoleh kembali angka pra-COVID-nya, saya kira jawabannya terletak pada gelembung udara bilateral yang akan membawa kemungkinan jumlah orang tetapi dalam kondisi yang ditentukan karena negara-negara masih memberlakukan pembatasan masuk termasuk India,” kata menteri itu pada konferensi berita.

Maskapai Amerika, United Airways akan menerbangkan 18 penerbangan antara India dan AS mulai 17 Juli hingga 31 Juli dan Air France akan mengoperasikan 28 penerbangan antara Delhi, Mumbai, Bengaluru, dan Paris dari 18 Juli hingga 1 Agustus, katanya.

“Mereka (United) menerbangkan penerbangan harian antara Delhi dan Newark dan penerbangan tiga kali seminggu antara Delhi dan San Francisco,” kata Puri.

Menteri mengatakan India berencana untuk membuat perjanjian seperti itu dengan Inggris segera di mana akan ada dua penerbangan for each hari antara Delhi dan London.

“Kami juga telah mendapat permintaan dari Jerman. Saya pikir pengaturan dengan Lufthansa hampir selesai … Kami sedang memproses permintaan itu,” kata Puri.

“Sekarang kami memiliki banyak permintaan untuk gelembung udara, tetapi kami harus berhati-hati. Kami harus mengizinkan sebanyak itu yang dapat kami tangani,” kata menteri.

Dari India, Air India akan mengoperasikan penerbangan ke Prancis dan AS di bawah gelembung ini.

Pengumuman itu dikeluarkan beberapa minggu setelah AS mengancam akan mengambil tindakan, menuduh India melakukan “praktik tidak adil dan diskriminatif” karena menjalankan penerbangan berbayar eksklusif di bawah “Misi Vande Bharat” untuk membawa kembali orang India dari negara lain.

READ  Tidak seorang siswa pun yang terinfeksi di pusat ujian SSLC, kata Menteri Pendidikan Karnataka

Penerbangan penumpang internasional yang dijadwalkan telah ditangguhkan di India sejak 23 Maret karena pandemi coronavirus.

Setelah hampir dua bulan ditangguhkan untuk memerangi wabah koronavirus, pemerintah melanjutkan penerbangan penumpang domestik terjadwal pada 25 Mei.

Namun, hal itu kemudian memungkinkan maskapai untuk mengoperasikan maksimum 33 persen dari penerbangan domestik pra-COVID mereka. Kementerian Penerbangan Sipil meningkatkan batasan pada 26 Juni dari 33 persen menjadi 45 persen.

“Kami mengasumsikan bahwa pada saat Diwali datang tahun ini, kami akan memiliki 55-60 persen dari penerbangan domestik pra-COVID yang beroperasi di India,” kata Puri pada konferensi pers.

(Dengan masukan dari agensi)

More from Casildo Jabbour

Rahul Dravid di Suresh Raina: Melakukan semua hal sulit bermain untuk India

File foto mantan kapten India Rahul Dravid.IANS Suresh Raina melakukan “semua hal...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *