India, Somalia, dan Madagaskar bisa bersatu menjadi satu benua dalam 200 juta tahun: belajar

SEBUAH studi baru-baru ini diterbitkan dalam Jurnal Sains Amerika menunjukkan bahwa Afrika Timur (termasuk Somalia modern, Kenya, Tanzania dan Mozambik) dan Madagaskar akan menggantikan India dalam waktu sekitar 200 juta tahun. Ini juga akan mengarah pada “pembentukan pegunungan panjang di sepanjang pantai barat modern India”, yang dinamai tim “Somalia”.

Berbicara kepada indianexpress.com, ahli geologi Universitas Utrecht Prof. Douwe van Hinsbergen, yang memimpin tim, mengatakan “sekarang kami memiliki jawaban seperti apa gunung dan benua di masa depan akan terlihat.”.

“Saya telah membuat rekonstruksi masa lalu – sebuah benua yang menghilang di wilayah Mediterania, benua besar lainnya yang menghilang di Asia Tenggara yang sisa-sisanya dapat ditemukan di seluruh Indonesia. Tapi saya belum pernah melakukan simulasi masa depan. Tetapi pertanyaan itu menarik perhatian saya dan saya mendiskusikannya dengan siswa saya dan setelah sekitar dua tahun kami sekarang memiliki jawaban, ”kata Dr van Hinsbergen.

Tim peneliti mencatat bahwa Seychelles dan Mauritius semuanya akan terdorong ke atas dan Mumbai akan berada di kaki Pegunungan Somalia, karena New Delhi sekarang berada di kaki Pegunungan Himalaya.

“Anda akan mengalami depresi di India barat daya, dari Trivandrum hingga Karachi. Dan Tanduk Afrika, yang meliputi Somalia, akan menyusul atau buldoser di India barat daya dan membentuk sabuk gunung yang besar ini, ”jelas Dr van Hinsbergen.

Bagaimana mereka sampai pada kesimpulan ini?

Thomas Schouten, mahasiswa PhD di ETH Zurich, Swiss, dan salah satu penulis menjelaskan: “Kami memiliki begitu banyak penelitian yang telah merekonstruksi masa lalu, di mana kami memiliki pengetahuan tentang bagaimana lempeng tektonik bersatu. telah pergi. dll. Dalam penelitian kami, kami berasumsi bahwa celah yang melintasi benua Afrika dan mendasari danau Afrika Timur akan terus membelah dua bagian Afrika dan lautan akan terbentuk selama 200 juta tahun ke depan.

Dia menambahkan bahwa ketika ruang ini dibuat di Afrika, kita harus menghapus ruang di Samudra Hindia. “Jadi pada dasarnya pantai Malabar akan terangkat seperti buldoser, dan terumbu karang, pantai, dan dataran rendah akan terlipat kembali menjadi puncak yang tinggi. Seychelles juga akan ditempatkan di sebelah Lakshadweep dan dengan sedimen Malabar itu bisa menjadi pegunungan setinggi delapan kilometer, mirip dengan Himalaya di mana terumbu karang purba dapat ditemukan di puncak gunung seperti ‘Everest,’ kata Schouten.

Mengapa menghancurkan Afrika?

Tim menjelaskan bahwa garis patahan di mana dua benua kuno bertabrakan di masa lalu tetap lemah. “Jadi benua modern seperti Afrika dapat menembus garis patahan kuno ini. Dan itu mirip dengan bagaimana India terpisah dari Madagaskar 90 juta tahun yang lalu, ”kata Dr van Hinsbergen“ Yang paling penting untuk diingat adalah bahwa benua tidak ada selamanya. India hanya ada seperti yang kita kenal sekarang selama beberapa puluh juta tahun. Sebelum itu, itu adalah sebuah pulau. Samudra Hindia pasti akan tutup suatu hari nanti. Dan kemudian akan ada benua yang akan menghantam India. Dan itu entah Afrika atau Antartika, atau bisa jadi Australia.

Dalam membangun masa depan, tim beralih ke Afrika. Mereka menambahkan bahwa mereka mengabaikan Asia Tenggara, yang kemungkinan akan bertabrakan dengan India timur. “Di masa depan, India bahkan mungkin terlihat seperti Mongolia – terletak tepat di tengah-tengah superbenua besar yang dikelilingi oleh pegunungan tinggi yang bisa menjadi bagian dari Somalia,” kata Dr van Hinsbergen.

Tim tersebut mengatakan tujuan utamanya adalah untuk merefleksikan fitur-fitur apa dari Samudra Hindia modern yang akan dipertahankan di sabuk pegunungan dan apa yang tidak. Ini membantu merekonstruksi sejarah lempeng dan permukaan bumi dengan lebih baik dari masa lalu geologis, yang penting dalam membantu memahami evolusi iklim, kehidupan, dan sumber daya.

READ  Asteroid itu terbang di atas Bumi dengan jarak `` SANGAT TERTUTUP '' dengan kecepatan rekor
Written By
More from Faisal Hadi
Informasi tentang gempa: mag of light. 4.4 gempa bumi
Pembaruan: 8 September 2021 15:56 GMT – Menyegarkan Saya merasakan getaran ini...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *