Indian Open: memar dan memar, Saina Nehwal bangkit kembali

Pada Oktober tahun lalu, Saina Nehwal menolak pembicaraan pensiun, memancarkan kepercayaan diri dan mengatakan dia dalam kondisi fisik yang baik saat dia kembali ke pengadilan setelah tujuh bulan.

Optimisme ini tidak berlangsung lama. Petenis berusia 31 tahun itu telah mengalami tiga pertandingan putaran pertama berturut-turut, termasuk dua pengunduran diri, di Piala Uber, Denmark Terbuka, dan Prancis Terbuka. Apa yang pada awalnya tampak seperti masalah biasa ternyata adalah cedera lutut yang melemahkan, memaksa peraih medali perunggu Olimpiade itu mundur dari serangkaian turnamen, termasuk Kejuaraan Dunia.

“Tulang rawan saya robek, saya punya masalah dengan tempurung lutut saya (tempurung lutut), meniskus benar-benar iritasi… secara keseluruhan lutut mengalami banyak trauma dan itu terjadi selama berbulan-bulan. . Akhirnya, panggung tiba di mana saya bahkan tidak bisa berjalan setelah Roland-Garros, ”kata Nehwal.

Baca juga | Happy Siddharth meminta maaf atas komentarnya, tidak terlalu mempermasalahkannya: Saina Nehwal

Meski tidak sepenuhnya bugar, Nehwal kembali ke lapangan pada Rabu setelah menjalani rehabilitasi yang panjang, lolos ke putaran kedua turnamen untuk pertama kalinya sejak Maret 2021, ketika ia mencapai semi-final Masters of Orleans di Prancis . Unggulan keempat itu memimpin 22-20, 1-0 pada putaran pertama India Terbuka ketika lawannya dari Ceko Tereza Svabikova meregangkan otot punggungnya dan harus berbaring. Meski berkarat, Nehwal menampilkan beberapa pukulan yang pernah membuatnya menjadi batsman dunia.

“Saya kurang latihan dalam sebuah pertandingan. Jika tidak, terlalu sulit untuk bermain di level tertinggi. Karena cedera lutut, saya kehilangan banyak waktu. Tapi saya senang bisa mendapatkan kembali ritme reli saya, bahwa lutut saya mampu melakukan lunge yang sulit ini, ”kata petenis peringkat 25 dunia, yang akan menghadapi rekan senegaranya Malvika Bansod pada Kamis. “Bermain setelah waktu yang lama memberi Anda kepercayaan diri dalam permainan … bagaimana mengambil poin … karena dalam latihan Anda tidak memiliki intensitas itu. Saya berharap kualitas poin yang saya dapatkan hari ini akan membantu saya besok.”

READ  Indonesia harus lebih aktif dalam kebijakan luar negeri, kata mantan menteri - dunia

Tahun lalu, sekembalinya dari Eropa, para dokter menyarankan istirahat dan rehabilitasi kepada peraih medali ganda Kejuaraan Dunia, yang juga mengalami cedera selangkangan dalam “selip buruk”.

Baca juga | Ashmita Chaliha melanjutkan karirnya yang terganggu oleh Covid dengan kemenangan di Indian Open

Tidak tahu apakah sakit lutut akan mereda, Nehwal kemudian mulai melakukan latihan beban untuk kakinya, yang akhirnya memungkinkan dia untuk berolahraga selama beberapa hari selama minggu terakhir bulan Desember. “Saya tidak bisa duduk bahkan satu hari. Itu “pergi” dari awal dengan rehabilitasi. Saya harus melanjutkan dengan binaraga yang baik, membuatnya (kaki) benar-benar kuat, ”kata mantan peringkat 1 dunia.

Perjuangan kebugaran

Fisik selalu menjadi atribut terkuat Nehwal di lapangan. Di puncak bentuk fisiknya, ia mendominasi yang terbaik di dunia, menjadi ikon yang memicu kebangkitan bulu tangkis di India, menjadikan negara itu kekuatan yang harus diperhitungkan di panggung terbesar.

Tetap saja, kesehatan fisiknyalah yang membuat wajahnya sulit selama dua tahun terakhir, merampas kekuatan dan daya ledaknya yang terkenal.

Setelah memenangkan Indonesia Masters pada Januari 2019, karier Nehwal runtuh karena sejumlah masalah kesehatan, beberapa di antaranya mengakibatkan perpanjangan masa rawat inap: pankreatitis, gastroenteritis akut kronis, dan nyeri kronis pada persendian, lutut, tumit, dan tulang kering.

Pandemi membawa patah hati lagi – kegagalannya untuk lolos ke Olimpiade keempat berturut-turut.

Selama dua tahun terakhir, Nehwal telah berkompetisi di 11 turnamen, memainkan 19 pertandingan dan hanya memenangkan delapan, membuat enam pertandingan di babak pertama.

Ini adalah kesaksian nyata betapa sulitnya tahun-tahun ini bagi seorang pemain yang telah memenangkan medali di Olimpiade, Kejuaraan Dunia, Asian dan Commonwealth Games, belum lagi beberapa gelar tur selain menjadi satu-satunya wanita India yang mencapai peringkat No. .1 di dunia.

READ  Artis Indonesia berbagi pengalaman mereka sebagai pengisi suara di Disney's 'Mulan' - Entertainment

Pada India Terbuka $ 400.000, Nehwal akhirnya mencoba menguji tubuhnya dan mengembalikan permainannya ke tempatnya.

“Saya 60-70% baik (cedera lutut),” katanya. “Saya sama sekali tidak menyangka akan bermain di Indian Open, tetapi saya senang berada di sini. Pada akhir Januari, saya berencana untuk kembali ke kondisi fisik yang bagus. Kami memiliki waktu satu bulan di bulan Februari untuk berlatih menghadapi acara besar di bulan Maret, jadi saya akan memiliki waktu pelatihan 4-5 minggu yang baik.

Mencapai titik ini tidak mudah, tetapi kecintaannya pada permainan, setidaknya untuk saat ini, telah melebihi perjuangan Nehwal.

“Saya berusaha keras, terkadang saya merasa ingin menyerah tetapi saya harus berterima kasih kepada teman-teman saya (suami dan mentor Parupalli) Kashyap dan orang tua,” katanya. “Kami semua menyukai permainan ini. Ketika saya melihat para pemain bermain, saya menyukainya. Selalu menyenangkan untuk menjelajahi area yang bisa saya kerjakan. Anda hanya harus terus menjelajah. Mari kita lihat berapa banyak luka yang bisa saya ambil.


More from Benincasa Samara
Lionsgate Play menandatangani perjanjian dengan raksasa telekomunikasi Indonesia Telkomsel
02:21 PDT 26/03/2021 oleh Patrick brzeski Konten Hollywood yang tiba di negara...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *