Indonesia akan menjadi tuan rumah ASEAN Para Games pada bulan Juli – Manila Bulletin

ASEAN Para Sports Federation (APSF) secara resmi telah menyetujui kota Solo, Indonesia untuk menjadi tuan rumah ASEAN Para Sports Games ke-11 yang dijadwalkan pada 23-30 Juli.

Perkembangan tersebut diumumkan pada pertemuan Dewan Gubernur pada hari Rabu yang dihadiri secara virtual oleh 10 negara anggota, menggantikan Hanoi, Vietnam setelah mundur dari tuan rumah tahun lalu karena kekhawatiran pandemi.

Ini merupakan kali kedua Solo, sebuah kota di Jawa Tengah, menjadi tuan rumah event tersebut sejak edisi ke-6 tahun 2011 yang mempertandingkan 11 cabang olahraga.

“Setelah melalui pertimbangan dan peninjauan yang cermat, mayoritas Direksi telah mencapai keputusan untuk secara resmi memberikan Indonesia posisi tuan rumah menyusul keputusan Badan Anti-Doping Dunia (WADA) untuk menarik Indonesia dari daftar ketidakpatuhannya lebih awal tahun ini. bulan,” kata ketua BOG. HE Yi Veasna.

Sebelumnya, Badan Anti-Doping Nasional Indonesia (LADI) telah ditempatkan pada daftar ketidakpatuhan karena apa yang digambarkan WADA sebagai “ketidakpatuhan dalam pelaksanaan program pengujian yang efektif”, yang telah mencegah negara tersebut menjadi tuan rumah. setiap acara olahraga internasional. acara atau Game.

Indonesia telah mengusulkan cabang olahraga tambahan – bola voli duduk – untuk melengkapi total 14 cabang olahraga yang akan dipertandingkan di Asian Games.

Olahraga yang ditawarkan adalah Panahan, Atletik, Bulu Tangkis, Boccia, Sepak Bola CP, Catur, Goalball, Judo, Powerlifting, Tenis Meja, Renang, Basket Kursi Roda, Tenis Kursi Roda, dan Voli Duduk.

Menyusul persetujuan dan deklarasi resmi, Solo Games Local Organizing Committee (LOC) akan bekerja sama dengan Sekretariat APSF untuk memastikan kelancaran penyelenggaraan Paralympic Games ke-11 ASEAN.

Ini termasuk mempercepat penandatanganan Nota Kesepahaman antara kota tuan rumah dan APSF untuk memastikan arah dan tanggung jawab yang jelas antara semua pihak terkait dan pemangku kepentingan menjelang dan selama periode Olimpiade.

READ  Saya tidak akan bermain kecuali saya 100% fit dan terlatih dengan baik, kata Sai Praneeth

Veasna mendesak semua negara anggota untuk bersatu dengan satu suara dan mendukung Olimpiade dengan mengirimkan kontingen mereka dan menawarkan atlet ASEAN kesempatan untuk bersaing di Olimpiade regional setelah jeda empat tahun sejak Olimpiade terakhir di Kuala Lumpur pada 2017.

“Penting bagi kami untuk bergerak maju dengan satu suara karena prioritas utama kami adalah untuk memastikan bahwa Olimpiade tetap relevan dengan persaudaraan Paralimpiade ASEAN di tahun-tahun mendatang,” kata Veasna.


BERLANGGANAN KE NEWSLETTER HARIAN

KLIK DISINI UNTUK BERGABUNG

More from Benincasa Samara
Lord of the Rings dan The Hobbit menerima set Blu-ray 4K 31-disc baru
Ini adalah peringatan 20 tahun film Lord of the Rings, dan Warner...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *