Indonesia lengah untuk menarik investor asing

“Jokowi bisa menjadi salah satu presiden terpenting Indonesia,” kata Manu Bhaskaran, direktur pelaksana Centennial Asia Advisors yang berbasis di Singapura.

Pemerintah Australia termasuk di antara mereka yang menyatakan minat terhadap dana tersebut sebelum diundangkan. Baru-baru ini, Jepang, Kanada, dan Amerika Serikat semuanya menyarankan agar mereka dapat terlibat melalui reorientasi bantuan atau melalui sarana investasi pemerintah seperti Bank Jepang untuk Kerja Sama Internasional. Sejauh ini, satu-satunya komitmen pasti datang dari Uni Emirat Arab, yang pada Maret mengkonfirmasi kontribusi sebesar $ 10 miliar.

Joko Widodo: bertekad mencemooh nasionalis ekonomi negara. Bloomberg

Di Indonesia, definisi korupsi termasuk merugikan negara. Para manajer perusahaan milik negara secara teratur mengaitkan keengganan mereka dengan risiko ini.

Pemerintah tidak ingin ini menjadi fitur dari dana ini, seperti perlindungan anggota dewan dari tanggung jawab pribadi atas kerugian bisnis. Jakarta juga menyadari bahwa investor asing mungkin lebih nyaman dengan alokasi tidak langsung melalui INA daripada alokasi langsung yang mungkin meninggalkan mereka. menghadapi tantangan peraturan dan hukum.

Jenis lain dari dana kekayaan kedaulatan

Sebagian besar dana kekayaan kedaulatan menginvestasikan hasil dari penjualan sumber daya dalam negeri atau pendapatan berlebih lainnya untuk kepentingan generasi mendatang. Dana Masa Depan Australia senilai $ 168 miliar adalah salah satu contohnya. INA berbeda. Ia berencana untuk menginvestasikan sejumlah kecil dana publik bersama dengan kontribusi eksternal.

Kemiripan dengan dana investasi Malaysia 1MDB, yang meledak dalam skandal miliaran yang masih bisa mendarat mantan Perdana Menteri Najib Razak di penjara dan biaya Goldman Sachs $ 3,9 miliar dalam klaim hukum, membuat INA sulit dijual.

Sebaliknya, terdapat peluang untuk berinvestasi di negara ekonomi terbesar di Asia Tenggara dalam kendaraan yang khusus dibuat untuk menghilangkan hambatan dalam menjalankan bisnis di Indonesia.

Anwita Basu, Country Risk Manager Asia di Fitch Solutions di Singapura, tidak optimis dengan peluang sukses INA. Dia mencatat, 80 persen modal awal pemerintah diharapkan dalam bentuk saham di badan usaha milik negara. Jadi, meskipun struktur INA berbeda dengan BUMN, itu akan terikat pada mereka – dan hutang mereka.

“Mengingat situasi keuangan yang mungkin mengerikan yang dihadapi perusahaan-perusahaan ini dan potensi risiko korupsi yang mereka hadapi, investor asing mungkin memandang mereka sebagai mitra bisnis yang tidak baik, terutama dalam jangka panjang,” kata Basu.

Pengumuman komitmen pendanaan yang terburu-buru juga menimbulkan kebingungan. Pemerintah ditekan untuk mencapai tonggak pertama sebesar US $ 20 miliar dan dengan demikian mengumumkan bahwa Jepang, Kanada, dan Amerika Serikat kemungkinan besar akan terlibat. Beberapa dari pengumuman ini mendahului pembentukan INA.

Pada Januari 2020, Jokowi mengatakan International Development Finance Corporation (DFC) AS siap membantu mendanai pekerjaan infrastruktur di Indonesia. Pada November, tangan kanan Jokowi, Menteri Koordinator Luhut Pandjaitan, terbang ke Washington dan bertemu dengan Presiden Donald Trump.

Seminggu kemudian, pemerintah Indonesia mengumumkan sendiri bahwa DFC akan menginvestasikan $ 2 miliar. Pada bulan Desember, DFC mengumumkan akan menginvestasikan $ 54 juta dalam Dana Investasi dan Infrastruktur Nasional India, tetapi tetap diam pada dana Indonesia.

Pada bulan Maret, UEA menjadi investor terbesar setelah mengumumkan akan menginvestasikan $ 10 miliar di INA. Kesepakatan itu dicapai melalui panggilan telepon antara Jokowi dan Putra Mahkota UEA Mohammed bin Zayed al-Nahyan.

Putra mahkota juga mengepalai komite yang mengawasi pembangunan ibu kota baru Indonesia. Pengerjaan rencana ambisius untuk memindahkan parlemen dan pusat administrasi negara dari Jakarta ke Kalimantan Timur di pulau Kalimantan telah terhenti selama pandemi, tetapi pemerintah bersikeras bahwa proyek senilai $ 34 miliar terus berlanjut.

“Menurut saya, dana INA akan dimasukkan ke ibu kota baru,” kata Andry Satrio Nugroho, peneliti dari Institute for Economic and Financial Development yang berbasis di Jakarta.

Yang lain percaya bahwa Indonesia memiliki kebutuhan infrastruktur yang lebih mendesak dan khawatir INA akan terlibat dalam ibu kota baru terlalu cepat.

Bill Sullivan, Penasihat Asing Senior di Christian Teo & Para mitra di Jakarta, percaya bahwa ada risiko INA dapat menggeser investasi swasta yang ada, terutama karena tampaknya dana baru tersebut tidak hanya mencakup infrastruktur untuk perawatan kesehatan, pariwisata, dan sektor lainnya. Mengingat besarnya kemungkinan dan keterlibatan pemerintah, tidak realistis mengharapkan sektor swasta untuk dapat mengalahkan INA, katanya.

Sullivan juga memiliki keberatan bahwa politisi dapat menyimpan uang mereka. Peraturan INA melarang anggota partai politik untuk terlibat dalam pengoperasian dana, tetapi akan ada jalan keluar dari masalah ini, kata Sullivan.

Apakah dana tersebut merupakan perkembangan positif bagi Indonesia dan reputasi internasionalnya akan sangat bergantung pada manajemen yang baik dan sejauh mana, jika ada, mengurangi ruang yang disediakan untuk investor sektor swasta dalam perekonomian Indonesia, kata Sullivan.

“Ini memang ‘eksperimen’ yang berani untuk Indonesia, tapi hasilnya sangat tidak pasti.”

Tetap saja, ada banyak hal yang disukai oleh INA Sullivan. “Pemerintah telah mencentang semua kotak untuk menyajikan ini dengan cara yang tampaknya sangat positif. Masih harus dilihat seberapa yakin calon investor nantinya. “

dengan Natalia Santi

READ  Tingkatkan pengalaman WFH Anda dengan memperluas tampilan laptop Anda
Written By
More from Suede Nazar

42 paus mati setelah terdampar massal di Indonesia

Empat puluh dua paus telah mati setelah terdampar besar-besaran di pulau Madura,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *