China mengungkapkan beberapa perincian hukum keamanan nasional Hong Kong dan mereka seburuk yang dikhawatirkan oleh para kritikus

China mengungkapkan beberapa perincian hukum keamanan nasional Hong Kong dan mereka seburuk yang dikhawatirkan oleh para kritikus

Undang-undang hanya memasukkan celah, kata mereka, dan tidak berbeda dengan apa yang dimiliki banyak negara lain dalam pembukuannya. Pejabat lokal dan bisnis terkemuka melemparkan beban mereka di belakang rancangan undang-undang – tidak terlihat – menjanjikan bahwa itu akan membuat kota lebih makmur, dan dalam hal apa pun, hanya akan memengaruhi segelintir orang.
Pada hari Sabtu, Kongres Rakyat Nasional China (NPC), yang diperkirakan akan mengesahkan undang-undang dalam beberapa minggu mendatang, memberi Hong Kong pandangan pertama tentang apa yang ada di dalamnya. Para pengkritik benar untuk khawatir: sebagaimana dirancang, undang-undang akan menjungkirbalikkan sistem hukum independen yang berharga di kota itu, yang memungkinkan Beijing untuk mengesampingkan hukum lokal sambil meningkatkan kemampuannya untuk menekan oposisi politik.

Yang paling kontroversial, undang-undang memberi Beijing wewenang untuk menjalankan yurisdiksi atas kasus-kasus pidana tertentu, meningkatkan prospek bahwa untuk pertama kalinya dalam sejarah Hong Kong, tersangka dapat diekstradisi melintasi perbatasan untuk menghadapi persidangan, dan berpotensi waktu penjara, di daratan.

Ketakutan hanya itulah yang mendorong protes terhadap RUU ekstradisi tahun lalu yang diusulkan oleh pemerintah Hong Kong. Protes-protes itu akhirnya memaksa ditinggalkannya undang-undang itu, tetapi memicu kerusuhan anti-pemerintah yang lebih luas yang, kata Beijing, membutuhkan pengenaan peraturan keamanan nasional yang baru.

Antony Dapiran, seorang pengacara dan analis politik yang berbasis di Hong Kong, menggambarkan undang-undang baru ini sebagai “perebutan kekuasaan berbasis luas oleh Beijing” atas banyak elemen kunci pemerintah dan masyarakat.

Menulis di Twitter, ia mengatakan undang-undang baru “secara efektif membentuk peradilan paralel (dan) mengambil penafsiran dan kekuatan putusan akhir jauh dari pengadilan Hong Kong.”

Sistem baru

Ketika Hong Kong diserahkan dari Inggris ke pemerintahan Cina pada tahun 1997, sistem hukum umum kota itu tetap utuh. Preseden tetap berlaku, dan perlindungan di bawah konstitusi de facto yang baru, Hukum Dasar, serta berbagai perjanjian internasional, menjamin tingkat keadilan dan kebebasan yang tidak terlihat di Tiongkok, di mana tingkat hukumannya di utara 90%.

Sementara NPC memang mendapatkan kemampuan untuk “menafsirkan” Undang-Undang Dasar, pada dasarnya menulis ulangnya dalam kasus-kasus tertentu, pemerintah pusat tidak memiliki yurisdiksi atas kasus-kasus individual, juga tidak dapat orang diadili atas kejahatan terhadap Beijing yang tidak ilegal di Hong Kong.

Undang-undang keamanan nasional yang baru akan mengubah semua itu. Menurut perincian yang dipublikasikan selama akhir pekan, organ-organ keamanan Tiongkok akan memiliki kekuatan untuk “menjalankan yurisdiksi” atas kasus-kasus keamanan nasional “dalam keadaan tertentu,” sementara penuntutan lainnya di bawah hukum akan didengar oleh panel hakim yang dipilih oleh Beijing kota- pemimpin yang ditunjuk.

READ  Salah satu pengelola kata sandi terbaik yang ditinjau adalah diskon 50% saat ini

Tidak disebutkan secara eksplisit apakah tersangka dapat menghadapi ekstradisi ke daratan China dalam keadaan seperti itu.

Meskipun draf itu memang merujuk pada penegakan “aturan hukum” dan berbagai kebebasan sipil, undang-undang tersebut juga mensubordinasikan undang-undang yang ada ke dalam RUU keamanan nasional, sehingga ketika ada konflik, undang-undang keamanan nasional berlaku. Dalam praktiknya, ini bisa berarti bahwa ketika penuntutan keamanan nasional bertentangan dengan hak asasi manusia yang dilindungi oleh hukum Hong Kong, hak-hak tersebut ditangguhkan.

Menulis setelah pengumuman hari Sabtu, Jerome Cohen, seorang ahli hukum Cina, dibubarkan “permen mata” tentang hak asasi manusia, menunjukkan bahwa “ketentuan yang sangat dalam rancangan (hukum) akan tampak melanggar perlindungan tersebut.”

“Penyerahan itu jelas telah menjadi pengambilalihan,” tambah Cohen.

Kevin Yam, seorang pengacara yang berbasis di Hong Kong dan mantan ketua Kelompok Pengacara Progresif, kata hukum yang diusulkan itu tidak layak ditafsirkan secara hukum, dan menambahkan “tidak ada yang bisa dianalisis.”

“Hanya apa pun yang mereka katakan,” tambahnya. “Dan jika mereka tidak dapat membuat apa pun yang mereka katakan adalah ketika mereka menginginkan sesuatu, mereka hanya akan mengubahnya dengan cara apa pun yang mereka suka.”

Manuver peradilan

Sementara belum ada saran konsultasi publik atau referendum yang benar tentang RUU tersebut, beberapa ketentuan yang diungkapkan pada hari Sabtu tampaknya diarahkan menghilangkan ketakutan warga Hong Kong akan hal itu, atau setidaknya mengurangi penjualannya ke publik.

Ketentuan tersebut datang di tengah upaya propaganda besar-besaran untuk menjual tagihan, dengan poster dan iklan mempromosikannya memplester Hong Kong, serta dorongan nyata oleh Beijing untuk perusahaan China untuk mendaftar ulang di bursa saham kota, meningkatkan ekonomi lokal.

READ  Bingung Dengan Pimpinan Partai Lok Janshakti Chirag Paswan, Wakil Ketua Bihar Sushil Modi Memainkan Pasifis Dalam Pemilihan Umum Negara
Secara khusus, pembentukan panel, yang dinominasikan oleh Kepala Eksekutif Carrie Lam, untuk mendengarkan kasus-kasus keamanan nasional, mungkin telah menjadi bantuan bagi mereka yang menyatakan khawatir atas laporan bahwa RUU itu akan menghalangi hakim kelahiran asing untuk mendengarkannya. Sebagai bagian dari sistem hukum umum yang lebih luas, yang juga mencakup Inggris, Kanada, Australia dan sejumlah yurisdiksi lain, Hong Kong secara berkala menunjuk hakim “tidak tetap” yang terhormat ke Pengadilan Banding Final.

Hakim-hakim ini ditunjuk oleh kepala eksekutif, tetapi kehadiran mereka dalam kasus-kasus tertentu telah menjadi kontroversi di Tiongkok, yang mengarah pada seruan untuk pemecatan mereka, atau melarang mereka dari kasus-kasus sensitif tertentu. Dengan memberikan Lam kuasa untuk mencalonkan hakim untuk mendengarkan kasus-kasus keamanan nasional, pemerintah pada dasarnya menghindari masalah ini, memungkinkannya untuk memilih hakim yang dianggap paling setia.

Hong Kong Bar Association telah jahanam rencana itu “luar biasa” dan merupakan pukulan besar bagi independensi peradilan, menunjukkan bahwa Lam akan menunjuk panel untuk mengawasi kasus-kasus di mana ia sendiri adalah pihak yang berkepentingan.
Berbicara kepada media lokal, Ketua Asosiasi Pengacara Philip Dykes mengatakan undang-undang itu adalah “resep untuk konflik kepentingan,” dan akan memungkinkan Lam untuk “memilih-ceri” yang mana hakim mendengarkan kasus-kasus yang paling kontroversial.
Alvin Yeung, seorang anggota parlemen oposisi dan pengacara, kata proposal itu adalah “keberangkatan yang jelas dari tradisi hukum umum.”

Penuntutan politik

Memperluas kekuatan pengadilan Tiongkok dan layanan keamanan ke Hong Kong juga membawa keprihatinan yang semakin besar.

Mengizinkan aparat keamanan Tiongkok untuk beroperasi di kota menimbulkan momok penganiayaan di luar hukum. Pembangkang dan aktivis di Cina sering kali dihilangkan oleh pihak berwenang atau diancam akan ditangkap di sekitar peristiwa-peristiwa sensitif, dan banyak jurnalis dan pengacara diseret untuk “minum teh” dengan dinas keamanan, di mana mereka menerima ancaman terselubung tipis tentang kemungkinan konsekuensi dari pekerjaan mereka.

Memberikan yurisdiksi pengadilan Cina “dalam keadaan tertentu,” sementara itu, kemungkinan akan menjamin hukuman dalam kasus-kasus tersebut. Sistem hukum China telah banyak dikritik karena kurangnya perlindungan hak asasi manusia, penuntutan politik yang telanjang, dan tingkat hukuman yang hampir universal. Hukum keamanan nasional negara itu sendiri telah ditafsirkan secara luas di masa lalu untuk memenjarakan aktivis, intelektual dan jurnalis.

Dua orang Kanada yang dituntut pekan lalu karena memata-matai adalah contoh yang tepat untuk hal ini. Michael Kovrig dan Michael Spavor ditangkap pada akhir 2018 tak lama setelah penahanan eksekutif Kanada, Meng Wanzhou. Sementara Cina berpendapat ada bukti “kuat” terhadap kedua orang itu, Kanada memandang kasus itu “sewenang-wenang” dan bermotivasi politik.
Kovrig dan Spavor juga merupakan contoh bagaimana undang-undang keamanan nasional di Cina berbeda dengan di negara-negara demokratis. Kanada, misalnya, telah hukum yang menentang spionase dan mata-mata, dan orang-orang telah dituntut di bawah mereka.
Perbedaannya adalah bahwa hukum dan penuntutan yang sesuai harus sesuai dengan Piagam Hak dan Kebebasan Kanada, undang-undang hak asasi negara, dan dapat dihancurkan jika mereka menemukan pengadilan tidak konstitusional.
Ini tidak terjadi di Cina, dan mungkin tidak akan segera terjadi di Hong Kong, jika proposal untuk hukum tersebut diteruskan. Sementara China memang menyebutkan hak-hak tertentu di dalamnya konstitusi, ini lebih rendah dari hukum, bukan mengesampingkan. Kebebasan berekspresi, beragama dan pers ada pada prinsipnya, tetapi “tidak boleh melanggar kepentingan Negara.”

Demikian pula, Hong Kong menjamin hak-hak berdasarkan Hukum Dasar dan dengan menjadi penandatangan konvensi internasional, tetapi hukum keamanan nasional seperti yang dirancang akan mengesampingkan perlindungan ini.

Mereka yang berusaha untuk menegaskan hak-hak mereka yang dilindungi secara konstitusional di Tiongkok sering dituntut dengan alasan keamanan nasional, seperti pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Liu Xiaobo, yang meninggal pada tahun 2017 setelah bertahun-tahun di penjara dengan tuduhan “menghasut subversi kekuasaan negara.” Karya Liu yang paling terkenal, Piagam 08, di mana ia adalah penulis bersama, sebagian menyerukan agar para hakim dapat “menegakkan otoritas Konstitusi.”
READ  Pemandangan real estate Hamptons yang gila di 'Million Dollar Beach House'

Written By
More from Suede Nazar

UP Gangster Vikas Dubey’s Run Across 4 States Termasuk ID Palsu

New Delhi: Setelah pertumpahan darah yang melihat delapan polisi dari Uttar Pradesh...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *