Sengketa Senakaku / Diaoyu: Pemungutan suara Jepang untuk mengubah status kepulauan juga diklaim oleh Tiongkok

Sengketa Senakaku / Diaoyu: Pemungutan suara Jepang untuk mengubah status kepulauan juga diklaim oleh Tiongkok

Dewan Kota Ishigaki di prefektur Okinawa Jepang menyetujui undang-undang yang mengubah status administratif kelompok pulau tak berpenghuni, 1.200 mil (1.931 kilometer) barat daya Tokyo.

Pulau-pulau itu, yang dikenal sebagai Senkakus di Jepang dan Diaoyus di Cina, telah dikelola oleh Jepang sejak 1972, tetapi baik Tokyo maupun Beijing mengatakan klaim mereka kepada kelompok itu sudah ada sejak ratusan tahun yang lalu.

Cina memperingatkan sebelum pemungutan suara Senin terhadap perubahan standing quo atas pulau-pulau itu.

“Pulau Diaoyu dan pulau-pulau afiliasinya adalah wilayah yang melekat di China,” sebuah pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Tiongkok pada hari Jumat mengatakan. “Kami meminta Jepang untuk mematuhi semangat konsensus empat prinsip, menghindari menciptakan insiden baru pada masalah Kepulauan Diaoyu, dan mengambil tindakan praktis untuk menjaga stabilitas situasi Laut Cina Timur.”

Salah satu dari empat prinsip itu adalah bahwa Jepang mengakui bahwa kedaulatan atas pulau-pulau itu sedang dalam perselisihan.

Namun RUU yang disahkan Senin di Ishigaki menepis kekhawatiran tentang bagaimana langkah itu mungkin dirasakan di Beijing.

“Persetujuan kasus ini tidak mempertimbangkan pengaruh negara lain, tetapi dianggap meningkatkan efisiensi prosedur administrasi,” kata dewan.

Sebelumnya, surat kabar Asahi Shimbun Jepang melaporkan RUU itu “menegaskan pulau-pulau itu adalah bagian dari wilayah Jepang.”

Ini adalah jenis bahasa yang menggelitik di Beijing.

SEBUAH cerita di Worldwide Moments yang dikelola pemerintah China bulan ini juga memperingatkan konsekuensi dari setiap perubahan position pulau.

“Mengubah penunjukan administratif saat ini hanya dapat membuat perselisihan lebih rumit dan membawa lebih banyak risiko krisis,” Li Haidong, seorang profesor di Institut Hubungan Internasional Universitas Hubungan Luar Negeri China, mengatakan kepada Worldwide Periods.

READ  Tanggapan Hampir 4 Jam Menteri Utama Kerala Pinarayi Vijayan Ujian Lantai Bersih Pemerintah

Ketakutan akan kemungkinan konfrontasi meningkat minggu lalu dengan pengumuman dari penjaga pantai Jepang bahwa kapal pemerintah Tiongkok telah terlihat di perairan dekat Kepulauan Senakaku / Diaoyu setiap hari sejak pertengahan April, membuat rekor baru untuk jumlah hari berturut-turut .

Pada hari Senin, penampakan itu telah mencapai 70 hari berturut-turut, dengan penjaga pantai Jepang mengatakan empat kapal Tiongkok berada di daerah tersebut saat pemungutan suara berlangsung di Okinawa.

Menanggapi meningkatnya kehadiran orang Cina, Yoshihide Suga, kepala sekretaris kabinet Jepang, menegaskan kembali tekad Tokyo pada konferensi pers Rabu lalu.

“Kepulauan Senkaku berada di bawah kendali kami dan tidak diragukan lagi wilayah kami secara historis dan hukum internasional. Sangat serius bahwa kegiatan ini berlanjut. Kami akan menanggapi pihak China dengan tegas dan tenang,” kata Suga.

Foto udara ini diambil pada 15 September 2010 menunjukkan pulau-pulau yang disengketakan yang dikenal sebagai Senkaku di Jepang dan Diaoyu di Cina di Laut Cina Timur.

Protes kekerasan di Tiongkok

Sebelum pemungutan suara Senin, “krisis” terbaru atas pulau-pulau terjadi pada 2012.

Tahun itu, Jepang menasionalisasi pulau-pulau yang dimiliki secara pribadi untuk menangkal penjualan yang direncanakan kepada gubernur Tokyo saat itu, seorang nasionalis garis keras yang dilaporkan berharap untuk mengembangkan pulau-pulau tersebut.

Rencana itu memicu protes jalanan besar dan sangat tidak biasa di seluruh Cina, di tengah gelombang sentimen nasionalis.

Demonstrasi berubah menjadi kekerasan ketika para pemrotes melemparkan puing-puing ke Kedutaan Besar Jepang di Beijing, menggeledah toko-toko dan restoran-restoran Jepang dan menjungkirbalikkan mobil-mobil Jepang.

Dalam sebuah ilustrasi yang gamblang tentang bagaimana pulau-pulau itu terbakar ke dalam kesadaran Cina, seorang lelaki Tionghoa dipukuli hingga koma oleh rekan-rekan senegaranya hanya karena dia mengendarai Toyota Corolla.

Apa yang merumitkan pertikaian tentang pulau-pulau itu, jika hal itu semakin meningkat ke titik konfrontasi militer, adalah bahwa Amerika Serikat berkewajiban untuk mempertahankan mereka sebagai bagian dari wilayah Jepang di bawah pakta pertahanan bersama dengan Tokyo.

READ  Saroj Khan, Koreografer Angka Bollywood Ikon, Meninggal Di 71

William Choong, seorang rekan senior di ISEAS-Yusof Ishak Institute di Singapura, baru-baru ini memperingatkan bahwa Senkakus / Diaoyu mungkin lebih seperti bubuk bedak daripada daerah lain yang diperebutkan di Asia Timur.

“Dibandingkan dengan titik nyala lainnya di wilayah ini – Laut Cina Selatan, Taiwan, dan plan senjata Korea Utara – Laut Cina Timur menggabungkan campuran yang unik dan mudah terbakar dari sejarah, kehormatan dan wilayah,” Choong menulis bulan ini di The Interpreter, site dari Lowy Institute di Australia.

“Pertanyaannya bukan apakah Cina, yang sekarang menjadi sasaran pers penuh pengadilan oleh Amerika, ingin menantang Jepang atas kepulauan itu. Pertanyaannya adalah kapan, dan bagaimana? Inilah yang membuat pembuat kebijakan Jepang (dan Amerika) terjaga di malam hari. , “Choong menulis.

More from Casildo Jabbour

Jordan Montgomery benar-benar siap menjadi sorotan Yankees

Jordan Montgomery tidak meninggalkan semuanya di lapangan, dan dalam hal ini, itu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *