Tubuh pasien COVID-19 dikunyah anjing di rumah sakit Andhra Pradesh

Covid patient

Tubuh di sebuah rumah sakit di Ongole di Andhra Pradesh

Di rumah sakit pemerintah yang terletak di Ongole di Andhra Pradesh, mayat seorang pria ditemukan dengan luka gigitan anjing dan telinganya sebagian hilang. Media mengutipnya sebagai kasus kelalaian medis belaka.

Menurut laporan, jenazah itu terbaring di gudang, yang digunakan sebagai tempat penampungan para tunawisma di Institut Ilmu Kedokteran Rajiv Gandhi (RIMS).

Insiden itu terjadi pada hari Senin. Staf keamanan di rumah sakit melihat anjing menggigit telinga pria itu dan mengusir mereka. Belakangan diketahui bahwa pria itu telah tewas dan diidentifikasi sebagai Kantha Rao. Dia adalah warga desa Bitragunta, Zarugumalli mandal, distrik Prakasam. Tidak ada staf rumah sakit yang merawat pria itu.

Kerabat Kantha Rao ketika mengetahui kejadian itu, marah besar. Mereka memprotes di rumah sakit atas kelalaian medis yang ditunjukkan oleh staf rumah sakit dan menyatakan bahwa Kantha Rao ditolak masuk oleh pihak berwenang.

Probe sedang berlangsung

Pengawas menyatakan bahwa penyelidikan telah dimulai terhadap masalah tersebut untuk mengetahui apakah rumah sakit menolak masuk atau Kantha Rao yang menolak perawatan dan mencari perlindungan di gudang.

Dr Sreeramulu dari rumah sakit menyatakan bahwa catatan rumah sakit menunjukkan bahwa Kantha Rao bukanlah pasien di rumah sakit tersebut. Anggota keluarga mengatakan bahwa dia dibawa ke rumah sakit pada 5 Agustus dengan ambulans setelah dinyatakan positif terkena virus corona. Tapi dia tinggal di gudang kantin tua, yang biasanya ditempati oleh para tunawisma, jadi tidak ada orang di rumah sakit yang merawatnya. dia.” Dia menambahkan.

Mantan Menteri Utama dan pemimpin oposisi Chandrababu Naidu menyatakan keterkejutannya atas insiden tersebut dan menyatakan bahwa itu memang kasus kelalaian medis. Dia membagikan video mayat dan menulis, “Ini memilukan! Mayat pasien telah terbaring tanpa perawatan di Ongole GGH selama 2 hari. Anjing menganiaya & memakan tubuh tersebut dan mengirimkan kegugupan ke pasien bersama. Ini serius pelanggaran martabat manusia & kegagalan manajemen yang besar dari Gubernur AP. Saya kehilangan kata-kata untuk mengutuk ini! “

READ  Sonu Sood mendapat 31.690 permintaan bantuan: Secara manusiawi tidak mungkin menjangkau semua orang
More from Casildo Jabbour

Demonstran anti-polisi membuat Portland ‘terlihat seperti zona perang’

Demonstran anti-polisi memulai kebakaran besar di dekat kantor polisi Portland Jumat pagi,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *