Trump menyebut Black Lives Issue sebagai ‘simbol kebencian’ saat ia mulai berlomba

Trump menyebut Black Lives Matter sebagai 'simbol kebencian' saat ia mulai berlomba

Menavigasi saat politik yang berbahaya, Trump terus memanfaatkan divisi budaya yang meluas dengan cara yang ia yakini akan menarik bagi pemilih yang peduli tentang keamanan dan ketertiban – meskipun jajak pendapat menunjukkan ketidaksetujuan yang luas tentang bagaimana ia menangani hubungan ras.

Ketika ia mendistribusikan poster buronan yang dicurigai di Twitter-nya dan memperingatkan mereka yang mencipratkan cat merah pada patung George Washington untuk menyerahkan diri, Trump juga memicu ketegangan rasial menggunakan bahasa dan kiasan yang berkaitan dengan masa-masa politik segregasi dan ketakutan akan lingkungan yang hancur.

Upaya itu dilakukan sebagian besar di halaman Twitter Trump, yang selama akhir pekan menampilkan video clip pendukung di Florida meneriakkan “Kekuatan Putih.” Trump kemudian menghapusnya, meskipun ia meninggalkan video clip dua pemilik rumah Putih di St. Louis yang melindungi rumah batu mereka dengan senjata api ketika pawai Black Lives Issue lewat.
Bahkan di luar Twitter, para pembantu mengatakan Trump telah paling fokus dalam pertemuan pada masalah seputar patung dan monumen – dan bukan pada pandemi koronavirus atau intelijen yang mengamuk yang menyarankan Rusia membayar Taliban untuk membunuh pasukan Amerika. Dia telah menginstruksikan pejabat pemerintah untuk juga fokus pada masalah ini dan pada hari Rabu, Departemen Keamanan Dalam Negeri mengumumkan akan membentuk satuan tugas untuk “melindungi monumen, peringatan, dan patung-patung Amerika.”

Beberapa penasihat politik Presiden khawatir Trump sama-sama teralihkan dari krisis kesehatan dan ekonomi aktual yang dihadapi negara itu dan mengasingkan pemilih ayunan moderat yang pandangannya tentang ras telah berevolusi dengan memandang monumen Konfederasi sebagai “sejarah.”

Namun Trump menegaskan masalah itu adalah yang menang baginya dan telah menolak untuk mengubah arah.

“Ini adalah pertempuran untuk menyelamatkan Warisan, Sejarah, dan Kebesaran Negara kita!” dia menulis pada hari Selasa, menggunakan tagar kampanyenya # MAGA2020.

Jajak pendapat menunjukkan pemilih sekarang sebagian besar tidak menyetujui penanganan ras Trump, termasuk mayoritas besar perempuan. Enam puluh empat persen wanita mengatakan dalam jajak pendapat New York Periods / Siena pekan lalu mereka tidak setuju tentang bagaimana Trump menangani hubungan ras.

Meskipun angka-angka itu, Trump belum menunjukkan keinginan untuk mengubah arah. Minggu ini dia telah memihak publik dengan mereka yang ingin mempertahankan monumen untuk masa lalu rasis Amerika – termasuk pada hari Selasa mengancam akan memveto paket otorisasi pertahanan jika itu termasuk ketentuan untuk mengganti nama beberapa pangkalan militer untuk menghormati para pemimpin Konfederasi.

“Aku akan memveto RUU Otorisasi Pertahanan jika Elizabeth ‘Pocahontas’ Warren (dari semua orang!) Amandemen, yang akan mengarah pada penggantian nama (ditambah hal-hal buruk lainnya!) Dari Benteng Bragg, Benteng Robert E. Lee, dan banyak Militer lainnya Basa dari mana kita memenangkan Dua Perang Dunia, ada dalam RUU! ” Trump menulis.

READ  Tren pemilu yang dicurangi sebagai tweet Trump, tetapi ia juga menggunakan e-mail untuk memilih

Trump juga mengutuk keputusan untuk menghapus nama-nama Woodrow Wilson dan John Wayne dari bangunan dan telah meluncurkan upaya habis-habisan untuk menghukum orang-orang yang merusak monumen nasional.

Black Life Make a difference

Pada hari Rabu, Presiden marah pada rencana yang diumumkan baru-baru ini oleh pejabat di New York Town untuk melukis frase “Black Lives Make any difference” di depan Trump Tower di Fifth Avenue. Ini akan menjadi kedua kalinya kata-kata itu muncul dalam huruf besar di luar salah satu rumah Trump Walikota Washington meminta istilah itu dicat dengan huruf kuning besar di sebuah jalan dekat Gedung Putih bulan lalu.

Pekerjaan pada rencana akan dimulai dalam beberapa hari mendatang, Walikota Bill de Blasio mengatakan pada hari Rabu. Sehari sebelumnya, Dewan Kota New York menyetujui anggaran yang mencakup pemotongan $ 1 miliar untuk departemen kepolisian kota.

“NYC memotong $ Polisi oleh SATU MILIAR DOLAR, namun @NYCMayor akan melukis tanda Besar Hitam Hidup yang berwarna kuning di Fifth Avenue, merendahkan Avenue mewah ini,” tulis Trump di Twitter tak lama setelah de Blasio mengumumkan waktu rencananya. “Ini akan semakin memusuhi Best New York.”

Presiden, yang telah menolak panggilan mengutuk nasionalis kulit putih, kemudian menyebut kata-kata “Black Life Make a difference” sebagai “simbol kebencian” dan menyarankan agar petugas polisi dapat memblokir pekerjaan: “Mungkin Polisi HEBAT kami, yang telah dinetralkan dan dihina. oleh seorang walikota yang membenci & tidak menghormati mereka, tidak akan membiarkan simbol kebencian ini ditempelkan di jalan terhebat New York. Habiskan uang ini untuk memerangi kejahatan! “

Menargetkan hukum perumahan yang adil, dengan mengutip dampak pada pinggiran kota

Pesan itu muncul setelah tweet tengah malam pada hari Selasa menunjukkan undang-undang perumahan adil period Obama yang dimaksudkan untuk memerangi segregasi memiliki “dampak yang menghancurkan” di pinggiran kota. Trump berusaha untuk memperkuat posisinya dengan pemilih di pinggiran kota, yang merupakan kunci kemenangannya pada tahun 2016 tetapi yang menurut jajak pendapat sekarang menunjukkan bahwa ia kalah buruk – sebagian karena pandangannya yang memecah belah mengenai ras.

Polling NPR / PBS / Marist minggu ini menemukan Biden dengan keunggulan 60% -35% atas Trump di pinggiran kota – dibandingkan dengan kemenangan 49% -45% Trump di sana pada tahun 2016, menurut hasil polling.

Dalam pesan tersebut, Trump menulis bahwa ia sedang meninjau mandat Perumahan yang Adil, yang diberlakukan pada tahun 2015 sebagai cara untuk mendukung Undang-Undang Perumahan yang Adil 1968, yang melarang pembatasan penjualan atau penyewaan rumah kepada orang-orang berdasarkan ras – dan dimana Trump dan ayahnya dituduh dalam kasus pelanggaran hak sipil federal pada tahun 1973.

READ  Rencana Kongres B Di Rajasthan Jika Pengadilan Mendukung Pilot Sachin

“Atas permintaan banyak orang Amerika hebat yang tinggal di Suburbs, dan yang lainnya, saya sedang mempelajari peraturan perumahan AFFH yang memiliki dampak buruk pada daerah Suburban yang pernah berkembang pesat ini,” tulis Trump. Dia mengatakan saingannya tahun pemilihan Joe Biden ingin membuat pinggiran kota “JAUH LEBIH BURUK.”

“Tidak adil bagi pemilik rumah,” tulis Trump, “aku boleh MENGAKHIRI!”

Namun tidak jelas bagaimana pesan Trump – yang dalam hal waktu dan kontennya digunakan pada percakapan seputar ras dan kesetaraan – dapat membantu.

Dampak Fair Housing Act

Meskipun Honest Housing Act diberlakukan selama beberapa dekade, banyak lingkungan masih tetap terpisah, dengan masyarakat minoritas cenderung memiliki akses ke sekolah yang baik, perawatan kesehatan dan program publik yang diperlukan untuk membantu warga keluar dari kemiskinan. AFFH dianggap penting untuk semakin meningkatkan lapangan bermain bagi populasi yang kurang mampu.

Dalam definisi resmi aturan tersebut, Departemen Perumahan dan Pengembangan Perkotaan mengatakan AFFH dirancang “untuk mengambil tindakan yang berarti untuk mengatasi pola historis segregasi, mempromosikan pilihan perumahan yang adil, dan menumbuhkan masyarakat inklusif yang bebas dari diskriminasi.”

Aturan tersebut mengharuskan masyarakat yang menerima dana federal untuk menyerahkan penilaian dan analisis praktik perumahan yang adil, yang menurut para pendukung aturan itu diperlukan untuk meminta pertanggungjawaban mereka atas penegakan Undang-Undang Perumahan yang Adil.

Trump sendiri dituduh melanggar Undang-Undang Perumahan yang Adil ketika ia menjalankan perusahaan true estat keluarganya di tahun 1970-an. Pada saat itu, Departemen Kehakiman menuduh bahwa orang kulit hitam yang menanyakan tentang apartemen di gedung Trump ditolak tetapi penyewa kulit putih ditawari sewa.

Kasus ini akhirnya diselesaikan setelah Trump berusaha untuk menggugat.

READ  15 Tewas di Tanah Longsor Di Kerala Setelah Hujan Lebat, 15 Diselamatkan

Pemerintahan Trump telah mengatakan pada 2018 bahwa mereka menunda implementasi aturan AFFH, bagian dari upaya yang lebih besar untuk membongkar warisan yang ditinggalkan oleh Presiden Barack Obama. Pada saat itu, HUD mengambil keputusan sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk menguji kembali aturan yang tersisa dari pemerintahan sebelumnya.

Awal tahun ini, Sekretaris HUD Ben Carson mengusulkan perubahan yang pada dasarnya akan menghilangkan AFFH, dengan mengatakan bahwa walikota dan pejabat lokal mengetahui komunitas mereka lebih baik daripada pemerintah federal dan lebih diposisikan untuk membuat keputusan perumahan. Itu disambut dengan tentangan keras dari para advokat perumahan, yang mengatakan menghilangkan aturan akan membuat perumahan menjadi kurang adil.

“Serangan terhadap perumahan yang adil ini adalah bagian dari upaya berkelanjutan pemerintah Trump yang lebih besar untuk membongkar perlindungan hak-hak sipil, dan itu harus dihentikan,” kata Lisa Rice, presiden dan CEO National Truthful Housing Alliance, pada bulan Maret.

More from Casildo Jabbour

Sekretaris Taxi Aditya Verma menulis kepada Presiden BCCI Sourav Ganguly menginginkan keadilan untuk Bihar Cricket

Darren Sammy menuntut permintaan maaf dari rekan setim SRH karena menggunakan cercaan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *