Andhra Pradesh Melintasi Delhi Menjadi Negara Strike Terburuk Ketiga COVID

Andhra Crosses Delhi Untuk Menjadi Hit Hit COVID Terburuk Ketiga

Negara menyelesaikan 19.51.776 tes sejauh ini pada tingkat 36.550 per juta (File)

Emphasize

  • Andhra menambahkan lebih dari 30.000 kasus dalam tiga hari
  • 10.376 kasus, 60 kematian dilaporkan pada hari Jumat
  • Tingkat kepositifan di Andhra Pradesh meningkat hingga 7,22%

New Delhi:

Andhra Pradesh pada hari Jumat melampaui Delhi untuk menjadi negara yang terkena coronavirus terburuk ketiga di negara ini. Negara telah menambahkan lebih dari 30.000 kasus ke penghitungannya dalam tiga hari terakhir, menjadikan full dari mereka yang terinfeksi oleh virus mematikan menjadi 1.40.933, termasuk 1.349 kematian.

Andhra Pradesh melaporkan 10.376 kasus dan 60 kematian pada hari Jumat.

Ibukota nasional, yang tetap di tempat ketiga di belakang Maharashtra dan Tamil Nadu selama berminggu-minggu dalam daftar, menambahkan 1.195 kasus, menjadikan totalnya menjadi 1.35.598.

Tingkat kepekaan infeksi di Andhra Pradesh melonjak hingga 7,22 persen karena percepatan abnormal dalam jumlah kasus dalam tiga hari terakhir ketika menambahkan 30.636 kasus.

Sebanyak 3.822 pasien pulih dan dipulangkan dari rumah sakit dalam sehari. Secara keseluruhan, negara sekarang memiliki 75.720 kasus aktif setelah 63.864 disembuhkan, buletin itu menambahkan.

Sesuai details pemerintah, negara bagian tersebut telah menyelesaikan 19.51.776 tes sejauh ini dengan laju 36.550 for each juta populasi, kantor berita PTI melaporkan.

Wakil Kepala Menteri (Kesehatan) AKK Srinivas baru-baru ini mengatakan alasan utama untuk lonjakan parah dalam sejumlah kasus adalah tes COVID-19 “ekstensif” yang dilakukan di negara bagian.

Delhi telah menjadi penyebab utama kekhawatiran karena melaporkan hampir 4.000 kasus harian pada bulan Juni selama beberapa hari. Semburan kasus juga menimbulkan tantangan logistik yang parah di hadapan pemerintah AAP untuk mengatur tempat tidur rumah sakit.

READ  Kebakaran Di Sekretariat Kerala, Petugas Berebut Untuk Menyelamatkan File

Namun, karena jumlah pasien COVID-19 berkurang secara drastis dengan angka harian yang rendah dan tingkat pemulihan yang tinggi, pemerintah Delhi mengatakan memiliki kelebihan tempat tidur.

Pemerintah Delhi, untuk menghidupkan kembali ekonominya, telah mengizinkan resort dibuka kembali dari hari Sabtu dan satu minggu percobaan untuk pasar mingguan di kota itu sebagai bagian dari “Buka 3” tetapi keputusan tersebut diveto oleh Gubernur Letnan Anil Baijal pada hari Jumat.

Penghitungan coronavirus India melewati 16 kasus lakh setelah lebih dari 55.000 pasien baru terdaftar dalam 24 jam, Kementerian Kesehatan Uni mengatakan pada Jumat pagi.

Dengan 779 kematian baru dalam 24 jam, kementerian kesehatan menempatkan whole 35747 kematian, menjadikan India penghitungan kematian tertinggi kelima di dunia di belakang Amerika Serikat, Brasil, Inggris, dan Meksiko.

Dengan masukan dari PTI

More from Casildo Jabbour
Joe Biden menunjuk Rashad Hussain Duta Besar untuk Kebebasan Beragama Internasional
Presiden AS Joe Biden telah menunjuk pengacara Indo-Amerika Rashad Hussain Duta Besar...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *