Jumlah korban tragedi minuman keras palsu mencapai 21, perintah CM Punjab menyelidiki

Captain Amarinder Singh
Kapten Amarinder Singh

“Apa yang telah dilakukan tentang bukti-bukti serangan Mumbai 26/11?” tanya Kapten Amarinder Singh dalam tweet-nya.Twitter / Kapten .marinder Singh

Bahkan ketika setidaknya 21 orang tewas karena dugaan konsumsi minuman keras palsu di distrik Amritsar, Batala dan Tarn Taran di Punjab, Kepala Menteri Amarinder Singh pada hari Jumat memerintahkan penyelidikan magisterial yang dipimpin oleh Komisaris Divisi Jalandhar mengenai masalah tersebut.

Lima kematian lagi dilaporkan pada hari Jumat di Batala. Satu orang dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis.

Empat kematian lagi juga telah dilaporkan dari Tarn Taran.

Panel penyelidikan akan menyelidiki fakta dan keadaan yang mengarah pada tragedi tersebut serta ke masalah terkait lainnya atau yang relevan dengan insiden tersebut dan keadaan yang mengarah ke sana, kata pernyataan resmi.

Komisaris Divisi Jalandhar akan menyelidiki tragedi tersebut bersama dengan Komisaris Cukai dan Perpajakan Bersama dan SP (Investigasi) distrik terkait, kata seorang juru bicara resmi.

Ketua Menteri telah memberi Komisi kebebasan untuk mengkooptasi petugas sipil atau polisi atau ahli apa pun untuk memfasilitasi kelancaran penyelidikan. Dia menjanjikan tindakan tegas terhadap siapa pun yang terbukti bersalah dalam kasus ini.

alkohol

Minuman kerasReuters

Memperhatikan dengan serius, Amarinder Singh juga mengarahkan polisi untuk melancarkan operasi pencarian untuk menindak unit-unit pabrik minuman keras palsu yang beroperasi di negara bagian itu. Polisi telah menangkap Balwinder Kaur di desa Tarsikka di distrik Amritsar sehubungan dengan tragedi berandal itu.

Investigasi lebih lanjut sedang berlangsung di bawah Tim Investigasi Khusus (SIT) yang dibentuk oleh SSP Amritsar-Rural, dari mana kasus pertama dilaporkan.

Pos-mortem dari empat korban – Jaswinder Singh, Kashmir Singh, Kirpal Singh dan Jaswant Singh – akan dilakukan untuk memastikan penyebab pasti dari kematian. Memberikan rincian kasus ini, Direktur Jenderal Polisi Dinkar Gupta mengatakan lima kematian pertama dilaporkan dari desa Mucchal dan Tangra di daerah Pedesaan Amritsar pada malam 29 Juni.

READ  Perdana Menteri Narendra Modi Memimpin Acara Online, Tanpa Pertemuan Massal

Pada 30 Juli malam, dua orang lagi meninggal dalam kondisi mencurigakan di Muchhal, sementara satu orang dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis tetapi kemudian meninggal di Rumah Sakit Sri Guru Ramdas, dari mana ia dirujuk oleh Rumah Sakit Dr Sarabjit Kaur di Tangra.

Kemudian, dua kematian lagi dari dilaporkan dari Mucchal, sementara dua orang lainnya dilaporkan meninggal di kota Batala, juga karena konsumsi minuman keras palsu. Dengan lima orang lagi mengalah di Batala pada hari Jumat, jumlah korban di kota naik menjadi tujuh. Satu orang telah dirujuk ke Rumah Sakit Sipil di Batala dalam kondisi kritis.

Written By
More from Suede Nazar
Cara mengubah perangkat Google Home Anda menjadi speaker portabel
Beranda Google adalah salah satu asisten speaker pintar paling canggih di pasar....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *