Amsterdam telah runtuh selama bertahun-tahun. Sekarang membayar harganya

Amsterdam telah runtuh selama bertahun-tahun.  Sekarang membayar harganya

(CNN) – Retakan dan lubang runtuhan muncul di sepanjang jalur air Amsterdam.

Sepeda berjatuhan ke air yang berputar-putar saat tepi kanal menghilang di bawah roda mereka.

Dinding dermaga runtuh ke rumah perahu. Jembatan bermasalah.

Sementara pembatasan Covid-19 baru-baru ini telah membebaskan ibu kota Belanda dari penyakit overtourisme yang lebih dangkal, tampaknya kota tersebut mengalami krisis eksistensial yang lebih mendesak.

Ini dalam bahaya hancur ke dalam air tempat dibangunnya. Dan hanya perubahan besar-besaran yang dapat menyelamatkannya.

Untungnya, belum ada yang terluka, tetapi kecuali jika mereka dapat mengetahui cara melakukan perbaikan halus senilai jutaan dolar yang dibutuhkan, beberapa infrastruktur abad pertengahan yang indah yang menjadikan Amsterdam tujuan yang begitu populer bisa hilang.

Perhitungan hari Amsterdam seharusnya tidak terlalu mengejutkan.

Anak-anak kota itu tumbuh dengan syair: “Amsterdam, kota besar itu / Dibangun di atas tiang / Jika kota itu pernah roboh / Siapa yang akan membayarnya?

Diterjemahkan secara longgar: “Amsterdam, kota besar / Dibangun di atas tiang / Jika kota akan runtuh / Siapa yang akan membayarnya?”

Kota itu sekarang runtuh – dan Belanda yang menanggung akibatnya.

Peringatan yang tidak dihiraukan

Lubang pembuangan besar muncul di sepanjang tepi sungai di ibu kota Belanda.

Kotamadya Amsterdam

Kembali antara abad 12 dan 16, ketika Amsterdam mulai tumbuh, bangunan dibangun di atas tiang kayu – yang kemudian dibuat beton – yang memberikan stabilitas di lahan berawa dan tidak stabil di sekitar sungai Amstel.

Kanal digali ke tanah lunak yang sama dan dinding kanal dibangun.

Mengingat bahwa banyak dari struktur ini sekarang berusia lebih dari 500 tahun, tidak dapat dipungkiri bahwa banyak dari mereka memerlukan pemeriksaan sesekali.

Namun, selama bertahun-tahun, tampaknya pemerintah kota telah lalai mengawasi beberapa konstruksi yang paling terhormat.

Sekarang sejumlah besar 1.600 jembatan dan 200 kilometer kanal perlu diperiksa dan, jika perlu, diganti.

Meskipun bahaya sering kali disorot belakangan ini, tampaknya sebelum 2020, jalan utama Amsterdam adalah menahan napas dan berharap yang terbaik.

Pada bulan Januari, saluran berita lokal AT5 menyoroti peringatan lima tahun dari para pejabat tentang kondisi saluran air yang buruk yang dikatakan sebagian besar tidak diindahkan oleh otoritas kota sampai tahun ini.

Ia mengutip kekhawatiran seorang penyelam yang menolak untuk melakukan inspeksi di bawah salah satu jembatan tua Amsterdam karena takut akan segera runtuh.

Menanggapi hal tersebut, pemerintah kota mengatakan bahwa perbaikan sedang dilakukan saat dibutuhkan, tetapi meskipun penelitian sedang dilakukan untuk menilai keadaan setiap dinding dermaga dan jembatan, keamanan tidak dapat sepenuhnya dijamin.

“Risiko tidak dapat dikesampingkan seratus persen,” kata seorang juru bicara.

READ  Jadi Ibu Negara, Jill Biden ingin menjadi guru

Infrastruktur kuno

Retakan dan lubang runtuhan di jembatan dan dinding kanal Amsterdam

Overall biaya pekerjaan struktural yang berlangsung selama beberapa tahun ke depan diperkirakan sekitar $ 530 juta.

Kotamadya Amsterdam

Banyak hal telah berubah sejak saat itu, dan Amsterdam sekarang melihat ke bawah dari apa yang bisa menjadi tantangan infrastruktur terbesar yang pernah dihadapi.

Di pucuk pimpinan adalah Alderman Sharon Dijksma, seorang pejabat terpilih dengan pengawasan lalu lintas dan transportasi.

Setelah beberapa insiden yang melibatkan dinding kanal yang runtuh, dia meminta laporan independen yang menyimpulkan bahwa setidaknya 5% dari dinding kanal bata sepanjang 200 kilometer di kota itu dalam kondisi buruk dalam perbaikan, meningkatkan risiko penurunan muka tanah.

Laporan tersebut juga membuat beberapa rekomendasi bahwa, setidaknya untuk beberapa tahun ke depan, dapat secara basic mengubah cara kota modern-day hidup berdampingan dengan infrastruktur kuno yang menjadi landasannya.

Jika perlu, pohon dapat ditebang, ruang parkir dihilangkan dan jalan ditutup untuk kendaraan dengan berat lebih dari 3,5 ton. Dan mulai sekarang, 22,5 juta euro ($ 26,5 juta) setahun akan tersedia untuk pekerjaan pemeliharaan.

Dinding kanal dalam kondisi terburuk berada di urutan teratas untuk penggantian jangka pendek.

Pengawasan akan dilakukan pada titik-titik paling kritis, dan jika tidak lagi aman, tindakan segera akan diambil.

Enam jembatan telah ditutup sebagian atau seluruhnya dan tindakan darurat telah diambil di beberapa titik rawan di sepanjang kanal.

Di antara mereka, Rozengracht, jalan arteri yang sibuk melalui lingkungan Jordaan, di seberang kanal Lijnbaansgracht, telah ditutup untuk lalu lintas padat.

Topik tidak seksi

Jembatan lain di persimpangan kanal Lauriergracht dan Lijnbaansgracht hanya terbuka untuk pengendara sepeda dan pejalan kaki. Benar-benar ditutup hingga 4 September, adalah Entrepotdoksluis di Hoogte Kadijk.

Dalam kurun waktu sampai dengan tahun 2023, sekitar 27 jembatan akan direnovasi, sekitar 800 meter dinding dermaga akan diperbaharui dan penggantian sekitar 3.800 meter dinding dermaga disiapkan.

Total biaya diperkirakan 450 juta euro, atau sekitar $ 530 juta.

“Pengelolaan tembok dan jembatan dermaga telah tertinggal dalam beberapa dekade terakhir karena tidak diberi prioritas politik sebagaimana mestinya dan itu bukan topik yang seksi,” kata Dijksma.

“Memulihkan pemeliharaan struktur ke tingkat yang baru adalah tugas yang kompleks, besar, dan mendesak.”

Dijksma mengatakan bahwa sementara 20 lokasi di Amsterdam saat ini ditutup untuk lalu lintas padat, kemungkinan besar akan menyusul.

“Keamanan selalu diutamakan, tetapi merupakan teka-teki besar untuk menjaga kota tetap dapat diakses dan layak huni,” tambahnya.

Untuk memeriksa keadaan jembatan dan dinding kanal, pemerintah kota menggunakan baut pengukur tradisional yang melacak pergerakan struktural, tetapi juga metode yang lebih inovatif seperti details satelit, sonar dan pemindaian 3D.

Menjaga masa depan

Retakan dan lubang runtuhan di jembatan dan dinding kanal Amsterdam

Sekitar 27 jembatan akan direnovasi di Amsterdam pada akhir 2023.

Kotamadya Amsterdam

Proses penggantian dinding dan jembatan dibuat lebih kompleks karena keterbatasan ruang kerja di darat dan air yang padat dengan adanya rumah perahu.

Di masa lalu, ini telah memperlambat bahkan proyek perbaikan kecil, tetapi dengan berjalannya waktu, para pejabat sekarang mempercepat proses ini.

“Jika tindakan segera diperlukan, kami tidak menunggu hasil penelitian ekstensif,” kata Albert Jongsma, manajer proyek dinding dermaga dan jembatan untuk Amsterdam.

Cari tahu mengapa kota kecil Amsterdam dikunjungi oleh 18 juta turis setahun.

Jongsma mengatakan penilaian seperti itu akan dilakukan dengan memeriksa gambar konstruksi dan detail dari inspeksi sebelumnya. Setelah pemeriksaan pondasi kayu atau pasangan bata, keputusan dibuat apakah akan mengambil tindakan segera.

Survei oleh penyelam dan pemindaian lingkungan akan menentukan apakah struktur perlu ditutup dan ditopang dengan pemasangan struktur penyangga baja.

“Kondisi konstruktif kemudian ditentukan oleh data yang tersedia dan survei tambahan dengan penyelam,” ujarnya.

“Pemindaian lingkungan dilakukan untuk menentukan dampak penghalang dan dampak penguatan dengan konstruksi keselamatan.”

Perbaikan adalah satu hal tetapi, kata Dijksma, ada juga kebutuhan untuk memikirkan kembali bagaimana Amsterdam menjalankan bisnis hariannya.

“Kota ini dulunya dibangun untuk berkuda dan kereta, tetapi sekarang truk-truk besar melaju melewati dermaga dan jembatan yang sama,” katanya.

“Kami perlu mengubah ini untuk mencegah kerusakan di masa mendatang.

“Ini berarti kita harus melihat logistik kota dan memperbaikinya dengan, misalnya, membuat hub di pinggiran kota, dari mana barang dibawa ke kota dengan transportasi yang lebih ringan dan lebih bersih.”

Meski begitu, kata Jongsma, sepertinya pekerjaan itu tidak akan pernah berhenti karena kota berusaha untuk memperpanjang umur bangunan tua selama satu abad lagi.

“Berdasarkan umur 100 tahun, sekitar delapan hingga sembilan jembatan harus diperbarui setiap tahun dan sekitar dua kilometer dinding dermaga,” tambahnya.

“Mudah-mudahan, ini akan berkurang di masa depan jika kita menangani jembatan dan tembok dengan hati-hati dan akan bertahan lebih dari 100 tahun.”

READ  Penyelidikan pertemuan Shopian: Tentara meminta orang untuk 'informasi', kata kontak dalam 10 hari
More from Casildo Jabbour
Penembakan Di Gedung Putih, Presiden AS Donald Trump Dievakuasi Dari Presser
Penjaga Solution Assistance menembak seseorang di Gedung Putih hari ini. (Reuters) Washington,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *