Sikh Inggris, 90, untuk memberi Raja Charles barang penobatan kunci

Sikh Inggris, 90, untuk memberi Raja Charles barang penobatan kunci

Sikh Inggris, 90, untuk memberi Raja Charles barang penobatan kunci

London:

Lord Indarjit Singh adalah rekan Sikh Inggris yang mempersembahkan sepotong kunci regalia kepada Raja Charles III selama penobatannya di Westminster Abbey di London pada hari Sabtu, simbol dari catatan multi-agama yang dibuat dalam upacara tradisional Kristen.

Rekan berusia 90 tahun itu akan menjadi bagian dari prosesi rekan-rekan menuju pelaminan sebelum menyerahkan sarung tangan penobatan, yang merupakan tampilan kedaulatan sebagai pembela dan penantang perlindungan dan kehormatan rakyat . Itu juga membawa makna kedua, sebagai pengingat akan memegang kekuasaan, yang dilambangkan dalam Tongkat Kerajaan, dengan hati-hati di tangan yang bersarung tangan.

“Ini adalah kehormatan besar bagi saya, tetapi lebih banyak lagi bagi komunitas Sikh pada umumnya, di negara ini, di India, dan lebih jauh di mana pun Sikh ditemukan di seluruh dunia. Ini adalah pengakuan atas visi raja inklusivitas,” kata Lord kata Singh dalam sebuah wawancara menjelang upacara bersejarah itu.

Dia akan bergabung dengan Lord Syed Kamall, 56, keturunan Indo-Guyana, yang akan mewakili keyakinan Muslim dan mempersembahkan Armills atau sepasang gelang dan Lord Narendra Babubhai Patel, 84, akan mewakili keyakinan Hindu dan menyerahkan Yang Berdaulat . Cincin. Baroness Gillian Merron, 64, seorang Yahudi, akan mengenakan jubah kerajaan kepada raja.

“Ini seperti kisah tiga raja [from the Bible]sekarang telah digelembungkan oleh penggelembungan iman kepada empat orang yang membawa hadiah,” kata Singh dengan nada ringan.

“Untuk prosesi, itu cukup biasa dan normal. Itu selalu ada pada kebaktian Hari Persemakmuran. Elemen yang tidak biasa adalah pemberian hadiah, yang kami lakukan secara bergiliran kepada raja yang duduk di singgasana di atas panggung dan menawarkan itu untuknya – dalam kasus saya, itu adalah Coronation Glove,” jelasnya.

READ  Siapa yang bernyanyi untuk Rachel McAdams di Eurovision? Temui Molly Sanden

Singh, yang merupakan pendiri Jaringan Organisasi Singh (NSO) dan dihormati dengan CBE oleh mendiang Ratu Elizabeth II atas jasanya untuk kerukunan antaragama, telah mengenal Charles secara pribadi selama bertahun-tahun. Duo ini membahas pandangan mereka yang sama tentang menghormati semua agama dan pentingnya kerukunan beragama.

“Saya telah mengenal Raja Charles selama bertahun-tahun, kami telah bertemu berkali-kali, seminar, presentasi, dan saya mengagumi pekerjaan yang dia lakukan melawan pemanasan global, perlindungan lingkungan, dll. Tapi saya ‘lebih mengagumi sikapnya terhadap agama,’ kata pemimpin komunitas dan lawan bicara terkemuka tentang keyakinan Sikh di Inggris.

“Dia telah mengundang beberapa dari kami para pemimpin gereja ke Istana Buckingham selama akhir pekan pemakaman Ratu untuk menekankan bahwa dia adalah kepala Gereja Inggris, tetapi dia akan menunjukkan rasa hormat penuh terhadap agama lain. Dan, selama bertahun-tahun itu Saya sudah tahu itu, saya sudah melihat itu benar,” katanya.

Singh yakin raja baru berada di jalur yang benar untuk memberikan kontribusi besar tidak hanya untuk hubungan antaragama, tetapi juga untuk menjadikan agama, yang sering dilihat sebagai penyebab konflik, sebagai kekuatan untuk kebaikan.

“Tujuan agama seperti yang saya lihat, dan saya percaya dia melihatnya, adalah untuk memajukan masyarakat menuju kebaikan, ujung spektrum yang lebih baik. Dan, dalam semua diskusi yang saya lakukan dengannya, dia sepenuhnya setuju dengan gagasan itu. ,” dia berkata.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Uni Eropa meluncurkan tindakan hukum terhadap Inggris di perbatasan Irlandia
BRUSSELS: Itu saya pada hari Senin meluncurkan proses hukum terhadap Inggris, menuduh...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *