Untuk Pasien Covid-19, Tes Negatif Tidak Ada Catatan Kesehatan, Kata Dokter

Untuk Pasien Covid-19, Tes Negatif Tidak Ada Catatan Kesehatan, Kata Dokter

Pemerintah Delhi akan mengirimkan konsentrator oksigen ke rumah pasien Covid setelah mereka sembuh.

New Delhi:

Menteri Dalam Negeri Amit Shah yang dites negatif virus korona minggu lalu dirawat di AIIMS tadi malam. Setelah keluar dari Rumah Sakit Medanta di Gurugram, Shah terlihat mengambil bagian dalam perayaan Hari Kemerdekaan dan mengibarkan bendera nasional di kediaman resminya. Tetapi rumah sakit, dalam pernyataannya, mengatakan dia telah “mengeluh kelelahan dan sakit badan selama tiga-empat hari terakhir”.

Menteri tidak sendirian dalam hal masalah kesehatan pasca-Covid. Rumah sakit Rajiv Gandhi Super Speciality yang dijalankan oleh pemerintah Delhi akan memulai klinik pasca-Covid mulai besok untuk memberikan dukungan kepada pasien yang telah pulih dari virus.

Dr BL Sherwal, Direktur Medis rumah sakit mengatakan kepada NDTV: “Ada berbagai jenis keluhan. Beberapa pasien mengatakan bahwa mereka batuk atau merasa lelah dan menghadapi tingkat kejenuhan yang rendah. Pasien-pasien ini dari berbagai kelompok usia dan baik pria maupun wanita memiliki keluhan seperti itu. “

Pada hari Sabtu, Kepala Menteri Delhi Arvind Kejriwal mengatakan ada beberapa kasus di mana beberapa pasien kehilangan nyawa karena kadar oksigen mereka turun, bahkan setelah dites negatif dan pulang sepenuhnya pulih.

Pemerintah kini telah merencanakan untuk mengirim konsentrator oksigen ke rumah pasien virus corona bahkan setelah mereka sembuh.

Mantan Menteri Persatuan dan Anggota Parlemen Rajya Sabha, KJ Alphons mengatakan ibunya yang berusia 91 tahun dalam keadaan sehat sempurna sampai Covid menyerang. Dia dipastikan positif Covid-19 pada 28 Mei. Dia pulih dan dites negatif dua kali, tetapi segera setelah meninggal karena serangan jantung pada 11 Juni.

READ  Bagus, Sensex terombang-ambing karena keuntungan dalam pertahanan bahkan keluar karena pandangan IMF

“Sayangnya apa yang terjadi di Covid adalah Anda sembuh tetapi memakan seluruh sistem Anda. Paru-paru ibu saya runtuh. Jantungnya kejang. Dia selamat dari yang pertama tetapi pada tanggal 11 dia mengalami kejang kedua,” kata KJ Alphons kepada NDTV. “Meskipun Anda sangat sering sembuh, Anda mungkin tidak dapat bertahan hidup karena itu merusak organ vital Anda dan dapat memiliki efek jangka panjang.”

Di beberapa rumah sakit di Mumbai, hingga 40 persen pasien kembali dengan Fibrosis Paru, penyakit yang memiliki gejala seperti sesak napas dan batuk kering.

Dr Gautam Bhansali dari Rumah Sakit Bombay berkata, “Pasien kembali dengan paru-paru fibriotik hampir sebulan setelah hasil tes negatif. Kami melakukan rontgen kemudian CT scan, dan kemudian fibrosis paru didiagnosis. Tiga puluh hingga empat puluh persen pasien menderita karenanya. . “

Dr Deepesh Agarwal dari Rumah Sakit Saifi berkata, “Pasien ICU kembali dalam dua minggu dan pasien bangsal dalam sebulan. Mereka memiliki paru-paru yang membengkak, kelelahan. Semua tanda fibrosis paru. Beberapa datang dengan masalah jantung juga.”

Written By
More from Suede Nazar

Ex-Wirecard CEO Markus Braun dirilis dengan jaminan $ 5,6 juta

Mantan CEO Wirecard Markus Braun dibebaskan dengan jaminan setelah penangkapannya sehubungan dengan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *