Pegawai publik diduga menghancurkan tanda Black Lives Issue

Pegawai publik diduga menghancurkan tanda Black Lives Matter

Dua pegawai negeri di Ventura County, California – yang bekerja dengan Kantor Sheriff dan satu lagi yang secara resmi dipekerjakan oleh jaksa wilayah – tertangkap kamera sedang menghancurkan tanda Black Life Matter, kata para pejabat.

Darrin Stone, seorang karyawan dari Kantor Sheriff Kabupaten Ventura sejak 2005, dapat dilihat di movie pengawasan dua kali ketika dia menggunakan pisau untuk merobek papan yang dipasang di pagar Thousand Oaks, menurut sebuah laporan di Thousand Oaks Acorn.

“Saya sangat kecewa bahwa salah satu karyawan kami melibatkan diri dalam kegiatan ilegal semacam ini,” kata Sheriff Monthly bill Ayub dalam sebuah pernyataan.

Stone, 60, membawa pisau ke papan tanda pada 13 Juni dan 19 Juni. Dia ditempatkan pada cuti administratif oleh kantor sheriff karena insiden itu.

Craig Anderson, seorang asisten investigasi di kantor kejaksaan Distrik Ventura, juga tertangkap kamera merusak tanda itu, kata laporan itu.

Anderson, 59, telah mengundurkan diri dari kantor jaksa wilayah, tetapi tidak jelas kapan tepatnya itu terjadi.

Tersangka ketiga, Jeffrey Moore yang berusia 58 tahun, mengecat papan nama itu pada 11 Juni, tetapi ditemukan dengan mudah karena nama perusahaan dan nomor teleponnya “dipajang dengan jelas di kendaraannya,” kata polisi.

Mahasiswi berusia 19 tahun yang menggantung papan nama itu, Maxwell Meyers, memasang kamera kalau-kalau ada orang yang mencoba menghancurkan terpal dengan huruf “BLM” yang menghiasi di atasnya.

Ketika gambar Stone diposting di media sosial, wakil sheriff langsung mengenalinya.

READ  Trump mengubah hukuman Roger Stone
More from Casildo Jabbour

Robin Uthappa: Mimpi bermain untuk India lagi ‘sangat hidup’

Robin Uthappa memainkan ODI terakhirnya untuk India melawan Sri Lanka pada November...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *