Indonesia mengabaikan stigma ‘hampir laki-laki’ selama beberapa dekade untuk memenangkan emas di Pesta Olahraga Asia Tenggara, tetapi keberhasilan itu ternoda oleh bentrokan yang buruk.

Indonesia mengabaikan stigma ‘hampir laki-laki’ selama beberapa dekade untuk memenangkan emas di Pesta Olahraga Asia Tenggara, tetapi keberhasilan itu ternoda oleh bentrokan yang buruk.

Gabriel Tan17 Mei 2023, 00:005 menit membaca

Perolehan medali emas Indonesia diwarnai bentrokan sengit

Kemenangan 5-2 perpanjangan waktu Indonesia atas Thailand, yang memenangkan mereka medali emas sepak bola putra di SEA Games ke-32, dirusak oleh bentrokan yang membuat empat pemain dikeluarkan dari lapangan.

‘Hampir laki-laki’ tidak lebih. Pengiring pengantin abadi tidak ada lagi.

Setelah bertahun-tahun – bahkan puluhan tahun – sakit hati setelah finis kedua, Indonesia pergi jauh-jauh untuk mencicipi kemuliaan.

Tetapi mereka harus melakukannya dengan cara yang sulit.

Dan mereka hampir mencampakkannya di final sepak bola pria yang murung di Pesta Olahraga Asia Tenggara ke-32 yang mungkin dikenang karena semua alasan yang salah karena Indonesia memenangkan rekor juara 16 kali. Thailand 5-2 dalam perpanjangan waktu untuk memenangkan medali emas.

Semuanya berjalan dengan baik bagi orang Indonesia yang memulai dengan cepat di Stadion Olimpiade di Phnom Penh Ramadhan SantantaDua gol di babak pertama memberi mereka keunggulan 2-0 saat istirahat, meski emosi sudah mulai memanas.

Saat Thailand menganggap penguasaan bola akan dikembalikan kepada mereka saat permainan dilanjutkan dari drop ball, Sananta mengejar tendangan jarak jauh dan melewatinya. Jonathan Khemdee untuk mengirim upaya perulangan atas Soponwit Rakyart yang malang dan masuk ke gawang untuk yang kedua.

Itu memang kontroversial tetapi Thailand tidak akan bisa sepenuhnya menangis, mengingat Songchai Thongcham benar-benar mencoba melakukan pembersihan sundulan sebelum Khemdee tidak dapat menyelamatkan Sananta dari tembakan.

Thailand membalas dengan serangan dari Anan Yodsangwal lima menit setelah satu jam, tetapi itu jauh di masa injury time, tepat ketika Indonesia tampak hampir mengklaim kemenangan, hal itu benar-benar mendidih.

Saat peluit wasit dibunyikan setelah tujuh menit waktu tambahan, tim Indonesia menyerbu lapangan dengan berpikir bahwa mereka telah mengakhiri permainan ketika mereka benar-benar meniup tendangan bebas.

Thailand secara luar biasa akan mengakhiri final sepak bola putra di Pesta Olahraga Asia Tenggara ke-32 melawan Indonesia dengan hanya tujuh pemain, setelah tiga pemain dikeluarkan dari lapangan sementara yang keempat dikeluarkan dari lapangan dengan semua pergantian pemain habis.NHAC NGUYEN/AFP melalui Getty Images

Indonesia akhirnya menyadari bahwa selebrasi mereka terlalu dini, tetapi pada babak kedua tim Thailand menyamakan kedudukan dengan cara yang spektakuler berkat upaya brilian dari Yotsakorn Burapha yang menyalakan bangku cadangan mereka – hanya untuk beberapa anggota skuat, termasuk para pelatih, yang memutuskan bahwa itu akan menjadi langkah bagus untuk menyerang langsung ke ruang istirahat lawan.

Itu memicu huru-hara yang melihat staf ruang belakang dan pemain pengganti dikeluarkan, tetapi di tengah pertukaran panas Thailand telah memberlakukan waktu tambahan.

Kurang dari satu menit setelah babak kedua dimulai, Irfan Jauhari memanfaatkan kesalahan lain dari Songchai untuk membawa Indonesia kembali unggul dengan penyelesaian yang bagus.

Kali ini Indonesia memutuskan untuk membalas budi dengan menuju ke zona teknis Thailand, melontarkan pukulan lain yang melebar ke seluruh lapangan kali ini – dengan Soponwit dan bek Indonesia Komang Teguh keduanya dikeluarkan dari lapangan karena melakukan pukulan dan satu sama lain yang untungnya tidak’ t tanah.

Huru-hara itu cukup intens sehingga polisi yang telah berkumpul sebelumnya harus turun tangan, mungkin bingung bahwa bintang-bintang yang berkumpul itu dan bukan penonton yang harus mereka kendalikan.

Dengan kedua tim kini hanya memiliki satu orang, Thailand dengan cepat menemukan diri mereka dengan sembilan saat Khemdee mendapatkan kartu kuning kedua di menit ke-102 – membuka jalan bagi Indonesia untuk mengambil kendali atas jalannya pertandingan karena memimpin dalam kartu skor dan dalam hal personel.

Lima menit kemudian, tendangan luar biasa Fajar Fathur Rahman secara efektif membuat hasil tidak diragukan lagi, tetapi Thailand akan menyelesaikan permainan dengan tujuh orang saat Teerasak Poeiphimai juga mendapat kartu kuning kedua beberapa saat setelah Chatmongkol Rueangthanarot ditarik keluar dengan semua pemain penggantinya digunakan.

Dan saat Beckham Putra menambahkan gol kelima untuk Indonesia dengan tendangan signifikan terakhir dari pertandingan perebutan medali emas, segera setelah mereka akhirnya merayakan kemenangan.

Medali emas pertama di SEA Games dalam 32 tahun dan kemenangan pertama sejak turnamen menjadi kompetisi kelompok umur pada tahun 2001, di mana mereka harus puas dengan tiga medali perak dan dua perunggu.

Menjadi sangat dekat, tetapi sampai sekarang, menjadi masalah umum, dengan tim senior juga mengamankan enam kali finis kedua di Kejuaraan AFF tanpa pernah mengangkat piala.

Pada 16 Mei 2023, rasa sakit dan penderitaan akhirnya berakhir.

Sayang sekali kejayaan tertinggi Indonesia akhirnya bisa dibayangi oleh adegan-adegan memalukan yang menodai apa yang seharusnya dikenang sebagai final mendebarkan turnamen sepak bola putra SEA Games ke-32.

More from Benincasa Samara
Aura PH Menjadi Echo untuk MPL season 8, Jaypee pensiun
Foto dari halaman Facebook Echo / Aura Filipina Aura PH mengambil nama...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *